Dengan Ainun, Jepretan Ponsel Anda Bisa Dijadikan Media Dakwah

Anda pun dapat memperindah foto dengan beragam filter atau dekorasi Islami dari aplikasi ini.

Aplikasi photo editing memang sudah banyak beredar. Namun, Ainun tetap mempunyai tempat tersendiri di pengguna smartphone. Mengapa bisa begitu?

Alasannya sederhana saja. Software lokal garapan Weirdsgn dan Dihardja Software Solutions ini sangat cocok bagi Anda yang menjalani hobi fotografi dan ingin memanfaatkannya untuk menyebarkan ajaran Islam pada khalayak. Sebab, aplikasi ini mampu menyediakan 65 kutipan inspirasi, 135 kata-kata mutiara, dan kaligrafi berseni nan Islami untuk kemudian ditempelkan pada foto Anda.

Ainun, yang dalam Bahasa Arab berarti “mata”, juga tak kalah dengan aplikasi kondang seperti Instagram. Di sini, Anda akan menemukan 24 macam filter untuk mempercantik jepretan Anda serta fitur sharing untuk menyalurkannya ke media sosial dengan mudah.

Namun, pihak developer nampaknya harus bekerja lebih keras untuk menjaga kualitas aplikasi ini juga kepuasan pelanggan. Pasalnya, beberapa user melaporkan kalau Ainun tidak bekerja dengan baik di gadget mereka. Salah seorang user dengan akun Umi Syahirah, misalnya, mengabarkan kalau aplikasi ini selalu menutup dengan sendirinya tiap dijalankan.

Penasaran dengan aplikasi yang sukses memuncaki kategori Free Lifestyle App di Indonesia, Belgia, Luksemburg, dan Spanyol ini? Silakan mengunduhnya di App Store maupun Play Store.

Berderai air mata, bule mualaf ini buktikan Allah Maha Besar

Gary Matthew Clements (46) memang sudah memeluk Islam sejak 2011 lalu. Dalam perjalanan religinya, WN asal Amerika ini menemukan begitu banyak kebesaran Ilahi. Allah khususnya dirasanya hadir saat-saat sulit dalam hidupnya.

Dengan berurai air mata dan kata-kata yang terbata, Gary mengisahkan kembali masa-masa sulit saat Allah hadir di hidupnya. Menurutnya saat itu, Allah menyentuh dan menguatkan hatinya serta menunjukkan kemana dia harus melangkah.

“Saya punya anak dari pernikahan saya lalu dalam 15 tahun kita sudah punya dua anak dan kita memutuskan untuk berpisah. Dia mengambil anak saya selama 3 tahun dan pergi ke negara lain tanpa saya ketahui,” ucap Gary sambil menangis kepada merdeka.com di restoran Haloniko, Jakarta, Rabu (6/3).

Perkataan Gary terhenti, sejenak Gary mengatur napasnya yang tertahan sembari mengusap air matanya “maaf saya menangis” tukasnya singkat. Dia melanjutkan, “Banyak yang bilang saya tidak bisa ambil anak saya, dan enggak ada solusi, saya enggak akan menang dalam kasus ini. Bahkan ibu bapak saya bilang itu membutuhkan uang yang banyak. Saya ke belakang dan saya berdoa soal ini, lalu saya kembali dan saya memilih untuk bertarung saya sewa pengacara,” ungkap Gary menggebu-gebu.

Saat itu Gary percaya bahwa Allah telah menunjukkan jalan dan pilihan bahwa dia harus menghadapinya. dalam sujudnya yang panjang Gary, dia memohon agar Allah memberinya jalan keluar. “Itu semua karena saya mendengar perkataan Allah untuk memilih jalur yang sulit saat semua orang mengatakan ini jalan yang sulit tapi aku masih mendengarkan-Nya, dia memberikanku berkah dan membuat anak-anakku kembali padaku,” sambungya masih berurai air mata.

Selain masalah tersebut, beberapa kali Gary dihadapkan pada masalah berat lainnya dan berkali-kali juga dia memilih jalan yang berbeda dari pendapat banyak orang. kuncinya hanya satu, percaya bahwa Allah yang memegang semuanya.

