Ini Analisa Ilmiah Tragedi Mina

Ketika kerumunan sudah sangat padat, gerakan tubuh akan mentransfer kekuatan ke tubuh lainnya. Dan itu mungkin menjadi ‘kunci’.

Ilmuwan turut menganalisa tentang tragedi Mina. Menurut mereka, ketika terlalu banyak orang berkerumun dalam sebuah ruangan yang sempit, maka situasinya bisa sangat berbahaya.

Dan itu mungkin menjadi kunci untuk memahami tewasnya lebih dari 700 jemaah haji di Mina pada Kamis, 24 September kemarin.

“Ini sebagian besar karena faktor fisik, bukan psikologis,” kata Dirk Helbing, seorang profesor ilmu sosial komputasi di ETH Zurich, Swiss. Helbing telah banyak mempelajari tentang kaitan kerumunan dengan bencana.

Ketika kerumunan sudah sangat padat, gerakan tubuh akan mentransfer kekuatan ke tubuh lainnya. Kekuatan ini dapat bertambah dan menciptakan gerakan tak terkendali di kerumunan seperti aksi mendorong.

“Akibatnya … sebagian dari mereka akan jatuh dan diinjak-injak oleh yang lainnya. Atau mereka mati lemas karena tertimpa orang lain di atasnya,” katanya.

Dan hal ini bisa terjadi dengan sangat cepat. Bahkan insiden kecil seperti dua orang yang berkelahi atau mencoba mengalahkan orang banyak maka dapat dengan cepat membentuk kerumunan skala besar.

Semakin banyak orang terlibat di dalamnya, kerumunan akan mulai terbentuk dan menciptakan situasi yang mematikan.

“Jadi masalah kecil berubah menjadi masalah besar yang tidak dapat dikontrol lagi,” kata Helbing. Kerumunan dalam jumlah besar bisa menjadi tidak terkendali dengan cepat.

Bahkan bagi mereka yang bisa bertahan, tekanan dari tubuh orang-orang di sekitarnya akan terbentuk, sehingga mereka tidak bisa bernapas.

“Orang tidak mati karena mereka panik. Mereka panik karena mereka sedang sekarat,” kata Keith Still, seorang profesor ilmu kerumunan di Manchester Metropolitan University, Inggris.

Still, yang telah bekerja di manajemen kerumunan haji dengan para pejabat keamanan di masa lalu tetapi tidak memiliki pengetahuan langsung tentang situasi tahun ini, mengatakan bencana pada Kamis kemarin muncul akibat dari terlalu banyak orang terjebak di ruang yang terlalu sempit.

“Setiap sistem memiliki batasnya, termasuk jumlah orang yang bisa melewatinya,” kata Still. “Ketika jumlahnya berada di atas batas, risiko akan meningkat secara cepat.”

Pada kasus haji tahun ini, ia mengatakan, sistem yang digunakan sepertinya telah melampaui kapasitas yang aman.

Still mengatakan salah satu strategi yang efektif untuk menjaga keselamatan orang banyak di kerumunan adalah melakukan pendekatan buka-tutup. Orang-orang disuruh berhenti sementara dan kemudian dilepas. “Hal itu akan menciptakan jeda atau ruang,” kata Still.

Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi mengatakan kecelakaan diduga akibat bertemunya dua gelombang jemaah di persimpangan. Raja Salman telah berjanji melakukan penyelidikan yang cepat untuk meningkatkan manajemen kerumunan.

Insiden haji seperti itu terakhir terjadi pada sembilan tahun yang lalu di dekat lokasi yang sama. (Ism, Sumber: Washingtonpost.com)

 

Dream.co.id

Obama dan Zuckerberg Dukung Ahmed, Remaja Muslim Perakit Jam

Ahmed hanya ingin membuat PR dengan merakit jam, tapi malah dituduh membuat bom. Penangkapan dia mengundang simpati, di antaranya dari Obama dan Zuckerberg.

Dream – Bocah 14 tahun asal Irving, Texas, Amerika Serikat, Ahmed Mohamed ditangkap Kepolisian Irving. Penyebabnya, pihak pengelola MacArthur High School menuding dia membuat bom, padahal Ahmed hanya ingin mengerjakan pekerjaan rumah dengan membuat jam digital sendiri.

Penangkapan itu ramai menjadi perbincangan di dunia maya. Melalui tagar #IStandWithAhmed,ribuan pengguna twitter menyatakan dukungan kepada remaja muslim tersebut.

