Ternyata Banyak Manfaat Luar Biasa Puasa untuk Kecantikan, Ini Buktinya

Puasa ternyata tidak hanya bermanfaat bagi kesehatan melainkan juga untuk untuk kecantikan. Puasa juga mempunyai segudang keuntungan untuk kecantikan Anda.

Menurut ahli medis dari redaksi Doktercantik.com, berikut manfaat puasa untuk kecantikan:

Sebenarnya manfaat puasa untuk kecantikan tubuh Anda tentu sudah tergambar dari betapa pentingnya puasa untuk kesehatan Anda, misalnya seperti dalam hal-hal berikut ini:

Mengganti Sel Tubuh, Memperbaiki Rambut dan Kuku

Ketika Anda berpuasa, kulit mengalami dehidrasi akibat kekurangan cairan, terutama jika simpanan air dalam tubuh Anda kurang mencukupi, sehingga kulit terlihat kusam dan kering.

Namun, kulit kusam dan kering tersebut akan mengalami regenerasi sel yang terjadi secara rutin setiap harinya.

Alhasil kulit Anda akan selalu terbentuk oleh sel-sel baru selama Anda berpuasa dan berbuka di waktu yang tepat dan dengan asupan nutrisi yang baik.

Demikian pula dengan rambut rontok dan kuku yang rusak, maka regenerasi sel akan memperbaikinya.

Membersihkan kulit dan menjernihkan mata

Detoksifikasi atau proses pembersihan racun dari dalam tubuh akan berlangsung selama Anda menjalankan puasa, sehingga racun pada setiap sel tubuh akan dikeluarkan secara bertahap, termasuk kuman penyebab jerawat.

Kulit pun menjadi lebih bersih dan segar

Mata Anda juga akan terlihat lebih jernih dan bersih, karena racun dalam tubuh yang mempengaruhi kesehatan mata dapat dikeluarkan.

Mempertahankan berat badan ideal

Yang ini sudah jelas, puasa mampu menjaga berat badan Anda.

Waktu makan dan menahan makan-minum secara teratur, serta asupan gizi seimbang, akan mengendalikan porsi makanan-minuman yang Anda konsumsi.

Membuat Awet Muda, Menormalkan Kewanitaan

Istirahatnya organ-organ tubuh selama berpuasa akan menunda proses penuaan, sehingga Anda terlihat lebih muda dari usia sebenarnya.

Menurut Dr Yuri Nikolayev, penemuan terbesar dalam abad ini ialah kemampuan seseorang membuat dirinya tetap awet muda secara fisik, mental, dan spiritual, melalui puasa yang rasional.

Alvenia M Fulton, Direktur Lembaga Makanan Sehat “Fultonia” di Amerika Serikat menyatakan bahwa puasa adalah cara terbaik untuk memperindah dan mempercantik wanita secara alami.

Puasa menghasilkan kelembutan pesona dan daya pikat

Puasa menormalkan fungsi-fungsi kewanitaan dan membentuk kembali keindahan tubuh.

Manfaat Puasa untuk “Inner Beauty”

Selain bermanfaat untuk kecantikan fisik, puasa juga dapat mempercantik batin Anda.

Cantik luar dalam adalah dambaan setiap lelaki yang ingin memiliki pasangan sempurna, bukan?

Puasa dapat menenangkan jiwa dan perasaan

Orang yang berpuasa akan lebih mampu mengendalikan pikiran dan perasaannya, dengan cara bersabar, mengontrol hawa nafsu, dan pikiran-pikiran negatif.

Jiwa menjadi lebih tenang, terhindar dari rasa takut, stres, dan depresi.

Sesuai Hadis Nabi, ”Ketahuilah di dalam tubuh itu……..” 

Kecantikan hati terpancar dari hati yang bersih karena ketaatan beribadah.

Orang yang taat beribadah akan memandang segala hal dengan ikhlas, tidak berprasangka dan pemaaf.

Sebagaimana dikutip dalam sebuah hadits, Nabi Muhammad SAW bersabda, ”Ketahuilah di dalam tubuh itu ada segumpal daging. Bila ia baik, maka baik pulalah seluruh perbuatannya. Dan, apabila ia rusak, maka rusak pulalah seluruh perbuatannya. Ketahuilah itu adalah hati.” (doktercantik.com).

dikutip dari Tribun News.com

Batik Trusmi dan Perkembangan Islam Nusantara

CIREBON– Batik trusmi yang merupakan batik khas dari kota cirebon memiliki sejarah yang menarik. Menurut salah satu pengrajin batik Trusmi, Iman, awalnya batik Trusmi bukanlah sebuah produk komersil.