“Saat aku menikah dengan Vivi meski tadinya aku merasa khawatir tentang keuangan kami. Allah bisa menyiapkan segalanya, dan sebelumnya juga saya pernah merasa kesulitan, saat saya harus mengurus pernikahan kami, saya malah terjebak di Hongkong. itu benar-benar membuat stres karena tinggal sehari lagi hari pernikahan. saya sangat marah dan tidak ada lagi penerbangan ke Jakarta,” cerita Gary.

Namun lagi-lagi Gary berkata kepada dirinya sendiri untuk tenang dan mengembalikan semua urusan kepada Allah semata. Sekali lagi, bagai mukjizat semua beres dalam sekejap. Perubahan ini lah yang dia rasakan saat dia mulai memeluk agama Islam. Dia percaya tidak ada lagi penolong sebaik Allah semata.

” Kini saya merasa tidak takut lagi dengan apapun, sesulit apapun aku punya Allah. Saya bisa merasakan perlindungannya dan membuat saya percaya diri dan saya bisa melakukannya,” tutup dia.

sumber: Merdeka.com

Tips Selalu Sehat dan Bugar Saat Puasa Ramadhan

JAKARTA– Bulan Ramadhan telah datang, seringkali kita mendapati suasana bulan puasa identik dengan pemandangan orang-orang yang lemas dan tidak bersemangat. namun bila kita perhatikan, ada segelintir orang yang walau berpuasa namun tetap bugar, apa ya rahasianya?

Alangkah nikmatnya dikala melakukan ibadah mulia ini (berpuasa) kita tetap dapat menjalani aktifitas sehari-hari dengan kondisi yang segar bugar. Bagi sebagian orang yang dalam keseharian puasanya bermalasan dirumah atau tidur mungkin tidak terasa berat, namun bagaimana dengan kita yang rutin bekerja seharian pada saat menahan haus dahaga? Ini dia tips untuk berpuasa tetap bugar selagi produktivitas kerja juga tetap maksimal.

Ketika Sahur

  • Ketika sahur sebaiknya hindari makanan yang manis atau terlalu banyak gula, karena asupan makanan/minuman yang manis akan menyebakan tubuh yang lemas pada siang hari saat berpuasa.
  • Paling baik ketika sahur adalah meminum susu, karena susu akan mencegah anemia yang menyebabkan badan lemas pada siang harinya.
  • Menu yang disajikan sebaiknya yang mengandung air yang banyak atau buah sekalian sehingga tubuh tidak dehidrasi parah saat berpuasa nanti. Kurma juga dapat membuat tubuh bugar seharian.
  • Bila tidak menyukai buah saat sahur, meminum jus buah saja pun cukup baik untuk kelancaran BAB.
  • Sebaiknya hindari fast-Food, gorengan atau makanan pedas saat sahur karena akan mengganggu pencernaan pada siang harinya.

Saat Berpuasa

  • Kerjakan tugas-tugas Anda dengan perlahan tapi pasi. Jangan menumpuk pekerjaan yang dapat membuat stress, karena stress juga menyebabkan otak lelah dan akhirnya perut terasa lebih lapar.
  • Istirahatlah sejenak, bila pada saat jam istirahat lebih baik Anda pakai untuk tidur sejenak, setalah sholat zuhur adalah waktu terbaik untuk tidur sejenak. Tidur selama 15 menit saja sudah dapat membangkitkan kembali semangat.
  • Melakukan olahraga ringan seperti peregangan atau berjalan kaki saat berpuasa sangat disarankan. Selain membantu menjaga berat badan, olahraga juga berfungsi untuk memperlancar peredaran darah dan menjaga kebugaran tubuh anda.

Waktu Berbuka

  • Segerakan berbuka, namun jangan kalap. Setelah berbuka dengan yang manis, dahulukan sholat Magrib agar perut tidak kaget, barulah makan makanan kesukaan Anda!
  • Jika kebetulan Anda berbuka dijalan, jangan lupa menyiapkan ta’jil dari sebelum Anda berangkat pulang ya. Kurma adalah makanan ta’jil terbaik untuk membatalkan puasa.