Tagar tersebut ternyata membuat sejumlah tokoh menyampaikan simpati kepada Ahmed. Hebatnya, ada Barack Obama, sang Presiden AS dan Mark Zuckerberg, Pendiri Facebook terselip di antara sekian banyak deretan komentar simpati tersebut.

“Cool clock, Ahmed. Want to bring it to the White House? We should inspire more kids like you to like science. It’s what makes America great (Jam yang keren, Ahmed. Maukah kamu membawanya ke Gedung Putih? Kami akan menginspirasi lebih banyak anak seperti kamu untuk menyukai sains. Ini akan membuat Amerika besar),” tulis Obama melalui akun pribadinya.

Tidak ketinggalan Mark Zuckerberg ikut berkomentar. Pendiri Facebook ini juga menawarkan Ahmed untuk bekerja di perusahaan miliknya kapan saja.

“You’ve probably seen the story about Ahmed, the 14 year old student in Texas who built a clock and was arrested when he took it to school. Having the skill and ambition to build something cool should lead to applause, not arrest. The future belongs to people like Ahmed. Ahmed, if you ever want to come by Facebook, I’d love to meet you. Keep building (Anda mungkin melihat kisah Ahmed, pelajar 14 tahun di Texas yang merakit jam dan ditahan ketika membawa jam hasil rakitannya ke sekolah. Memiliki kemampuan dan ambisi untuk membangun sesuatu yang keren seharusnya mendapat penghargaan, bukan ditahan. Masa depan ada pada orang-orang seperti Ahmed. Ahmed, jika kamu berkenan berkunjung ke Facebook, saya ingin sekali bertemu kamu. Tetaplah berinovasi),” tulis Zuckerberg di akun Facebooknya.

Saat ditangkap, Ahmed tampak mengenakan kaos bergambar logo NASA. Hal itu membuat sejumlah peneliti di lembaga penerbangan dan antariksa di AS itu turut berbangga dan mengundang dia untuk berkunjung ke Toronto.

“Hi @IStandWithAhmed ! I’d love you to join us for our science show Generator in Toronto on 28 Oct. There’s a ticket waiting for you (Hai @IStandWithAhmed ! Saya ingin kamu bergabung dengan kami untuk melihat karya kami Generator di Toronto pada 28 Oktober. Ada tiket menunggumu),” tulis Chris Hadfield, astronot NASA.

Sumber: businessinsider.co.id | cnn.com | usatoday.com

Masih Takut untuk Berqurban

Masih takut untuk berqurban tahun ini?

Apa takut kurang harta?

Apa takut kurang modal usaha?

Takut tidak bisa hidupi keluarga?

Takut jatuh miskin dan bangkrut?

Padahal sudah ada janji Allah,

وَمَا أَنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَهُوَ يُخْلِفُهُ وَهُوَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ

Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dia-lah Pemberi rezki yang sebaik-baiknya.” (QS. Saba’: 39).

Nabi pun sudah meyakinkan kita,

مَا نَقَصَتْ صَدَقَةٌ مِنْ مَالٍ

Sedekah tidaklah mengurangi harta.” (HR. Muslim no. 2558)

Bisa jadi dengan qurban dan sedekah, Allah akan buka pintu rezeki yang lain.

Tak pernah tuh orang berqurban dan rajin sedekah jatuh miskin dan bangkrut.

Bahkan patut dipahami, ulama Syafi’iyah nyatakan, qurban tetap lebih utama dari sedekah yang senilai qurban.

Walau qurban menurutmu tidak wajib, bahkan ini yang jadi pendapat jumhur (mayoritas ulama) termasuk Imam Syafi’i …

Namun …

Sayang saja lah kalau enggan berqurban tahun ini. Anda benar-benar rugi.

Masih ragu berqurban tahun ini?

Silakan merenung. Pikir sejenak. Moga Allah buka pintu hidayah.