Menurut dia batik trusmi awalnya digunakan untuk menyebarkan agama Islam. Dahulu buyut Trusmi mengizinkan siapa saja yang ingin belajar batik. Akan tetapi memiliki syarat yaitu harus mengucapkan dua kalimat syahadat.

Terus berkembang lagi, batik trusmi digunakan untuk para raja di keraton, Seiring berkembang zaman, batik trusmi mulai menjadi produk komersil dan diperjual belikan seperti saat ini. Berikut penjelasan lengkapnya.

Videografer: Fian Firatmaja
Video Editor: Casilda Amilah

sumber: Republika Online

berikut videonya:

3 Manfaat Puasa untuk Kesehatan Anak

Bulan Ramadan telah berjalan. Sebagian orangtua sudah mengenalkan bahkan mengajarkan anak untuk berpuasa. Ternyata, puasa sarat dengan manfaat. Berikut manfaat puasa untuk kesehatan anak:

1. MANFAAT PUASA UNTUK KESEHATAN FISIK ANAK

Salah satu manfaat puasa untuk kesehatan anak adalah menyehatkan organ pencernaan. Selama beberapa jam setiap hari selama satu bulan penuh berpuasa, organ pencernaan dapat beristirahat sementara. Untuk diketahui, proses pencernaan makanan di dalam tubuh berlangsung selama 8 jam. Dalam kehidupan sehari-hari, kondisi itu sering kali tidak tercapai. Sebab selang waktu makan satu dengan lainnya kurang dari 8 jam.  Akibatnya, dalam tubuh akan terjadi penimbunan banyak zat yang tidak diperlukan, yang akan menjadi racun bagi tubuh. Nah, dengan berpuasa, tubuh akan melakukan detoksifikasi sekaligus meregenerasi sel-sel tubuh. Jadi semua zat yang tidak diperlukan tubuh termasuk racun, akan dikeluarkan. Sel-sel tubuh yang sudah tidak berfungsi pun akan diganti juga diremajakan kembali.

Berdasarkan penelitian, puasa juga dapat meningkatkan kekebalan tubuh. Sebab, saat puasa terjadi terjadi peningkatan kadar limfosit sepuluh kali lipat. Limfosit sendiri merupakan pusat kekebalan yang melindungi tubuh dari infeksi virus, serta membantu sel lainnya untuk melindungi dari infeksi bakteri dan jamur. Jadi, sudah jelas manfaat puasa untuk kesehatan anak.

2. MANFAAT PUASA UNTUK KESEHATAN MENTAL ANAK

Manfaat puasa untuk kesehatan anak adalah berkaitan dengen mental. Ini berkaitan dengan anjuran puasa dalam agama yang tidak hanya menahan haus dan lapar, tapi juga menjaga lisan dan perbuatan, serta menahan emosi, bermanfaat untuk kesehatan mental. Jadi, Mama hamil yang lebih tenang dan berpikir positif selama menjalankan ibadah puasa akan menjalani kehamilan dengan lebih rileks. Bayi yang dikandungnya pun akan ikut nyaman.

Bagi anak, puasa akan membentuk pola makan yang teratur, sekaligus mencegah kegemukan, dan menghindarinya dari ja-janan tidak sehat di siang hari. Emosi anak juga terlatih. Ia belajar menunda keinginan. Saat dirinya haus dan lapar, ia harus tetap tenang dan sabar, untuk tidak makan dan minum. Dalam bermain, anak dilatih untuk menjaga ucapannya, jujur dan sportif, tidak membicarakan orang lain, tidak berkata kasar, menjelek-jelekan orang lain, walau saat itu dirinya sedang marah dan kesal. Puasa juga mengajari anak untuk selalu merasakan pengawasan Tuhan. Dia tidak boleh bohong dan harus selalu jujur. Manfaat puasa untuk kesehatan anak dapat dilihat dari kematangan emosinya.