 

sumber: Blog Lazada Id

10 Manfaat dan Dampak Ilmiah Puasa pada Kesehatan Tubuh

JAKARTA– Bulan ramadhan telah tiba, artinya kesempatan umat muslim untuk menjalankan kewajiban berpuasa dan mendapatkan pahala sebanyak-banyaknya juga terbuka.

Dengan niat yang kuat dan ikhlas, ibadah puasa dapat kita jalani dengan maksimal sekaligus memberikan manfaat yang maksimal pula bagi diri kita. Selain menjadi ladang pahala bagi umat muslim, berpuasa juga memiliki manfaat yang luar biasa bagi kesehatan tubuh manusia itu sendiri.

Karena itu, agar makin termotivasi dalam menjalani puasa Ramadhan, kita  perlu mengetahui apa saja manfaat berpuasa secara ilmiah.

 

1. Baik bagi Kesehatan Jantung & Pembuluh Darah

Sakit jantung merupakan salah satu penyakit yang paling ditakuti kebanyakan orang didunia, apalagi di Indonesia dengan jumlah perokok yang terus meningkat. Untungnya,  berpuasa memiliki dampak yang sangat baik bagi jantung, ketika berpuasa, tubuh kita ternyata melakukan peningkatan HDL dan penurunan LDL yang menurut penelitian “chronobiological” ternyata hal tersebut merupakan hal yang sehat bagi jantung dan pembuluh darah.

 

2. Psikologi Yang Tenang Cegah Penyakit Kronis

Selain menahan lapar dan haus, puasa juga mengharuskan kita menahan amarah. Hal ini membuat secara psikologis seseorang menjadi lebih tenang dan secara ilmiah akan menurunkan kadar adrenalin dalam tubuh. Minimnya adrenalin akan memberikan efek baik pada tubuh seperti: mencegah pembentukan kolesterol dan kontraksi empedu yang lebih baik dimana hal ini dapat mengurangi resiko penyakit pembuluh darah, jantung dan otak seperti jantung koroner, stroke dan lainnya.

 

3. Pola Pikir yang Lebih Tajam & Kreatif

Puasa membuat pikiran menjadi lebih tenang dan juga melambat, uniknya menurut penelitian ternyata pikiran yang melambat ini membuatnya justru bekerja lebih tajam. Selain itu ditinjau dari segi insting, masalah rasa lapar adalah masalah kelanjutan hidup sehingga wajar jika rasa lapar memaksa kita untuk berpikiran lebih tajam dan kreatif.

Hal ini juga dibuktikan dengan suatu kasus pada sekelompok mahasiswa di University of Chicago yang diminta berpuasa selama tujuh hari. Selama masa itu, terbukti bahwa kewaspadaan mental mereka meningkat dan progres mereka dalam berbagai penugasan kampus mendapat nilai “REMARKABLE.”

 

4. Performa Seksual Meningkat Pesat

Sebuah penelitian yang membahas tentang hubungan puasa dengan kadar hormon kejantanan (testoteron), perangsang kantung (FSH) dan lemotin (LH) membuktikan, bahwa puasa memang benar menurunkan nafsu seksual dan menurunkan hormon testoteron. Namun ini bersifat sementara, Bahkan setelah beberapa hari siklus puasa dijalankan justru produksi hormon testosteron dan performa seksual justru meningkat pesat.

 

5. Mengurangi Kegemukan

secara ilmiah berpuasa juga berdampak pada penurunan berat badan. Dengan berpuasa usus-usus dalam tubuh akan lebih bersih dari sisa-sisa endapan makanan, Endapan makanan inilah yang bila kelebihan akan menjadi lemak diperut. Selain itu berpuasa juga memperbaiki sistem pencernaan kita, sehingga sirkulasi makanan dan buang air menjadi lebih lancar.