 

Oleh Muhammad Abduh Tuasikal

Artikel Rumaysho.Com

Keterangan Pers Data Korban Mina

  1. Pemerintah Indonesia, terus melakukan serangkaian koordinasi dengan berbagai pihak untuk mengetahui perkembangan data terkini jemaah haji yang mengalami musibah tersebut. Dalam 2 hari terakhir, Pemerintah Kerajaan Arab Saudi tengah melakukan proses evakuasi dan inventarisasi data para korban, baik untuk korban yang masih hidup maupun yang sudah meninggal dunia. Dikarenakan kejadian ini menimbulkan korban dari berbagai negara, maka proses identifikasi tersebut membutuhkan waktu yang cukup panjang dengan memperhatikan prinsip kehati-hatian agar diperoleh data yang benar dan valid.
  2. Perlu diketahui bahwa kami baru mendapatkan akses untuk masuk ke rumah sakit maupun ke tempat pemulasaraan jenazah pada hari Jumat (25/09) malam, tepatnya pukul 23.00 waktu Arab Saudi.
  3. Setelah menerima data dari Pemerintah Kerajaan Arab Saudi, beberapa tindakan yang kami lakukan adalah: a. melakukan verifikasi data kembali terkait dengan identitas korban, b. menyaksikan kondisi korban, c. mencocokkan data dengan database pada Siskohat dan E-hajj, d. menghubungi ketua kloter dan/atau keluarga kerabat korban untuk memastikan bahwa jemaah tersebut adalah benar jemaah haji Indonesia.
  4. Hasil koordinasi dan penelusuran kami kepada berbagai pihak, sampai dengan tanggal 26 September 2015 pukul 04.00 WAS, kami mendapatkan informasi lebih lanjut korban wafat. Dari semula tercatat 2 orang, saat ini tercatat total 14 orang korban wafat yang semuanya sudah diketahui identitasnya. Adapun datanya lengkapnya akan dijelaskan oleh Kepala Daerah Kerja Makkah, Saudara Arsyad Hidayat.
  5. Sebagai wakil dari pemerintah, kami menyampaikan turut prihatin dan berbelasungkawa yang sedalam-dalamnya atas wafatnya para jemaah haji korban peristiwa Mina tahun 1436H/2015M. Semoga Allah SWT mengampuni segala dosa, menerima segala amal, dan memberi kepada mereka haji yang mabrur.
  6. Seiring dengan masih adanya aktifitas jemaah haji untuk melontar jumrah di Mina, kami sekali lagi menghimbau kepada para Ketua Kloter, Ketua Rombongan, Ketua Regu, maupun jemaah haji Indonesia, agar mematuhi jadwal melontar dengan tidak melakukannya pada waktu yang padat, guna menghindari kejadian yang tidak kita inginkan. Selain itu kami juga meminta kepada perangkat kloter agar senantiasa memperhatikan jemaah haji lanjut usia dan beresiko tinggi pada saat melontar jumrah dengan tidak meninggalkan mereka berjalan sendirian terpisah dari rombongan guna menghindari salah jalan kembali ke maktab/pemondokan.
  7. Informasi selanjutnya terkait korban peristiwa Mina akan kami sampaikan sesegera mungkin.

 

Makkah, 26 September 2015

Direktur Jenderal

Abdul Djamil

Berikut Daftar 19 Jamaah Haji Indonesia yang Wafat dalam Tragedi Mina

Ribuan jamaah berdesak-desakan di Jalan 204, Mina, Arab Saudi, ketika berjalan kaki menuju Jamarat pada Kamis (24/9). Akibatnya, lebih dari 700 jamaah haji meninggal dunia dan 853 jamaah mengalami luka.

Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi menyatakan 19 jamaah haji Indonesia meninggal dalam kejadian itu. Lima mukimin atau warga negara Indonesia yang bekerja di Arab Saudi juga dinyatakan wafat. Enam orang juga masih dirawat di rumah sakit karena luka.

Berikut daftar nama korban wafat dan dirawat asal Indonesia seperti seperti dilaporkan wartawan Republika.co.id, Ratna Puspita langsung dari Makkah:

