Amalan-amalan Sunah Bulan Ramadan

TENTUNYA sudah diketahui oleh umat Islam, selama bulan Ramadan ada banyak keutamaan jika melaksanakan ibadah wajib maupun sunah. Berikut ini beberapa amalan sunah yang dapat dilakukan selama bulan Ramadan, antara lain:

1. Mengakhirkan waktu sahur

Selain membekali tubuh dengan makanan berenergi untuk menjalankan puasa sepanjang hari, sahur juga termasuk ke dalam amalan yang disunahkan oleh Rasulullah Saw. Berikut beberapa hadis terkait dengan sahur:

– “Makan sahurlah kalian karena dalam sahur itu terdapat keberkahan.” (Muttafaqunalaih)

– “Makanan sahur adalah makanan yang berkah, maka janganlah kalian meninggalkannya, walaupun seorang dari kalian hanya sahur dengan meneguk air, karena sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bersalawat kepada orang-orang yang makan sahur.” (HR Imam Ahmad)

Kita disunahkan untuk mengakhirkan waktu sahur, karena jarak sahur Nabi Shalallahu alaihi wasallam dengan waktu beliau salat Subuh adalah sekitar membaca 50 ayat Alquran (kurang lebih 10-15 menit) sebagaimana hadis yang disampaikan oleh muttafaqalaih).

2. Berbuka puasa

Pada waktu buka telah tiba, Rasulullah menganjurkan kita untuk segera berbuka. Beliau bersabda, “Manusia akan senantiasa berada dalam kebaikan selama mereka menyegerakan berbuka.” (Muttafaqun alaih)

Sementara menu terbaik untuk membatalkan adalah beberapa butir kurma sebagaimana Rasulullah melakukannya.

“Rasulullah pernah berbuka puasa dengan ruthab (kurma basah), jika tidak ada ruthab maka beliau memakan tamr (kurma kering) dan jika tidak ada tamr, maka beliau meminum air, seteguk demi seteguk.” (HR Abu Dawud)

3. Memberi makan berbuka puasa

Ramadan merupakan momentum berharga untuk kita saling berbagi. Salah satu yang bisa dilakukan adalah memberikan makanan untuk seseorang berbuka puasa. Nabi Shalallahu alaihi wasallam bersabda, “Siapa yang memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.” (HR Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ahmad).

4. Menggapai lailatul qadar

Malam lailatul qadar adalah malam yang amalan didalamnya lebih baik dari pada seribu bulan. Rasulullah bersabda, “Carilah lailatul qadar pada malam ganjil dari sepuluh hari terakhir bulan Ramadan.” (HR Bukhari).

Kita bisa meraihnya dengan melakukan Itikaf di masjid selama sepuluh hari terakhir seperti yang telah dilakukan oleh Rasulullah. []

 

– See more at: http://ramadhan.inilah.com/read/detail/2304830/amalan-amalan-sunah-bulan-ramadan#sthash.OI8g0et5.dpuf

Ini Doa Buka Puasa Cara Rasulullah

SALAH satu sunah dalam puasa Ramadan adalah berdoa saat berbuka puasa. Bagaimana doanya?

Berikut ini doa puasa yang dicontohkan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:

(Dzahabadh dhoma,u wabtalatil uruq wa tsabatal ajru insyaa Allah)

Artinya: “Telah hilang rasa haus dan urat-urat telah basah serta pahala akan tetap insya Allah”

Doa tersebut diriwayatkan oleh Abu Dawud dan Daruquthni, dihasankan Syaikh Nasiruddin Al-Albani dalam Irwaul Ghalil, Misykatul Mashabih dan Shahih Abi Dawud.

Sedangkan doa satu lagi yang berbunyi

(Allohumma laka shumtu wa alaa rizqika afthortu)

Artinya:”Ya Allah, untuk-Mu aku berpuasa dan dengan rezeki-Mu aku berbuka”

Doa ini juga diriwayatkan oleh Abu Dawud, dinilai hasan oleh Syaikh Nasiruddin Al-Albani dalam Misykatul Mashabih, namun didhaifkannya dalam Shahih wa Dhaif Al Jamiu Ash Shaghir dan kitab-kitab lainnya. Wallahu alam bish shawab.

[Bersamadakwah]

– See more at: http://ramadhan.inilah.com/read/detail/2305762/ini-doa-buka-puasa-cara-rasulullah#sthash.rS7vsoP2.dpuf

Marahmu Membatalkan Puasamu

ALKISAH, suatu hari di bulan Ramadan, Rasulullah saw mendengar seorang perempuan sedang memaki-maki seseorang.