 

6. Pencegah & Penyembuh Penyakit Mental

Otak kita didalamnya memiliki fungsi pembersih dan penyehat otak dengan bantuan sel yang disebut dengan “neuroglial cells”. Saat berpuasa, sel-sel neuron yang mati atau sakit, akan “dimakan” oleh sel-sel neuroglial ini, dimana hal ini akan berdampak pula pada mental seseorang. bahkan, seorang ilmuwan di bidang kejiwaan yang bernama Dr. Ehret menyatakan bahwa: “Beberapa hari berpuasa akan memberikan dampak pada kesehatan fisik dan lebih lanjut untuk mendapatkan kesehatan mental, seseorang harus menjalani puasa lebih dari 21 hari.

 

7. Kekebalan Tubuh Yang Meningkat

Bukannya lemas sehingga menjadi gampang sakit, ternyata puasa justru meningkatkan kekebalan tubuh. Hal ini didukung oleh penelitian yang bahkan sudah umum, yaitu mengenai: Ketika seorang berpuasa maka akan terjadi peningkatan Limfosit sampai dengan 10 kali lipat dalam tubuhnya, hal ini memberikan pengaruh yang besar terhadap sistem imunitas tubuh, sehingga puasa justru menghindarkan kita dari berbagai virus dari lingkungan luar/makanan yang tidak baik.

 

8. Sehat Bagi Ginjal

Ginjal merupakan penyaring zat berbahaya apapun yang kita makan dan minum dan berpuasa membuat ginjal semakin sehat, mengapa? Karena fungsi ginjal akan maksimal bila kekuatan osmosis urin mencapai 1000 sampai 12.000 ml osmosis/kg air, dan satu-satunya cara adalah dengan mengurangi asupan air yaitu ketika berpuasa.

 

9. Pencegah Diabetes & kelebihan Nutrisi Lainnya

Obesitas, hiperkolesterol, diabetes dan penyakit yang diakibatkan kelebihan nutrisi lainnya adalah akibat dari tubuh mengalami kelebihan kadar gula darah dan kolesterol. Dengan berpuasa konsumsi gula dan makanan berlemak dapat lebih terkontrol dan dikurangi yang akan berdampak baik bagi kembalinya keseimbangan kadar gula dan kolesterol tersebut.

 

10. Penawar Sakit Sendi/Encok

Berpuasa dengan teratur akan meningkatkan sel penetral alami dalam tubuh kita yang akan membuat sakit encok lambat laun menuju kesembuhan. Sebuah penelitian menemukan adanya korelasi antara meningkatnya kemampuan sel penetral (pembasmi bakteri) dengan membaiknya radang sendi — penyebab encok.

 

Sumber: Blog Lazada.co.id

Ramadan Ceria bagi Anak-anak Muslim

Di bulan Ramadan, kita menahan diri dari makanan dan minuman dari matahari terbit sampai matahari terbenam, semua itu hanya demi Allah.

Tentu saja Ramadhan lebih dari itu, tetapi itulah kesan pertama yang didapat anak-anak. Jadi, Muslim merayakan kehadiran Bulan Suci, tetapi tidak (belum) semua orang menjalankan puasa.

Anak-anak kecil berlarian, anak-anak kecil meminta makanan ringan, anak-anak kecil ingin berpelukan, anak-anak kecil di waktu membaca. Banyak keluarga muda masih memiliki anak-anak kecil yang belum berpuasa. Mereka memang belum siap bergabung untuk menahan diri dari makanan dan minuman di siang hari, dan menikmati perayaan itu sendiri, namun harus ada alasan bagi anggota terkecil dari keluarga kita untuk bergabung menikmati Ramadhan pada saat yang sama.

Sedikit Resep untuk Anak-anak

Gagasan paling dasar dari Ramadhan, bahkan untuk anak-anak kecil, adalah untuk menjauhkan diri dari makanan dan minuman dari matahari terbit sampai matahari terbenam. Dan salah satu dari sekian banyak manfaat dari puasa adalah kesehatan. Bagi mereka yang belum mulai berpuasa, Ramadhan adalah saat yang tepat untuk menanamkan kebiasaan makan yang sehat.