19 Jamaah wafat:
1. Hamid Atwi Tarji Rofia, kloter SUB 48 nomor paspor B1467965;
2. Busyaiyah Syahrel Abdul Gafar, kloter BTH 14 nomor paspor A2708446;
3. Abdul Karim Sumarmi Idris, kloter SUB 48 nomor paspor B1023417;
4. Abdul Halim bin Ali Satina, kloter SUB 48 nomor paspor A4514455;
5. Eti Kusmiati Idit Supriadi, kloter JKS 61 nomor paspor B0932959;
6. Nani Unah Ratnani, kloter JKS 61 nomor paspor B0745299;
7. Mohammad Yuhan Suprianto, kloter JKS 61 nomor paspor A5737138;
8. Koko Koswara Oyong Suwaryo, kloter JKS 61 nomor paspor B0732931;
9. Adryansyah Idris Usman, kloter BTH 14 nomor paspor A3826040;
10. Dede Kurniasih Sulaeman, kloter JKS 61 nomor paspor B0745305;
11. Dadang Barmara Memed, kloter JKS 61 nomor paspor B0214365;
12. Yahman Mistan Meslan, kloter UPG 10 nomor paspor B0693120;
13. Ratna Abdul Gani Muhammad, kloter BDJ 1 nomor paspor A0912791;
14. Susimah Slamet Abdullah, kloter SOC 62 nomor paspor B0874968.
15. Nero Sahi Astro, kloter SUB 48 nomor paspor B1225386;
16. Rochmani Pawiroredjo Karsodikromo, kloter SUB 61 nomor paspor B1045049;
17. Siti Muanifah Zainudin Sahlan, kloter SUB 61 nomor paspor B1469941;
18. Rasno Asyidik Kardan, kloter JKS 61 nomor paspor B0745304;
19. Sri Prabandari Markani, kloter SOC 62 nomor paspor B0875692.

Tiga mukimin wafat ketika berhaji:
1.  Akhmad Jamhuri bin Hisyam, nomor iqomah 2362046928;
2.  Wartoyo Usman Kalib, nomor iqomah 2389005337;
3.  Asdinur Sanuri Hamzah nomor iqomah 2381436951.

Enam orang jamaah haji Indonesia dirawat
1. Zulaiha Alam dari kloter BTH 14 dengan nomor paspor B1306305 saat ini dirawat di RSAS Jizrul Mina.
2. Ubaid bin Komaruddin dari kloter JKS 61 dengan nomor paspor B0745300 saat ini dirawat di RSAS Jizrul Mina.
3. Ending bin Rukanda dari kloter JKS 61 dengan nomor paspor B0745297 saat ini dirawat di RSAS Jizrul Mina.
4. Arninda Idris dari kloter BTH 14 dengan nomor paspor B1307797 saat ini dirawat di RSAS King Abdullah.
5. Fadillah Nurdin dari kloter BTH 14 dengan nomor paspor B1306258 saat ini dirawat Klinik 107 Makkah.
6. Yusniar Abdul Malik dari kloter MES 7 dengan nomor paspor B1060451 saat ini dirawat di RSAS King Fahd Angkatan Bersenjata di Jeddah.

 

 

Redaktur :

  • Angga Indrawan

 

sumber: Republika Online

Satu Keluarga di Yogyakarta Bersyahadat

Satu keluarga di Yogyakarta mengucapkan dua kalimat syahadat. Prosesi syahadat dibimbing Ketua Umum Mualaf Center Indonesia, Steven Indra Wibowo.

Triyono, kepala keluarga tersebut mengaku terlahir dari keluarga besar Kristiani. Selanjutnya, ia dan keluarganya kerap melihat umat Islam shalat menyembah Allah. “Ini yang membuat kami berpikir,” kata dia seperti dikutip dari Mualaf Center Indonesia, Rabu (17/9).

Menurut Triyono, ia dan keluarganya begitu kagum dengan kesadaran umat Islam ketika mendengar seruan adzan segera melangkahkan kaki ke Masjid. “Begitu sejuk di mata kami itulah kesan yg ada, ” kata dia.

Triyono mengungkap, rasa kagum itu kemudian mendorong ia dan keluarganya mempelajari wudhu dan shalat. “Rasa kagum semakin bertambah, apalagi tiada batas pembeda antara umat Islam ketika shalat. Mereka berlomba untuk mendekatkan diri kepada Tuhan mereka,” kata dia.

“Shalat, shalat, dan shalat. Itulah yang sering membayangi kami. Kami pun memutuskan menjadi mualaf,” ucap dia yang kemudian bersyahadat dan berganti nama menjadi Muhammad Triyono.

Ini Kronologi Tragedi Mina

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kejadian kecelakaan di Mina terjadi di jalan menuju tempat lontar jumrah di antara tenda-tenda di Mina. Awal kejadian karena ada sekelompok jamaah yang tiba-tiba berhenti sehingga terjadi penumpukan dan desak desakan.

“Kejadian terjadi sekitar pukul 7.00 pagi waktu setempat,” ujar Juru Bicara Kementerian Luar Negeri (Kemlu), Arrmanatha Nasir dalam siaran pers, Kamis (24/9).