Nabi pun kontan mengambil makanan dan menyuruh perempuan itu memakannya. “Saya sedang berpuasa, ya Rasulullah,” jawab perempuan itu.

“Bagaimana mungkin engkau mengaku berpuasa, padahal kau baru saja maki-maki orang lain,” kata Rasulullah. “Puasa bukan hanya menahan makan dan minum saja.”

Nabi melanjutkan, “Allah telah menjadikan puasa sebagai penghalang dari perbuatan atau perkataan yang tercela dan merusak puasa.”

“Alangkah sedikitnya orang berpuasa, alangkah banyaknya orang yang lapar,” kata Rasul.

 

[ Islamindonesia]
– See more at: http://ramadhan.inilah.com/read/detail/2305760/marahmu-membatalkan-puasamu#sthash.g3BSdF39.dpuf

Suntik dan Infus Membatalkan Puasa?

SALAH satu pertanyaan terkait puasa adalah tentang suntik dan infus. Apakah keduanya membatalkan puasa? Berikut ini jawaban Syaikh Dr Yusuf Qardhawi sebagaimana kami ringkas dari Fiqih Puasa.

Suntikan (injeksi) ada yang disuntikkan ke otot, bawah kulit atau melalui urat nadi. Ada suntikan yang dimaksudkan untuk pengobatan, suplemen, dan pengganti makanan.

Suntikan untuk pengobatan, misalnya untuk menurunkan panas dan tekanan darah, para ulama kontemporer sepakat hal itu tidak membatalkan puasa.

Suntikan sebagai suplemen seperti vitamin atau kalsium juga tidak membatalkan puasa. Sebab ia masuk ke dalam tubuh tidak melalui lubang terbuka dan tidak berisi santapan fisik yang bertentangan dengan hikmah puasa untuk menahan lapar dan dahaga.

Sedangkan suntikan melalui urat nadi (infus) yang berfungsi sebagai pengganti makanan (seperti glukosa atau lainnya), maka inilah yang diperselisihkan para ulama kontemporer.

Sebagian ulama memandang infus membatalkan puasa karena membawa makanan yang diperlukan tubuh. Sebagaimana makanan masuk ke tubuh melalui mulut membuat puasa batal, infus juga dipandang membatalkan puasa karena berisi intisari makanan dan mengirimkannya ke darah secara langsung.

Sebagian ulama lainnya memandang infus tidak membatalkan puasa karena tidak melalui tenggorokan (jauf) yang juga disebut sebagai perut besar. Infus juga tidak menghilangkan rasa lapar dan dahaga dalam artian orang yang diinfus tidak merasa kenyang dan puas. Terkadang infus membuat seseorang merasakan kesegaran dan bergairah, namun ini semata tidak cukup membatalkan puasa karena mandi juga membuat orang merasa segar.

Pendapat terakhir ini yang saya pilih. Dan sebagai catatan penting, permasalahan ini sesungguhnya sepele karena infus tidak dibutuhkan kecuali untuk orang yang sakit pada stadium tertentu atau usai melakukan operasi yang membutuhkan makanan buatan. Dalam kondisi yang demikian, orang tersebut masuk dalam kategori mariidhun (sakit) dan diperbolehkan berbuka (tidak puasa).

[Bersamadakwah]

 

– See more at: http://ramadhan.inilah.com/read/detail/2305770/suntik-dan-infus-membatalkan-puasa#sthash.KEbKOnkf.dpuf

Puasa Mencegah Penyakit Gula

PENYAKIT gula atau yang dikenal dengan diabetes mellitus merupakan penyakit yang disebabkan oleh gangguan pada fungsi pankreas yang tidak dapat memproduksi insulin dalam jumlah memadai atau karena sel tubuh gagal merespons insulin dengan baik.

Insulin merupakan hormon yang membantu sel tubuh untuk menyerap glukosa (gula) sehingga bisa dipergunakan sebagai sumber energi.

Pada penderita diabetes, kadar glukosa meningkat didalam darah dan air kencing. Akibatnya, penderita sering buang air kecil, selalu merasa haus, lapar, dan sering mengalami gangguan sekresi lemak dan protein. Glukosa merupakan monosakarida karbon enam hasil sintetis karbohidrat yang menjadi bahan bakar utama bagi semua sel tubuh.