Hal ini dapat menjadi rumit untuk seorang ibu yang berpuasa untuk terus mempersiapkan makanan ringan untuk anak-anak kecil mereka sepanjang hari yang panjang, tapi ini adalah resep sederhana yang akan membantu anak-anak menghargai makanan yang sehat yang akan menarik minat mereka berdasarkan makanan dari Al Qur’an.

Buah-buahan, kurma, kismis dan madu adalah beberapa rasa dari Al-Qur’an dan kebanyakan dari mereka mudah untuk dipersiapkan. Berkat makanan ringan ini, anak-anak akan menjadi lebih menghargai nikmat Allah dan belajar kebiasaan baik selama Bulan Suci. Kurma khususnya memiliki efek menenangkan pada temperamen mereka, sesuatu yang akan diapresiasi oleh setiap ibu.

Menyertakan anak-anak untuk membantu menyiapkan makanan untuk berbuka puasa juga merupakan ide yang baik jika makanannya sederhana. Setidaknya, mereka akan mampu menghargai kerja keras sebagai pengantar berbuka puasa.

Membuat Pohon Berkah

Gunakan kartu poster untuk membuat batang pohon dan membentuk daun berwarna-warni untuk anak Anda. Tanyakan kepada mereka tentang berkah-berkah yang telah mereka terima dan mintalah mereka menggambar atau menulisnya pada daun. Tempelkan kepada pohon dan amatilah pohon yang tumbuh sepanjang Ramadan.

Setelah sebulan mengumpulkan berkah dan menambahkannya ke batang pohon yang tandus, biarkan mereka mengagumi berapa banyak berkah yang mereka terima sepanjang bulan!

Ingatlah untuk menyampaikan rahmat Allah dan kasih sayang atas mereka. Juga, dalam hari-hari Ramadhan ini, berbicaralah dengan mereka tentang bagaimana cara mereka dapat “membayar” Allah untuk semua kebaikan-Nya – melalui do’a, melalui amal dan bahkan melalui perilaku yang baik.

Anak-anak bisa mendatangkan ide-ide yang paling cerdik dan akan menyenangkan untuk memikirkan bersama mereka juga. Mungkin ini bisa menjadi proyek baru bersama-sama.

Waktu Untuk Bercerita di Masjid

Jika memungkinkan, cobalah untuk bersama-sama dengan keluarga lain dan anak-anaknya yang seumuran untuk menyediakan waktu bercerita.

Hal ini dapat dilakukan di Masjid atau di rumah-rumah yang berbeda secara bergiliran. Bergiliran untuk menceritakan kisah tentang Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wassalam. Tidak ada waktu seperti Ramadhan untuk menyampaikan Sirah yang mengagumkan terkait komitmen Rasulullah untuk Allah dan agama-Nya yang sempurna, Islam.

Cerita lain yang akan sangat bagus dikisahkan pada bulan ini yaitu cerita dari Al-Qur’an. Semakin anak-anak mendengar dan tahu tentang Al-Qur’an, bahkan jika mereka sangat sedikit kemampuan membacanya, semakin kuat akar Islam yang ditanam di dalam hati mereka. Ini selalu menjadi ide yang baik untuk memulai sedini mungkin dan menabur benih iman ketika mereka masih kecil dan murni.

Mengikuti Kegiatan Masyarakat

Sering membawa anak-anak ke Masjid dan bergabung di dalamnya pada semua kegiatan yang memungkinkan, juga merupakan cara yang bagus untuk mengilhami cinta Ramadan dalam diri mereka. Mengajak mereka menggelar sajadah, merapikan peralatan atau mengatur tikar untuk berbuka puasa adalah beberapa cara sederhana yang bisa menyenangkan dan mendidik anak-anak.

Kegiatan ini juga membuat Ramadhan “yang nyata,” dimana mereka dapat berhubungan baik sampai saat mereka tumbuh dewasa.