3. MANFAAT PUASA UNTUK KESEHATAN SPIRITUAL ANAK  

Manfaat puasa untuk kesehatan anak tidak melulu berkaitan dengan fisik dan mental, tapi juga spiritual. Selain kesehatan fisik dan psikis, seperti disinggung sebelumnya puasa juga menjadi suplemen spiritual bagi yang menjalankannya. Puasa adalah perintah Sang Maha Kuasa. Dengan berpuasa dengan khusyuk, kita akan berusaha mengendalikan nafsu. Ini adalah cara mendekatkan diri kepada-Nya

sumber: Tabloid Nakita

Manfaat Shalat Subuh dari Segi Kesehatan

JAKARTA– Shalat Subuh merupakan ibadah wajib di waktu Fajar. Kegiatan ini ternyata tidak hanya mendatangkan manfaat secara rohani, tapi memiliki manfaat kesehatan pula.

Ketua Bulan Sabit Merah Indonesia (BSMI) cabang Wamena, Dokter Mukri Nasution menjelaskan, di dalam tubuh manusia ada beberapa organ yang bekerja tanpa komando dari otak. “Ada bagian yang bekerja tanpa perintah dari otak,” ungkap Mukri kepada ROL, Ahad (22/2). Menurutnya, hal ini biasa terjadi, baik saat terbangun atau tertidur.

Mukri mengungkapkan, irama sirkadian tubuh manusia mulai terjadi pada pukul tiga dini hari yang dikarenakan adanya peningkatan adrenalin. Dia mengaku, hal itulah yang menyebabkan pembuluh darah menyempit. Sehingga, dia melanjutkan, aliran darah dan pasokan oksigen ke otak juga berkurang.

Irama sirkadian sendiri merupakan sebuah siklus yang berlangsung sekitar 24 jam. Sebutan itu biasa dikaitkan dengan mekanisme khusus yang mengatur proses tidur.

Menurut Mukri, jika otak mengalami kondisi kekurangan demikian, maka seseorang yang mengalaminya akan mengantuk. Kondisi tersebut, dia mengaskan, merupakan hal yang menyebabkan manusia mengantuk dan susah untuk bangun.

Selain itu, Mukri menyatakan, peningkatan adrenalin juga menyebabkan timbulnya trombus (gumpalan) dalam pembuluh darah, Menurutnya, kondisi tersebut  dapat menyebabkan gangguan pada sistem kardiovaskuler.

Mukri menerangkan, adrenalin sebenarnya meningkat pada saat seseorang merasa stress dan bekerja. Tapi, dia menambahkan, ada juga zat yang dihasilkan pembuluh darah, yakni nitrat oksida. Menurutnya, zat ini bisa meningkat ketika bangun pada pagi hari.

“Zat itu lebih meningkat saat kita berjalan ke mesjid untuk melakukan shalat subuh,” jelas Mukri. Jadi, menurutnya, pada saat mlakukan gerakan-gerakan shalat, zat tersebut dapat membuat pmbuluh darah melebar. Sehingga, ia melanjutkan,  oksigen ke otak bertambah,dan mampu memecah trombus pada pembuluh darah juga.

sumber: Republika Online

Allah dan Para Malaikat-Nya Bershalawat pada Orang Bersahur

JAKARTA — Nabi Muhammad SAW menganjurkan kepada kaumnya untuk bersahur sebagai pembeda dari puasanya Ahli Kitab terdahulu. Selain itu, ada keberkahan dalam ibadah sunnah makan sahur.

Seperti diriwayatkan Abu Sa’id Al Khudari Ra dari kitab Shahih Al Jami’ Ash Shaghir, Rasulullah SAW bersabad: ‘’Makan Sahur seluruhnya berkah, janganlah kalian meninggalkannya meskipun hanya minum seteguk air. Karena, Allah dan para malaikat-Nya bershalawat pada orang-orang yang bersahur.’’

Dalam riwayat lain seperti diriwayatkan Abu Hurairah Ra, Nabi Muhammas SAW pernah berkata,’’Sesungguhnya Allah menjadikan keberkahan dalam sahur dan literan.’’

Sementara Sulaiman Ra, seperti dimuat dalam kitab ‘Shahih At Targhib wat Tarhib, meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda,’’Keberkahan terdapat dalam tiga yakni dalam kebersamaan (jamaah), makan roti campur sop, dan dalam makan sahur.’’ (Sumber: Berpuasa seperti Rasulullah terbitan Gema Insani)

Murad, Anak Rimba Muslim yang Menginspirasi

Meski berlatarbelakang sebagai keturunan Suku Anak Dalam, Murad menunjukkan prestasi menjadi bintang kelas sejak kelas I SD hingga saat ini.

