Dokter: Puasa Itu Menyehatkan

Berpuasa di Bulan Ramadhan bermanfaat besar bagi kesehatan. Kepala pelayanan kesehatan Islamic Medical Servieces (IMS), dr Juni Cahyati mengatakan, puasa menyehatkan karena tubuh khususnya pencernaan juga perlu diistirahatkan.

“Puasa itu menyehatkan. Jadi kenapa kita disuruh berpuasa, itu sebenarnya kalau dari sisi kesehatan karena kita butuh istirahat, makanya organ tubuh kita juga butuh istirahat,” ujar dr Juni saat dihubungi¬†Republika.co.id, Kamis ( 24/5).

Menurut dia, pada saat berpuasa, sistem penceranaan akan diistirahatkan seharian, sehingga meregenerasi sel dan memperbaiki daya serapnya. Selain itu bisa menurunkan kadar gula darah dalam tubuh.

Dia menuturkan, hampir setahun umat telah memakan segala macam jenis makanan yang juga terdapat zat adiktif yang biasa digunakan sebagai hiasan, pemanis, ataupun pewarna makanan. Padahal, zat tambahan tersebut tidak diperlukan karena juga mengandung racun.

“Itu kan sebenarnya racun untuk tubuh. Itu biasanya akan diakumulasi di jaringan lemak, nah pada saat berpuasa ini akan lebih banyak dibakar lemaknya. Jadi termasuk zat yang tidak berguna atau beracun itu akan turut terbakar,” ucapnya.

Menurut dia, dengan melaksanakan ibadah puasa, semua organ tubuh seperti hati atau ginjal akan melakukan proses detoksifikasi, yaitu proses mengeluarkan racun secara alami dari dalam tubuh. Bahkan, menurut dia, jika ada yang menderita penyakit kencing manis maka gula darahnya akan lebih terkontrol.

“Terus yang gemuk juga gitu. Kalau puasa kan kita tetap boleh berolahraga, sehingga target untuk menjadi lebih sehat dan lebih langsing itu bisa tercapai,” katanya.

Dia mengatakan, sebenarnya berpuasa itu juga membiasakan umat untuk mempunyai pola hidup yang lebih baik dengan makan yang lebih sehat. Selain itu, lanjut dia, di bulan puasa ini, organ tubuh tidak terus mengolah makanan.

“Jadi secara kesehatan ini membantu menyehatkan tubuh kita dan membentuk pola hidup yang lebih baik dan lebih sehat,” jelasnya.

Namun, tambah dia, masih banyak orang yang cara puasanya keliru. Dia mencontohkan seperti anjuran untuk berbuka puasa dengan yang manis-manis. Tapi, justru malah kebanyakan berbuka dengan yang manis-manis. Sudah makan kurma, masih makan es cendol, soda gembira, dan makanan manis lainnya.

“Kalau kita makan manis-manisnya terlalu banyak, maka kalau tidak terbakar semua sebagai sumber energi, gula itu akan masuk ke hati dan oleh hati akan diubah menjadi lemak. Jadi bukannya turun berat badannya tapi malah naik,” kata dr Juni.

Karena itu, dr Juni menganjurkan agar umat Islam tidak berlebihan saat berbuka puasa ataupun saat sahur. Agar stamina tetap terjaga dan tetap bugar, kata dia, umat hendaknya mengonsumi makanan empat sehat lima sempurna dan mengurangi makanan berminyak.

“Makannya juga harus empat sehat lima sempurna. Kalau perlu juga harus konsumsi multivitamin dan kalsium sebagai tambahan suplemen supaya tetap sehat,” ucapnya.

 

REPUBLIKA

Puasa Mencegah Penyakit Gula

PENYAKIT gula atau yang dikenal dengan diabetes mellitus merupakan penyakit yang disebabkan oleh gangguan pada fungsi pankreas yang tidak dapat memproduksi insulin dalam jumlah memadai atau karena sel tubuh gagal merespons insulin dengan baik.

Insulin merupakan hormon yang membantu sel tubuh untuk menyerap glukosa (gula) sehingga bisa dipergunakan sebagai sumber energi.

Pada penderita diabetes, kadar glukosa meningkat didalam darah dan air kencing. Akibatnya, penderita sering buang air kecil, selalu merasa haus, lapar, dan sering mengalami gangguan sekresi lemak dan protein. Glukosa merupakan monosakarida karbon enam hasil sintetis karbohidrat yang menjadi bahan bakar utama bagi semua sel tubuh.

Puasa dapat memelihara keseimbangan glukosa dalam darah karena adanya keseimbangan antara fungsi hormone insulin dan hormone antiinsulin, termasuk di antaranya hormone glucagon, adrenalin, glukokortikoida, hormone pertumbuhan, dan hormone tiroksin.

Hormon insulin berfungsi untuk menurunkan kadar gula dalam darah sementara hormone antiinsulin menaikkan kadar gula dalam darah. Karena itu, harus ada keseimbangan antara kadua jenis hormone itu agar darah tetap terjaga dari gangguan atau kelainan.

Secara umum, naik atau turunnya kadar gula dalam darah merupakan gejala yang tidak dapat dikendalikan sepenuhnya karena keadaannya sangat berkaitan dengan glukosa.

Puasa merupakan cara paling baik untuk menjaga agar kadar gula dalam darah tetap normal. Puasa memberi waktu istirahat kepada kelenjar pankreas dari tugas rutinnya.

Dalam buku “Buku Pintar Mukjizat Kesehatan Ibadah”, terdapat hasil penelitian dari seorang ahli medis, Barber SG. Penelitian ini menyatakan bahwa sangat jarang ditemukan penyakit gula pada kaum muslim yang taat menjalankan ibadah puasa dan bahwa jumlah penderita penyakit tersebut semakin hari semakin berkurang. Ditambahkan juga dalam penelitian tersebut, sebuah rumah sakit tidak ditemukan seorang pasien pun yang dinyatakan positif menderita penyakit gula selama bulan Ramadan. []

 

– See more at: http://ramadhan.inilah.com/read/detail/2305662/puasa-mencegah-penyakit-gula#sthash.VLhKZdI0.dpuf