Mendengarkan Al-Qur’an

Membaca Al-Qur’an setiap hari adalah suatu keharusan, terutama saat Ramadhan, tetapi di samping itu, mengajak anak-anak untuk mendengarkan Al-Qur’an dapat membantu mendorong cinta mereka untuk Allah melalui penanaman Pesan dari Allah di alam bawah sadar mereka.

Bacalah Al-Qur’an di seluruh hari-hari tenang mereka dan saat mereka tertidur malam hari. Ini akan memungkinkan mereka untuk membawa pesan hingga hari berikutnya. Sebelumnya kita membangun kebiasaan membaca dan mendengarkan Al Qur’an, semakin lama efek dari Al-Qur’an akan bertahan dan mereka akan membawanya sampai dewasa.

Pemberian Kecil Ramadhan

Ramadhan adalah saat yang tepat untuk memberi. Pergilah membeli barang-barang dengan anak-anak Anda dan putuskan apa yang dapat diberikan kepada orang miskin, terutama anak yatim yang mungkin menghargai pakaian dan mainan.

Membiarkan mereka mengambil dan memilih mainan dan pakaian yang mereka ingin berikan adalah cara yang baik untuk mengajarkan tindakan amal. Selain menghitung semua berkah mereka, kita juga dapat melakukan amal juga. Semakin anak-anak didorong (tanpa dipaksa) untuk memberi, semakin kurang kecenderungan mereka untuk menumbuhkan nilai-nilai materialistik di masa depan.

Dorong anak Anda untuk mengemasi barang-barang mereka dan berjalan-jalan ke Masjid atau panti asuhan terdekat bersama-sama. Ini memungkinkan anak-anak untuk berpartisipasi memberi secara bersama-sama. Mereka akan semakin menghargai pakaian dan mainan mereka.

Memulai Shadaqah Jariyah

Selain pemberian amal, dimulai pula sedekah jariyah untuk keluarga. Mengalokasikan dan menghias kotak jariyah untuk menyimpan uang receh di rumah. Doronglah anak Anda untuk menyimpannya dalam stoples dan melihat tumpukan uang jariyah selama beberapa minggu. Jariyah dapat disumbangkan ke Masjid dan ketika Ramadan berakhir dan/atau ketika jariyah sudah terisi penuh.

Satu Hari Satu Do’a…

Mengucapkan satu do’a satu hari akan mendorong anak-anak untuk meminta kepada Allah. Orang tua perlu berdo’a untuk anak-anak mereka sepanjang waktu dan cara yang baik dengan berdo’a yang keras; satu hari satu do’a untuk setiap anak.

Mendengar nama mereka disebut dalam do’a orang tuanya akan mendorong anak-anak untuk berdo’a untuk diri mereka sendiri, bahkan jika bulan Ramadhan telah berlalu, dan berdo’a untuk orang tua mereka juga.

Menggambar Grafik Mundur Idul Fitri

Selain Ramadan, buatlah anak-anak gembira tentang Idul Fitri. Buatlah grafik mundur untuk Idul Fitri dan tempelkan pada dinding di rumah. Beri tanda centang setiap hari yang lewat sehingga anak-anak dapat melihat bagaimana Ramadhan berjalan. Ini adalah cara yang baik untuk mempelajari hari dalam seminggu dan belajar bagaimana untuk mengolah angka.

Anak-anak kecil mungkin tidak berpuasa, namun mereka pasti bisa didorong untuk menghargai Ramadan. Dengan menjaga Ramadhan tetap menyenangkan dan nyata dan dengan mengajarkan mereka tentang rahmat Allah, anak-anak akan tumbuh untuk menghargai Bulan Suci sebagai salah satu yang spesial dan menarik, juga salah satu bulan yang diberkahi dengan kehadiran orang tua mereka, membuat mereka merasakan Ramadhan sebagai Bulan yang sangat Suci, sekalipun jika mereka ngemil sepanjang hari.