Dream – Murad terlahir dari orangtua Suku Anak Dalam penghuni hutan kawasan Bukit 12, Jambi. Ayahnya, Jelitay, merupakan Tumenggung Orang Rimba di Kejasung Besar. Posisinya sangat disegani di kalangan Orang Rimba.

Tetapi, Tumenggung mengambil jalan lain. Dia memilih masuk dan menetap di desa, berbaur dengan masyarakat dan memeluk Islam bersama istri dan keempat anaknya, Dedi, Nganing, Murad, dan Laru.

Kisah ini bermula di tahun 2009. Kala itu, Murad dan ketiga saudaranya masuk Islam dan dikhitan di bawah bimbingan ulama Desa Rawa Mekar, Kecamatan Marosebo Ulu, Kabupaten Batang Hari, Jambi, Qohari. Tumenggung kemudian menitipkan Murad kepada ulama tersebut.

Saat itu, Tumenggung dan istrinya belum begitu yakin masuk Islam. Setelah menitipkan anak-anaknya, Tumenggung kembali ke hutan untuk memenuhi hajat hidup dengan bertani dan meramu sesuai tradisi Suku Anak Dalam.

Murad ditinggal selama satu tahun dan Tumenggung memberikan tanggung jawab kepada Dedi sebagai anak tertua untuk mengawasi adik-adiknya, terutama Murad. Tumenggung akan kembali setahun kemudian untuk melihat perkembangan anak-anaknya.

Setahun kemudian, Tumenggung terkagum-kagum dengan perkembangan Murad. Anak itu mampu bersaing dengan anak-anak lain yang bukan berasal dari Suku Anak Dalam. Tetapi, Murad tetap rendah hati dan tidak mudah putus asa serta punya semangat belajar tinggi.

Melihat hal itu, Tumenggung kemudian disarankan oleh Qohari untuk menyekolahkan Murad di sekolah formal.

Rugi, Gung, kalau pendidikan anak-anak tidak dilanjutkan. Semuonyo balik pado Tumenggung, yang penting ngaji jangan dilupo (Semuanya kembali pada Tumenggung, yang penting mengaji jangan dilupakan),” ucap Tumenggung mengingat pesan Qohari.

Tumenggung akhirnya mengikuti saran tersebut. Dia memasukkan Murad ke Sekolah Dasar Negeri 195 Idi Rawa Mekar. Tumenggung pun harus rela menunggu perkembangan anaknya setahun lagi. Dia harus kembali ke hutan.

Setahun kemudian,Tumenggung kembali dan melihat Murad mampu meraih juara umum di kelasnya. Menyadari hal itu, Tumenggung kemudian berembug dengan istrinya untuk mantap memeluk Islam dan tinggal di desa.

“Jika tidak satu iman dengan anak bagaimana nanti kita mati? Mereka tidak bisa mbantu, pemakan dan peminum kita beda,” kata Tumenggung.

Menurut dia, keraguan yang dialaminya berdasar pada banyaknya Orang Rimba yang memeluk Islam ketika masing lajang. Tetapi ketika menikah mereka kembali ke tradisi turun temurun itu.

“Menjadi Islam bukan pekaro (perkara) mudah, harus betul-betul yakin dari hati dulu. Bukan cuma makan dan minum bae yang harus diubah, perilaku jugo, yang harus di-Islamkan terlebih dulu adolah hati, baru badan diri,” kata dia.

Sang istri pun tidak mudah menerima pendapat Tumenggung. Tetapi, Tumenggung tidak menyerah dan terus mengawasi perkembangan anak-anaknya.

Dia bahkan rela berjalan kaki satu hari dari Kejasung menuju Desa Rawa Mekar, tempat Murad tinggal. Rasa lelah dan perjuangan keras terobati ketika dia mengetahui Murad kembali menjadi juara kelas ketika naik ke kelas II, dan adiknya, Laru, berhasil mendapat penghargaan di Madrasah.