Dia menyebut jalur ini bukan merupakan jalur yang digunakan oleh jamaah asal Indonesia untuk menuju lontar jumrah. Sebagian besar korban adalah jamaah dari Mesir dan Afrika. “Sampai saat ini telah di cek ke rumah sakit Minah dan belum ditemukan WNI jadi Korban,” kata dia.

Konsulat jenderal RI Jeddah dan KUAI Riyadh ada di lokasi dan akan bantu cek ke rumah sakit Mina untuk mengetahui ada tidaknya korban WNI.

Redaktur : Bilal Ramadhan
Reporter : Qommarria Rostanti

Para Penikmat Tahajud

OLEH: ustaz Arifin Ilham

Semoga tidak pernah ada kata bosan untuk selalu saling mengingatkan. Ada kenikmatan yang tak terkatakan dalam setiap Tahajud kita. “Sesungguhnya bangun tengah malam lebih tepat untuk khusyuk dan bacaan kala itu sungguh sangat berkesan mendalam.” (QS al-Muzammil: 6).

Dengan tadabur dan dibaca pelan, inilah sungguh keistimewaan shalat Tahajud. Tahajud adalah syariat Allah, sebuah upaya meraih cinta dan rahmat-Nya. Tahajud adalah sunah utama Rasulullah, sebuah ikhtiar untuk meraih syafaat Rasulullah.Penikmat Tahajud akan dicintai, dikagumi, didoakan, dan diaminkan doanya oleh para malaikat.

Allah tuntun mencapai “maqooman mahumuudan”, kedudukan mulia di sisi-Nya, juga di hadapan makhluk-Nya.Tahajud adalah shalat yang paling nikmat dan mengesankan. Hidup damai, tenang, dan sangat bahagia. Ada aura “haibah” penuh wibawa dan karismatik. Penikmat Tahajud pada akhirnya dalam skrip tulisan-Nya akan terunduh cinta dan sayang dari hamba-hamba-Nya yang beriman.

Disegani manusia dan ditakuti musuh, manusia, dan jin.Orang yang bersenyap dalam Tahajud akan memiliki “qoulan tsaqiilan”, bicaranya didengar dan nasihatnya membangkitkan semangat ibadah dan amal saleh. Doanya sangat mustajab. Kunci sukses ikhtiar, berdagang, dan semua aktivitas.

Allah juga akan memuliakan para penikmat Tahajud dengan “wujuuhun nuuri”, wajah yang bercahaya, nyaman, dan menyenangkan jika ditatap. “Thiiban nafsi”, nafsunya hanya semangat dalam ketaatan dan berakhlak mulia. Ia juga adalah “manhaatun anil itsmi”, Allah cabut keinginannya pada maksiat.Tahajud adalah “daf’ul bala”, sebuah upaya untuk menolak bala bencana.

Kalau terjadi, membawa hikmah besar. Sehat, segar, kuat, cerdas, obat jasmani ruhani, dan obat antipikun Kepastian akan didapat bagi mereka yang istiqamah Tahajud. Di antaranya membuka jalan rezeki, kemudahan urusan, dan kebahagiaan rumah tangga. Berbuah belas kasih, dermawan, dan rendah hati. Saat kondisinya sakaratul maut, insya Allah husnul khatimah.

Kuburnya “Rowdoh min riyaadhil jinaani”, taman surga. “Miftaahul jannati” meraih kunci surga.”Hamba-hamba Allah yang beriman itu sedikit sekali rehatnya di waktu malam. Dan, selalu memohon ampunan Allah pada waktu pagi sebelum fajar.” (QS adz-Dzariyat: 17-18). Semoga dengan cara-Nya ternikmati shalat Tahajud kita. Amiin.

 

sumber: Republika Online

Hina Dina yang Mulia

Alkisah, ada seorang lelaki dari kaum Bani Israil yang dijuluki Khali’, orang yang gemar berbuat maksiat besar. Suatu ketika ia bertemu dengan seorang ‘abid dari kaum Bani Israil, orang yang ahli berbuat ketaatan dan di atas kepalanya terdapat payung mika.

Kemudian Khali’ bergumam, “Aku adalah pendosa yang gemar berbuat maksiat, sedangkan dia adalah ‘abid-nya kaum Bani Israil, lebih baik aku bersanding duduk dengannya, semoga Allah memberi rahmat kepadaku.”

Lalu si Khali’ tadi duduk di dekat si ‘abid. Lantas si ‘abid pun bergumam, “aku adalah seorang ‘abid yang alim, sedangkan dia adalah khali’ yang gemar bermaksiat, layakkah aku duduk berdampingan dengannya?”  Tiba-tiba saja si ‘abid menghujat dan menendang si khali’ hingga terjatuh dari tempat duduknya.