Diterjemahkan dari tulisan Maria Zain, Penulis lepas, UK dalam onislam.net

(fauziya/muslimahzone.com)

Aplikasi Pengecekan Jadwal Keberangkatan Haji

 

Dengan kebijakan Pemerintah yang membuka pendaftaran haji sepanjang tahun, akibatnya antrean atau waiting list calon jemaah haji semakin panjang. Untuk pendaftaran di wilayah Jakarta Barat saja, calon jemaah haji baru bisa dinyatakan berangkat dalam jangka waktu sekitar 8 tahun sejak dinyatakan lunas pendaftaran (Rp.25juta).

Selanjutnya, calon jemaah haji akan mendapatkan nomor porsi, yang kepastian berangkatnya masih bisa berubah, bergantung ada tidaknya jemaah haji yang mundur atau berhalangan tetap, atau bila ada tambahan/berkurangnya kuota. Setiap calon jamaah haji yang sudah mendaftar dan melunasi.

Untuk memudahkan pengecekan jadwal keberangkatan ke tana suci, calon jemaah haji bisa melakukan pengecekan berdasarkan nonor porsi yang sudah diterimanya. Pengecekan bisa dilakuan di Portal Kemenag RI, klik di sini!

Namun, dengan perkembangan teknologi informasi, dimana calon jemaah juga bisa melakukan pengecekan dengan smartphone berbasis Android yang dimiliki.

Aplikasi pengecekan keberangkatan haji ini dibuat oleh Albai Studio, Anda bisa mengundunya di Google Play ini.

Aplikasi ini dibuat agar memudahkan calon jemaah untuk mengakses informasi porsi haji dan tahun keberangkatan yang disediakan oleh Kementrian Agama RI. Aplikasi ini membutuhkan koneksi data untuk dapat memberikan informasi mengenai tahun kebarangkatan, porsi dan informasi lainnya.

Perlu untuk diketahui, pengecekan melalui online SERVER SISKOHAT KEMENAG sifatnya masih perkiraan BUKAN memastikan keberangkatan Haji Anda. Silahkan bertanya langsung ke KEMENAG setempat untuk mengetahui keberangkatan hajinya.

Semoga aplikasi Check Porsi Haji ini bisa memberi manfaat untuk Calon Jemaah Haji di Indonesia.

Jangan Lukai Lambung dengan Soda Saat Berpuasa!

JAKARTA — Bukan hanya makanan pedas maupun bersantan yang perlu dihindari ketika berpuasa, minuman pun perlu diperhatikan.

Agar menjaga kestabilan tubuh, ada beberapa minuman yang perlu dihindari, salah satunya minuman yang mengandung soda. “Minuman bersoda sebaiknya dicoret dari daftar menu berbuka puasa,” kata pakar gizi Dr. Inge Permadi SpGk kepada Republika, Kamis (19/6).

Menurutnya, minuman bersoda dan dingin dapat menyebabkan perut kembung. Ditambah lagi saat berpuasa perut membutuhkan adaptasi, dari biasanya bisa makan di jam berapapun, semenjak berpuasa ada batasan yang perlu dipatuhi.

“Soda seperti cola dan sejenisnya dapat melukai lambung yang sedang beristirahat. Selain itu gasnya bisa menekan organ-organ pencernaan sehingga terasa mual. Gantilah dengan air madu, teh manis atau sejenisnya,” katanya menambahkan.

Agar tetap sehat selama berpuasa, alangkah lebih baik bila mengonsumsi minuman sehat yang kaya akan vitamin. Dibandingkan dengan mengonsumsi minuman lainnya yang hanya akan merusak sistem pencernaan di dalam tubuh.

 

sumber: Republika Online

Jaga Kualitas Tubuh Saat Berpuasa, Hindari Minuman Dingin!

JAKARTA — Puasa adalah menahan lapar dan haus. Masalah terbesar yang dirasakan oleh sebagian besar orang yang berpuasa adalah sulitnya menahan rasa haus.

Ketika waktu berbuka tiba, banyak orang justru memilih minuman dingin sebagai pelepas dahaga. Ternyata, hal tersebut tidak baik. Apa pasal?

Dikatakan oleh pakar gizi Dr. Inge Permadi SpGk, bahwa selain melarang minuman bersoda saat berbuka puasa, minuman dingin pun ternyata tidak baik bagi kesehatan.