Prestasi anak-anaknya membuat Tumenggung dan istrinya mantap memeluk Islam. “Alhamdulilah, sejak tahun 2010 sampai dengan kini, sayo, bini dan anak-anak meluk Islam dan tinggal di desa, dak teraso tahun iko Murad sudah naik kelas limo, dan dapat juara umum lagi.Alhamdulilah, dari kelas satu sampai kini dio juaro terus,” kata Tumenggung.

Harapan Tumenggung pada anaknya, Murad dan Laru tidaklah besar. Dia hanya ingin anak-anaknya menjadi ujung tombak perubahan masyarakat dalam segi pendidikan dan agama.

Bagi Tumenggung, menjadi Muslim, hidup menetap, dan berpendidikan bukan berarti merusak tradisi leluhur. Sebaliknya, pilihan itu merupakan jalan baginya untuk menguatkan masyarakat, menyempurnakan kebutuhan lahir batin baik bagi diri sendiri, masyarakat dan lingkungan.

(Artikel ini merupakan kiriman sahabat Dream, Willy Azan)

 

sumber:Dream.co.id

Tujuh Kelebihan dari Bersabar

Oleh Ustaz Muhammad Arifin Ilham

Negeri ini kembali berduka. Wasior diterjang banjir bandang. Mentawai disapu tsunami. Gunung Merapi memuntahkan kandungannya. Korban nyawa dan harta pun tak terhindarkan. Kita pun kembali menyadari betapa sangat lemah dan tak berdayanya diri ini di hadapan Sang Penguasa Kehidupan.

Saudaraku, tidaklah suatu kejadian dialami manusia, kecuali semuanya sudah ditentukan Sang Maha Menakdirkan (QS al-Hadid [57]: 22). Sungguh, takdir Allah adalah takdir Allah. Kita tidak mungkin bisa menolaknya. Hanya kita memohon kepada-Nya, semoga diberi kekuatan dan kecerdasan dalam menyibak hikmah di balik bahasa takdir-Nya.

Semoga kita termasuk golongan hamba-Nya yang bersabar dengan semua takdir-Nya. Bersabar dengan semua keadaan dan berbagai deret peristiwa mahapahit lainnya. Ketahuilah, inilah yang akan didapat oleh hamba-Nya yang mau bersabar.

Pertama, mendapatkan pahala surga dari Allah (baca: QS ar-Ra’d, [13]: 23 – 24). Anas bin Malik RA mendengar Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya Allah berfirman, ‘Apabila Aku menguji hamba-Ku dengan kedua matanya, kemudian dia bersabar, maka aku gantikan surga baginya’.” (HR Bukhari).

Kedua, sabar merupakan dhiya (cahaya yang amat terang). Dengan kesabaran inilah, seseorang akan mampu menyingkap kegelapan. Rasulullah SAW mengungkapkan, “… dan kesabaran merupakan cahaya yang terang.” (HR Muslim).

Ketiga, kesabaran merupakan anugerah Allah yang paling baik.. “… dan tidaklah seseorang itu diberi sesuatu yang lebih baik dan lebih lapang daripada kesabaran.” (Muttafaqun Alaih).

Keempat, kesabaran merupakan salah satu sifat sekaligus ciri orang Mukmin. “Sungguh menakjubkan perkara orang yang beriman karena segala perkaranya adalah baik. Jika ia mendapatkan kenikmatan, ia bersyukur karena (mengetahui) bahwa hal itu memang baik baginya. Jika tertimpa musibah atau kesulitan, ia bersabar karena (mengetahui) bahwa hal itu baik baginya.” (HR Muslim).

Kelima, sabar merupakan sifat para nabi. Keenam, kesabaran dapat menghapuskan dosa. Rasulullah menggambarkannya dalam sebuah hadis, “Tidaklah seorang Muslim mendapatkan kelelahan, sakit, kecemasan, kesedihan, marabahaya, dan juga kesusahan hingga duri menusuknya, melainkan Allah akan menghapuskan dosa-dosanya dengan hal tersebut.” (HR Bukhari dan Muslim).

Ketujuh, kesabaran merupakan sebuah keniscayaan. Seseorang tak boleh putus asa hingga ia menginginkan kematian. Sekiranya memang sudah sangat terpaksa, hendaklah ia berdoa kepada-Nya agar memberikan yang terbaik baginya: apakah kehidupan atau kematian.

