Nilai Al-Quran dan Kemuliaan yang Ditularkannya

SORE kemarin saya keliling ke pondok putera dan puteri. Mereka sedang sibuk menambah hapalan al-Qur’annya. Sebagian sibuk menambah setoran hapalannya dan sebagian lagi sibuk tahsin, memperbaiki kefasihan bacaannya. Tak terasa air mata menetes haru, teringatlah saya pada kitab yang saya baca semalam.

Kitab yang saya baca semalam panjang lebar berbicara kemuliaan al-Qur’an. Al-Qur’an sebagai kalam Allah, Tuhan Yang Mahakuasa, sungguh menempati nilai kemuliaan tertinggi. Semua yang dekat dan akrab dengan al-Qur’an maka pastilah mulia. Semua yang menghina dan mencemoohnya maka pasti terhina. Sejarah banyak memberikan bukti untuk ini.

Bulan Ramadlan menjadi bulan termulia karena di bulan ini al-Qur’an diturunkan. Lailatul Qadar menjadi malam mulia yang diburu manusia beriman adalah karena di malam ini al-Qur’an diturunkan. Malaikat Jibril menjadi malaikat pilihan karena Malaikat Jibrillah yang bertugas membawa wahyu al-Qur’an. Nabi Muhammad menjadi tuan dari segala nabi dan rasul salah satunya adalah juga karena beliau penerima al-Qur’an. Semua yang erat akrab bersentuhan dengan al-Qur’an menjadi bernilai, mulia, dan pilihan.

Semoga anak-anak santri tahfidz ini selalu dijaga oleh Allah dengan keberkahan al-Qur’an. Semoga semua wali santri diberikan ketenangan dan kebahagiaan hati. Semoga pondok pesantren kita ini dilindungi dan diberkahi Allah. Semoga semua yang berperan dalam membangun dan mengembangkan pondok ini mendapatkan keberkahan al-Qur’an. Salam, Ahmad Imam Mawardi, Pengasuh Pondok Pesantren Kota Alif Laam Miim Surabaya. [*]

Oleh KH Ahmad Imam Mawardi

INILAH MOZAIK

Kandungan Ayat dan Huruf dalam Al-Quran

Ikhwatal Iman Ahabbakumullah, saudara saudariku sekalian yang mencintai Sunnah dan dicintai oleh Allah ‘Azza wa Jalla..

Sudah menjadi hal yang lazim bagi seorang mukmin dalam membuktikan cintanya pada Allah, serta keyakinannya terhadap Hari Akhir dengan membaca Al-Quran. Sebab membaca Al-Quran berarti berinteraksi dengan KalamNya, yakni membaca kabar, perintah, dan juga laranganNya. Rosululloh sholAllahu ‘alaihi wasallam memberikan perumpamaan kepada kita tentang orang yang membaca dan yang tidak membaca Al-Quran seperti buah yang enak dan tidak enak, baik itu rasa ataupun aromanya. Beliau bersabda,

الْمُؤْمِنُ الَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَ وَيَعْمَلُ بِهِ كَالأُتْرُجَّةِ ، طَعْمُهَا طَيِّبٌ وَرِيحُهَا طَيِّبٌ ، وَالْمُؤْمِنُ الَّذِى لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ وَيَعْمَلُ بِهِ كَالتَّمْرَةِ ، طَعْمُهَا طَيِّبٌ وَلاَ رِيحَ لَهَا ، وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَالرَّيْحَانَةِ ، رِيحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ ، وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِى لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَالْحَنْظَلَةِ ، طَعْمُهَا مُرٌّ أَوْ خَبِيثٌ وَرِيحُهَا مُرٌّ

“Permisalan orang yang membaca Al-Qur’an dan mengamalkannya adalah bagaikan buah utrujah, rasa dan aromanya enak.
Orang mukmin yang tidak membaca Al-Qur’an dan mengamalkannya adalah bagaikan buah kurma, rasanya enak namun tidak beraroma.
Orang munafik yang membaca Al-Qur’an adalah bagaikan roihaanah, aromanya enak namun rasanya pahit. Dan orang munafik yang tidak membaca Al-Qur’an bagaikan hanzholah, rasanya pahit dan aromanya tidak enak”
[HR Bukhori 5059]