“Minuman dingin bisa membuat lambung menjadi kaget. Lambung seperti balon, pada saat berpuasa lambung mengecil, jadi kalau berbuka puasa lebih baik dihangatkan dulu agar pelan-pelan membesar,” katanya kepada Republika Kamis (18/6).

Lebih baik minuman dingin diganti dengan minuman sejuk. Misalkan air kulkas dicampur air biasa atau minumlah air kendi kalau tersedia. Air sejuk sejatinya lebih mudah diserap tubuh dibandingkan dengan air dingin atau air panas.

Namun minuman dingin masih dibolehkan asalkan mengandung buah seperti es buah atau jus karena fungsinya menggantikan cairan tubuh yang baru saja berbuka berpuasa.

Muslim di Rusia Benar-Benar Diuji, Matahari Tak Tenggelam, Puasa pun 21-22 Jam

ST PETERSBURG – Keyakinan penduduk muslim St Petersburg, Rusia, benar-benar diuji setiap bulan Ramadan tiba. Bagaimana tidak, mereka harus berpuasa selama 22 jam setiap harinya. Selama Juni ini, matahari di St Petersburg tidak kunjung tenggelam. Penduduk setempat menyebut bulan ini sebagai white night atau malam yang terang. Sebab, matahari terus bersinar.

“Di St Petersburg, penduduk muslim melihat hal ini sebagai ujian. Warga muslim yang berpuasa harus menunggu 21-22 jam untuk berbuka. Mereka hanya punya waktu makan selama tiga jam,” ujar salah seorang staf di Pusat Kerohanian Muslim St Petersburg dan Regional Barat Laut Rusia yang tidak disebutkan namanya.

Dia menegaskan, bagi seorang muslim, berpuasa sudah menjadi kebiasaan. Ibaratnya seperti bangun tidur dan menggosok gigi. “Islam adalah cara hidup kami,” tambahnya Kamis (19/6).

White night di St Petersburg ini biasanya berlangsung mulai akhir Mei hingga awal Juli. Kondisi tergelap di St Petersburg hanya berupa senja. Tidak pernah ada data resmi jumlah penduduk muslim di kota ini.

Namun, pada Idul Fitri tahun lalu, Kementerian Dalam Negeri Rusia menyebutkan ada 42 ribu warga muslim yang melakukan salat Id di dua masjid besar di kota ini.

Setiap penduduk muslim di St Petersburg mendapatkan jadwal buka puasa dan sahur. Beberapa penduduk imigran muslim yang bekerja di kota ini memilih tidak berpuasa demi keselamatan mereka. Sebab, mayoritas merupakan pekerja kasar. Sejatinya penduduk St Petersburg tidak perlu berpuasa selama itu.

Sebab, beberapa literatur menyebutkan bahwa waktu puasa penduduk di kutub bisa merujuk pada terbit dan tenggelamnya matahari di Makkah ataupun di kota maupun negara muslim terdekat.

“Saya memiliki pekerjaan yang berat sehingga saya tidak bisa berpuasa. Siang terlalu panjang,” ujar Shakir, salah seorang pekerja di perusahaan baja asal Tajikistan Shakir.

St Petersburg bukan satu-satunya kota yang memiliki siang terpanjang. Penduduk muslim di Kota Reykjavik, Islandia, juga harus berpuasa selama 22 jam. Sementara itu, kota yang waktu puasanya paling pendek adalah Punta Arenas, Cile. Di kota tersebut, waktu puasa hari pertama kemarin hanya 9 jam 43 menit.

Di London, Inggris, waktu puasa menjadi perdebatan. Di kota ini, penduduk harus menahan lapar sekitar 19-20 jam. Akademisi muslim London dari kelompok antiekstremis Quillian Foundation Usama Hasan mengeluarkan fatwa bahwa waktu puasa diperpendek dengan mengacu ke Makkah. Yaitu, sekitar 12 jam saja. (The Guardian/Huffington Post/sha/c17/ami)

sumber: JPNN.com