Puasa dapat memelihara keseimbangan glukosa dalam darah karena adanya keseimbangan antara fungsi hormone insulin dan hormone antiinsulin, termasuk di antaranya hormone glucagon, adrenalin, glukokortikoida, hormone pertumbuhan, dan hormone tiroksin.

Hormon insulin berfungsi untuk menurunkan kadar gula dalam darah sementara hormone antiinsulin menaikkan kadar gula dalam darah. Karena itu, harus ada keseimbangan antara kadua jenis hormone itu agar darah tetap terjaga dari gangguan atau kelainan.

Secara umum, naik atau turunnya kadar gula dalam darah merupakan gejala yang tidak dapat dikendalikan sepenuhnya karena keadaannya sangat berkaitan dengan glukosa.

Puasa merupakan cara paling baik untuk menjaga agar kadar gula dalam darah tetap normal. Puasa memberi waktu istirahat kepada kelenjar pankreas dari tugas rutinnya.

Dalam buku “Buku Pintar Mukjizat Kesehatan Ibadah”, terdapat hasil penelitian dari seorang ahli medis, Barber SG. Penelitian ini menyatakan bahwa sangat jarang ditemukan penyakit gula pada kaum muslim yang taat menjalankan ibadah puasa dan bahwa jumlah penderita penyakit tersebut semakin hari semakin berkurang. Ditambahkan juga dalam penelitian tersebut, sebuah rumah sakit tidak ditemukan seorang pasien pun yang dinyatakan positif menderita penyakit gula selama bulan Ramadan. []

 

– See more at: http://ramadhan.inilah.com/read/detail/2305662/puasa-mencegah-penyakit-gula#sthash.VLhKZdI0.dpuf

Awas, Tidur Setelah Sahur Berbahaya

SALAH satu sunah puasa adalah mengakhirkan sahur. Dalam pelaksanaannya, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dan para sahabat beliau hanya mengambil jarak sekira lima puluh ayat menjelang Subuh. Praktis, generasi pertama umat Islam tersebut tidak tidur setelah sahur.

Bertolak belakang dengan sunah mulia ini, di zaman sekarang banyak muslim yang tidur setelah sahur. Akibatnya, terkadang ketinggalan jemaah salat Subuh dan kehilangan berkah waktu pagi.

Selain itu, ternyata tidur setelah sahur juga berbahaya bagi secara medis. Bagaimana penjelasannya?

Setelah mengkonsumsi makanan (termasuk sahur), sistem pencernaan memerlukan beberapa waktu untuk mencerna dan menyerap nutrisi yang ada di dalam makanan tersebut. Ketika seseorang tidur setelah makan (sahur), apalagi dalam posisi terlentang, pencernaan menjadi melambat atau sulit bekerja. Akibatnya, timbullah nyeri di ulu hati dan panas yang menyebar ke dada dan tenggorokan karena meningkatnya asam lambung.

Selain itu, tidur setelah sahur juga bisa memicu terjadinya refluks. Yakni makanan berbalik dari lambung ke kerongkongan. Semakin pendek jarak waktu makan (sahur) dan tidur, kemungkinan terjadinya refluks makin besar. Karena variabel penentu refluks ada dua yakni makanan yang belum dicerna dan terpengaruh gravitasi saat tidur.

Di antara tanda refluks adalah ketika seseorang terbangun dari tidur setelah sahur ia merasakan kerongkongannya panas dan mulutnya terasa pahit. Para dokter menyarankan jeda waktu antara makan dan tidur adalah dua jam. Namun sunah Rasulullah lebih lama lagi. Beliau dan para sahabatnya biasa mengisi waktu setelah sahur dengan salat atau zikir dan setelah Subuh berzikir hingga matahari terbit. Untuk tidur sejenak, mereka memilih waktu siang yang dikenal dengan istilah qailulah.

Sedangkan bahaya jangka panjang, tidur setelah sahur dipercaya meningkatkan risiko terkena stroke. Berdasarkan penelitian yang dikutip Tribunnews ditemukan bahwa orang yang memiliki jeda paling lama antara makan dan tidur mempunyai risiko terendah terkena stroke. Sebaliknya, orang-orang yang memiliki jeda paling singkat antara makan dan tidur memiliki resiko lebih tinggi terkena stroke.

Jika hasil studi medis dan penelitian menunjukkan demikian bahayanya makan setelah sahur, kita jadi semakin yakin bahwa sunnah-sunnah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam senantiasa membawa kemaslahatan bagi umat manusia. Hal-hal ini juga semakin menguatkan kebenaran Islam.