“Janganlah salah seorang di antara kalian mengangan-angankan datangnya kematian karena musibah yang menimpanya. Sekiranya, ia memang harus mengharapkannya, hendaklah ia berdoa, ‘Ya, Allah, teruskanlah hidupku ini sekiranya hidup itu lebih baik untukku. Wafatkanlah aku sekiranya itu lebih baik bagiku’.” (HR Bukhari Muslim). Demikianlah keutamaan bagi orang-orang yang sabar. Wallahu a’lam.

 

sumber: Republika Online

Alasan Rasulullah Menyukai Orang Bersin daripada Orang Menguap

Nabi Muhammad SAW menyukai orang yang bersin, tapi tidak menyukai orang-orang yang menguap. Bahkan Beliau pernah mengatakan, menguap adalah perbuatan setan.

Suatu hari Rasulullah berjumpa dengan dua orang dihadapannya. Keduanya sama-ama bersin, kemudian mengucapkan, “Alhamdulillah”. Rasulullah senang mendengarnya, artinya orang tersebut sedang memuji Allah atas nikmat yang diberikan kepadanya.

Kemudian Rasulullah juga senang, saat saudara sesama muslim tersebut yang mendengar saudara muslimnya bersin, kemudian dia juga ikut mendoakan dengan mengucap “Yarhamukallah”.

Setelah orang bersin itu mendengar saudaranya mengucapkan “Yarhamukallah” Rasulullah memintanya untuk juga balas mendoakan dengan mengucap “Yahdikumullahu wa yushlihu balakum”.

Muhammad Isma’il Al-Jawisy dalam buku Nabi Muhammad Sehari-hari menulis bahwa begitulah cara Rasulullah memberikan nasehat. Bahwa Islam, bukan saja untuk saling mengasihi dan menyayangi, namun juga untuk saling mendoakan. Tapi kemudian, Rasulullah menjumpai, seseorang yang tidak ikut mendoakan saudaranya yang bersin.

Rasulullah berkata kepada orang tersebut, “Orang ini telah memuji Allah, sedangkan kamu tidak memuji Allah.” Kemudian Rasulullah kembali berkata, “Jika salah seorang di antara kalian bersin, kemudian ia memuji Allah, hendaknya orang yang mendengar mendoakannya.” (HR. Bukhari Muslim).

Dengan menjawab dan mendoakan orang yang bersin, artinya mendoakannya agar jauh dari setan. Karena, dengan menyebut “Alhamdulillah” saja, setan sudah sangat murka dibuatnya. Kenapa setan marah? Karena manusia tersebut mampu bersyukur atas nikmat yang telah Allah berikan.

Namun setan paling suka melihat manusia yang menguap, karena itu menyerupai perbuatannya. Maka, apabila salah seorang di antara umat Rasululla terpaksa menguap, Baliau meminta untuk menahannya sedikit saja. Karena, saat melihat umat Rasulullah menguap, setan tersebut tertawa gembira.

Kemudian, Rasulullah menjelaskan. Jika memang salah seorang di antara umatnya terpaksa menguap, hendaknya ia menutupkan tangannya ke mulut. Kenapa dilakukan hal demikian?  Supaya menghindari setan yang akan masuk melalui mulut manusia.

Rasulullah berkata, “Bila salah seorang dari kalian menguap, maka hendaklah dia menahan mulutnya dengan tangannya karena sesungguhnya setan akan masuk.” (HR. Muslim).

 

sumber: Republika Online

Tiga Bentuk Kesabaran

JAKARTA — Ada banyak godaan saat bulan Ramadhan, mulai dari makanan minuman yang lezat, diskon besar-besaran di supermarket, sampai godaan untuk menggunjingkan keburukan orang. Situasi ini menuntut seorang Muslim Sabar.

“Ketika godaan itu datang, kita harus menahan diri. Ingat bahwa kita tengah berpuasa. Jika kita perturutkan hawa nafsu untuk mengikuti godaan itu, maka akan merusak pahala puasa kita,” kata Ketua Umum Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII), KH. Syuhada Basri, ROL, Kamis, (18/6).

Ketua DDII ini menjelaskan ada tiga bentuk kesabaran. Pertama, kesabaran untuk tidak melanggar ketentuan-ketentuan agama. Kedua, bersabar ketika datang godaan untuk melakukan sesuatu yang menyimpang dari agama. Ketiga, kesabaran pada saat orang menghina dan menganiaya kita.