Lalu Allah memberikan wahyu kepada Nabi Bani Israil dengan firmannya, “Perintahkan dua orang ini yakni ‘abid dan khali’ untuk sama-sama memperbanyak amal, Aku benar-benar telah mengampuni dosa-dosa khali’, dan menghapus semua amal ibadah ‘abid.” Maka, berpindahlah payung mika yang dikenakan ‘abid tersebut kepada khali’.

Kisah itu sejatinya menjadi cambuk bagi kita. Seringkali kita merasa bangga dengan ibadah dan amal saleh yang telah dikerjakan. Namun itu menjadi sia-sia karena dengan kebanggaan itu lantas menghujat dan menghakimi orang lain.

Syekh Ibnu Athaillah dalam Kitab al-Hikam menegaskan bahwa, “Maksiat yang melahirkan rasa hina pada dirimu hingga engkau menjadi butuh kepada Allah, itu lebih baik daripada taat yang menimbulkan perasaan mulia dan sombong atau membanggakan dirimu.”

Dengan kata lain, hina dan butuh kepada Allah keduanya adalah sifat orang yang menghamba. Adapun mulia dan agung adalah sifat Tuhan, sehingga tidak ada kebaikan bagi seorang hamba yang taat tapi menimbulkan perasaan mulia dan agung, sebab keduanya adalah sifat Tuhan.

Tawadhu-nya orang yang berbuat maksiat dan perasaan hina dan takut kepada Allah, itu lebih utama daripada takabbur-nya orang alim atau orang yang ‘abid. Ibnu Athaillah membesarkan hati orang yang telah berbuat dosa agar tidak putus asa terhadap ampunan Allah.

Bahkan orang yang berdosa namun bertobat dengan penuh rasa hina dina dihadapan Allah itu dinilai lebih baik, dibanding orang yang ahli ibadah yang merasa paling hebat, suci, mulia dan sombong dengan ibadahnya.  Rasulullah bersabda,  “Jikalau kalian tak pernah berbuat dosa, niscaya yang paling saya takutkan pada kalian adalah yang lebih dahsyat lagi, yaitu ‘ujub (kagum pada diri sendiri).” (HR Imam Ahmad)

Sifat hina dina adalah wujud kehambaan kita. Manusia akan sulit mengakui kehambaannya manakala ia merasa lebih mulia, sombong, ujub, hebat dibanding yang lainnya. Wallahu ‘alam

 

sumber: Republika Online

Musibah Crane Jatuh, Pesan dari Allah

Ketua PP Muhammadiyah Yunahar Ilyas menilai peristiwa hujan badai di kompleks Masjidil Haram, Makkah, Jumat (11/9) kemarin hingga menewaskan sekitar 107 jamaah calon haji sebagai sebuah peringatan dari Allah SWT.

“Peristiwa itu bisa sebagai peringatan bagi umat Islam sedunia karena itulah tempat berkumpul Muslim dari seluruh dunia,” ujarnya kepadaRepublika.co.id, Sabtu (12/9).

Yunahar mengatakan, peristiwa tersebut mengandung peringatan dan pesan bagi umat Muslim di seluruh dunia yang sedang dilanda perpecahan, khususnya di Timur Tengah.

“Secara garis umum, umat Islam semakin menjauh dari ajaran Alquran dan Nabi Muhammad SAW. Apalagi dari sisi persatuan umat, khususnya di Timur Tengah banyak pembunuhan,” ucapnya.

Meski mengandung makna mendalam, Wakil Ketua Majelis Ulama Indonesia tersebut merasa umat Islam harus hati-hati menyikapinya. Sebab, ada saja yang menganggap peristiwa itu sebagai azab.

“Di zaman Nabi Muhammad, bisa tahu itu peristiwa azab atau bukan. Tapi, kalau kita kan tidak tahu itu bisa ditafsirkan peristiwa alam biasa atau bukan,” ujarnya.

Ia merasa daripada dianggap sebagai azab, sebaiknya umat Muslim menganggapnya sebagai peringatan keras. Hal itu supaya umat Muslim kembali bertaubat kepada Allah.

“Tapi, sebagai umat Islam kita bisa ambil makna dari kejadian itu sebagai peringatan keras untuk kembali ke ajaran Allah, jika tidak bisa saja ada azab,” katanya.