[Bersamadakwah]

 

– See more at: http://ramadhan.inilah.com/read/detail/2305780/awas-tidur-setelah-sahur-berbahaya#sthash.0nUN5XRX.dpuf

Kisah Mualaf Inggris dan Ramadhan Pertamanya

David McDermot adalah seorang mualaf yang beru memeluk Islam tahun lalu. David memeluk Islam setelah bertemu dengan wanita Muslim yang kemudian ia nikahi.

“Teman-teman saya tidak bisa mengerti mengapa saya memeluk Islam, jadi bisa dibayangkan bagaimana mereka tidak mengerti mengapa saya berpuasa,” kata David, seperti dilansir //Asian Image, Sabtu (25/6).

Itulah sepenggal pernyataan yang diungkapkan David, ketika ia tetap bergaul dengan teman-temannya walau tengah menjalani puasa Ramadhan pertamanya. Ia mengatakan, keputusannya memeluk Islam menuai banyak pertanyaan, yang kadang berulang dengan pertanyaan sama dan di hari yang sama. “Cukup menantang menjalani Ramadhan untuk pertama kalinya, tapi bermusuhan dengan semua skeptisme tidak membantu,” ujar David.

David yang bermain untuk sebuah tim sepak bola, mengaku rutinitasnya justru membantu membuatnya tetap fit dan berenergi selama berpuasa. Padahal, rekan satu timnya meyakini David akan menjadi lemah lantaran tidak mengonsumsi makanan dan minuman, selama satu hari.

Saat ini, ia sedang berada dalam sebuah misi pribadi untuk membuktikan, puasa tidak akan menghalangi kemampuannya di lapangan. David merasa Ramadhan membuatnya termotivasi untuk memainkan permainan terbaik, serta berlatih keras untuk membuktikan kepada semua rekan satu timnya.

Bahkan, David mulai melakukan penelitian tentang pesepak bola Muslim yang terus bermain di ajang sepak bola besar, meski tengah berpuasa Ramadhan. Ia mencari tahu asupan yang akan menguntungkan tubuhnya dan tidak mengganggu rutinitas sepak bola yang dikerjakan. Salah satunya adalah untuk berhenti merokok.

“Saya ingin tetap fit dan terhindar dari dehidrasi, jadi saya membacaonline (daring) tentang hal-hal terbaik untuk dimakan dan diminum selama Ramadhan,” kata David.

Ia juga menuturkan bagaimana puasa Ramadhan membantu mengekang kebiasaan merokoknya, termasuk menciptakan kemauan besar untuk tidak merokok. Hebatnya, David mengatakan selama berpuasa ia tidak menginginkan rokok dan tidak ada dorongan sama sekali untuk merokok.

Berbeda dengan kebanyak orang, ia tidak merasa hari-hari pertama bulan suci Ramadhan merupakan puasa yang paling berat. Menurut David, pekan ketiga merupakan momen terberat untuk istiqamah menjalankan ibadah, termasuk hari-hari setelah bulan suci Ramadhan usai.

 

sumber:Republika Online

Siap-siap Berbuka Puasa? Begini Cara Memilih Menu yang Ideal

Di sore hari, setiap orang akan mulai mempersiapkan menu berbuka yang akan disantapnya ketika bedug maghrib berkumandang. Tetapi jangan asal pilih menu berbuka ya.

Kepada detikHealth, nutrisionis dari RSUP Dr Sardjito, Retno Pangastuti, DCN, M.Kes. mengatakan menu berbuka bisa apa saja, yang penting unsur manisnya adalah yang diutamakan. Ini penting sebab tubuh harus mengembalikan pasokan glukosa yang mulai menurun.

“Untuk takjil, harus ada unsur cairannya, kemudian ada unsur manis, unsur gulanya. Tapi dalam bentuk apa silakan saja. Kalau nggak ada es buah, bisa teh atau kolak,” terangnya.

Idealnya, takjil pun dibikin sendiri, kecuali bagi mereka yang sibuk bekerja, diperkenankan untuk membeli takjil yang banyak dijual di luaran sepanjang bulan puasa.

Meski tidak dianjurkan, gorengan pun menurut Retno bisa jadi pilihan, asalkan tidak dikonsumsi setiap hari atau dimakan dalam jumlah besar karena sama saja dengan menumpuk lemak dalam tubuh.

“Sebetulnya dalam sekali makan kalau sudah ada yang digoreng, jangan ada santan. Itu sebenarnya sudah cukup mencegah penumpukan lemak berlebih dalam tubuh,” pesannya.