Tetapi, lanjut Syuhada Basri, bukan berarti kita diam ketika orang menghina kita dengan sesuatu yang menyimpang dari agama. Kita juga harus meluruskan dan melawan orang itu. Dalam sejarah kenabian, Perang Badar terjadi pada bulan Ramadhan.

Dalam konteks zaman sekarang, Syuhada Basri mencontohkan, kita tidak boleh diam ketika ada orang pesta miras di hadapan kita saat bulan Ramadhan. Atau, ketika kita melihat anak-anak membunyikan petasan sambil tertawa keras-keras di samping masjid saat jamaah tengah shalat tarawih. Tapi, kita tidak boleh berlebihan dalam mengingatkan atau memberikan perlawanan.

“Kesabaran itu perlu dimaknai dengan tepat. Sabar adalah upaya optimal untuk mencapai keridhoan Allah, kadang kita harus diam, kadang kita harus bicara, tetapi kadang kita juga harus melawan. Tergantung situasi yang kita hadapi,” jelasnya.

 

sumber: Republika Online

Kisah Hotel Syariah Menolak Tamu Mesum

Bandung – Pan Sopian, pemilik salah satu hotel syariah di Bandung, Hotel Rumah Tawa, menceritakan pengalaman bisnisnya. Pan mengatakan pernah mengusir beragam tamunya, dari wisatawan hingga anggota kepolisian dan militer, karena berniat bermalam dengan wanita yang bukan istri tamu itu.

“Saya enggak pernah memilih-milih. Meski sebenernya saya juga enggak enak, tapi beginilah hotel berstandar syariah,” ujarnya saat ditemui Tempo di Hotel Rumah Tawa, Jalan Taman Cibuntut Selatan, Bandung, Senin, 22 Juni 2015. Petugas hotel sebenarnya sudah memasang pengumuman bertuliskan “Tidak menerima check-in tamu pasangan non-menikah” di pintu masuk hotel ini.

Bila pengunjung datang berpasangan, resepsionis akan meminta kartu tanda penduduk mereka. Resepsionis akan melihat alamat keduanya. Jika alamat sama, ia akan mengizinkan pasangan itu menginap. Jika tidak, resepsionis akan meminta mereka mencari hotel lain.

“Kami pernah menerima pejabat kepolisian di sini. Tapi karena membawa pasangan yang bukan muhrim, kami minta dia mencari hotel lain,” ujar Pan. Terkadang ada pasangan bandel yang main kucing-kucingan dengan petugas hotel. Saat datang, salah satu pasangan akan menyewa kamar untuk ia sendiri. Namun, saat tengah malam, pasangannya akan datang dan memasuki kamar itu.

Jika terjadi kasus seperti itu, kata Pan, petugas hotel akan mengetuk pintu kamar pengunjung tersebut. Petugas itu akan menegur, lalu meminta keduanya segera pergi dari Hotel Rumah Tawa. Manajemen hotel pun tak lupa mengembalikan uang menginap yang dibayarkan saat check-in.

Tarif menginap di hotel ini Rp 200-300 ribu per malam. Hotel yang dibangun pada 2005 ini memiliki 16 kamar. Pan mengaku hanya memperkerjakan empat karyawan untuk mengurus hotel tersebut. Dua karyawan di antaranya ia ambil dari kelompok disabilitas.

Meski memiliki peraturan yang ketat, Pan mengaku tak takut kehilangan pasar. “Kami sudah punya pasar sendiri. Semua pengunjung kami adalah orang baik-baik,” ujarnya. Dia menjelaskan, keuntungan yang diambilnya bukan dari hasil sewa-menyewa kamar, melainkan penambahan nilai aset. Saat membeli lahan di Jalan Cibuntut Selatan, Bandung,ini,  ia merogoh kocek Rp 1,1 miliar. Sedangkan saat ini, kata dia, harga tanah itu bisa mencapai belasan miliaran rupiah.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Bandung Herlan J. Soemardi mengatakan keberadaan hotel syariah sudah diminta pelancong asing dan domestik di Kota Bandung. “Saya sangat mendukung keberadaan hotel ini. Hotel standar syariah adalah pilihan jika pengunjung bosan dengan hotel bergaya konvensional,” kata Herlan.

PERSIANA GALIH

 

sumber: TEMPO