Begitupun dengan trik mengurangi minyak pada gorengan menggunakan tisu. Kata Retno, cara ini mungkin hanya akan menyerap minyak yang ada di permukaan gorengan saja, tetapi yang di dalam tidak mengalami perubahan sama sekali.

Bagaimana dengan menu makanannya? “Idealnya berbuka itu berkuah atau ditumis. Daging dikuah soto atau sop, rawon kan bisa, atau pindang, dimasak asam manis,” tambah dr Andry Hartono, SpGK dari RS Panti Rapih Yogyakarta.

Dijelaskan Retno, ketika waktu berbuka tiba, tubuh sedang kekurangan cairan sehingga makanan yang dibutuhkan adalah yang berkuah untuk membantu cairan masuk.

“Itu kita hitung sebagai cairan yang masuk juga. Santan pun tidak masalah, tapi bagi orang yang harus membatasi santan sebelumnya, janganlah setiap hari. Bolehlah kalau seminggu 2 kali misalkan tapi rambu-rambu harus tetap kita ingatkan,” urainya.

Untuk keadaan darurat, berbuka dengan permen juga tidak dipermasalahkan oleh Retno. Namun ia mengingatkan, ini sifatnya hanya membatalkan saja, sebab dari segi kandungan glukosanya tentu tidak sebanyak minuman manis. “Harusnya sangu (bekal, red) minum kalau puasa jadi kalau di jalan tidak kebingungan,” tutupnya.

 

sumber: detik.com

Islamofobia, Industri Bernilai Jutaan Dolar

Council on American-Islamic Relations (CAIR) dan University of California baru-baru ini mengeluarkan laporan bersama terkait ‘industri’ Islamofobia. Menurut laporan tersebut lebih dari 200 juta dolar Amerika Serikat dihabiskan untuk mempromosikan “ketakutan dan kebencian’ pada Muslim di AS antara tahun 2008 hingga 2013.

Laporan yang dirilis Senin (20/6) lalu tersebut, mengidentifikasi 74 kelompok yang mendanai dan memupuk Islamofobia di As. Mereka termasuk kelompok feminis, Kristen, Zionis dan organisasi media terkemuka.

“Ini merupakan keseluruhan dari industri itu sendiri. Ada orang yang menghasilkan jutaan dolar per tahun dari mempromosikanIslamofobia. Mereka sering menampilkan diri sebagai ahli pada urusan Islam padahal mereka bukan,” kata juru bicara CAIR Wilfredo Amr Ruiz kepada Aljazirah, Kamis (23/6).

Menurut Ruiz mereka-mereka ini yang menciptakan lingkungan ketidakpercayaan di kalangan masyarakat AS. Mereka mengklaim umat Islam bukan bagian dari masyarakat AS dan Muslim tak akan pernah bisa menjadi warga negara yang setia.

Ruiz mengatakan Islamofobia memaparkan dua bahaya utama yakni peningkatan kejahatan dan undang-undang anti-Islam. Ruiz mencontohkan tahun lalu di Florida terjadi peningkatan kejahatan berlandaskan kebencian terhadap Muslim sebanyak 500 persen. Banyak masjid telah dirusak dan ada sejumlah ancaman bom terhadap kelompok-kelompok Islam.

“Dan pemerintah Florida bahkan mencoba melarang buku-buku sekolah yang memuat referensi apapun mengenai Islam dalam sejarah,” ujar Ruiz.

 

sumber: Republika Online

HNW: Abu Sayaf Mencoreng Nama Islam

Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid menyayangkan tindakan yang dilakukan penyandera Anak Buah Kapal (Indonesia) yakni Abu Sayyaf. Hidayat mengatakan apa yang dilakukan Abu Sayyaf justru mencoreng nama baik Islam.

“Bila benar Anda yang melakukan penculikan yang Anda lakukan sama sekali tidak berguna bagi Islam,” katanya, Sabtu (25/6).

Hidayat menambahkan orang-orang yang Abu Sayyaf culik juga orang Islam dan miskin.

“Anda justru melakukan pemerasan terhadap orang Islam dan orang miskin, dan itu tidak diperbolehkan, mereka juga tidak pernah berperang dengan Anda, atas salah apa mereka diculik,” katanya.

Hidayat mengatakan karena itu sangat penting untuk Indonesia untuk membangun wibawa di mata dunia. Sehingga Pemerintah Indonesia dapat melindungi warganya dari kejahatan apa pun di dunia.

 

 

sumber: Republika Online