Belum lagi kabar dari Beliau tentang syafa’at yang berbanding lurus dengan para pembaca Al-Quran kelak di akhirat,

اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لِأَصْحَابِهِ

“Bacalah Al Qur`an, karena ia akan datang memberi syafa’at kepada para pembacanya pada hari kiamat nanti”
[HR Muslim 1337]

Sungguh, melimpahnya fadhilah membaca Al-Quran ini sejalan dengan apa yang Allah kabarkan sendiri dalam firmanNya, yakni perniagaan yang tiada pernah merugi

الَّذِينَ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَأَنْفَقُوا مِمَّا رَزَقْنَاهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً يَرْجُونَ تِجَارَةً لَنْ تَبُورَ

“Sejatinya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan sholat serta menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka secara diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi”
(QS Fathir 29)

Ibnu Katsir rahimahullah ketika menjelaskan ayat diatas menukilkan perkataan Qotadah,

قال قتادة رحمه الله : كان مُطَرف، رحمه الله، إذا قرأ هذه الآية يقول: هذه آية القراء

‘Qatadah rahimahullah berkata, “Mutharrif bin Abdulloh jika membaca ayat ini beliau berkata: “Ini adalah ayat orang-orang yang suka membaca Al Quran”’
(Tafsir Al Quran Al Azhim VI/545)

Lalu muncul pertanyaan; orang-orang yang gemar membaca Al-Quran itu (termasuk kita Insya Allah) apakah tahu berapa banyak kandungan ayat dan huruf di dalam Al-Quran?
Hal ini sering ditanyakan karena terkait dengan Hadits Ibnu Mas’ud rodhiAllahu ‘anhu yang menjelaskan bahwa 1 ayat Alif Laam Mim tidak dihitung 1 huruf tapi 3 huruf,

مَنْ قَرَأَ حَرْفًا مِنْ كِتَابِ اللَّهِ فَلَهُ بِهِ حَسَنَةٌ وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا لَا أَقُولُ الم حَرْفٌ وَلَكِنْ أَلِفٌ حَرْفٌ وَلَامٌ حَرْفٌ وَمِيمٌ حَرْفٌ

“Barangsiapa membaca satu huruf dari Kitabullah (Al-Quran), maka baginya satu pahala kebaikan dan satu pahala kebaikan akan dilipat gandakan menjadi sepuluh kali, aku tidak mengatakan ALIF LAAM MIIM itu satu huruf, akan tetapi ALIF satu huruf, LAAM satu huruf dan MIIM satu huruf”
[HR Tirmidzi 2835]

Jika 1 ayat pendek di awal surat Al-Baqoroh dihitung 3 huruf berarti ada 30 pahala yang didapatkan pembacanya, lalu bagaimana jika membaca semua huruf dalam Al-Quran alias mengkhatamkannya?

Tentang jumlah ayat dan huruf dalam Al-Quran Ibnu Katsir rahimahullah dalam Tafsirnya menyebutkan beberapa pendapat, dan beliau menegaskan bahwa jumlah ayat Al-Quran tidak kurang dari 6000 ayat. Adapun angka selebihnya adalah perkara yang diperselisihkan. Beliau mengatakan,

فأما عدد آيات القرآن فستة آلاف آية، ثم اختلف فيما زاد على ذلك على أقوال، فمنهم من لم يزد على ذلك، ومنهم من قال: ومائتا آية وأربع آيات، وقيل: وأربع عشرة آية، وقيل: ومائتان وتسع عشرة، وقيل: ومائتان وخمس وعشرون آية، وست وعشرون آية، وقيل: ومائتا آية، وست وثلاثون آية. حكى ذلك أبو عمرو الداني في كتاب البيان

“Berkenaan jumlah ayat dalam Al-Quran, ada 6000 ayat. Lalu ada silang pendapat dikalangan para ulama tentang kelebihan dari jumlah tersebut (6000). Diantara mereka ada yang berpendapat tidak lebih dari jumlah itu. Ada yang mengatakan 6204 ayat. Ada yang mengatakan 6014 ayat. Ada juga yang mengatakan 6219 ayat. Ada yang mengatakan 6225 atau 6226 ayat. Dan ada yang mengatakan 6236 ayat, pendapat ini disampaikan oleh Abu Amr Ad-Daani dalam Kitab Al-Bayan”
(Tafsir Ibn Katsir 1/98).

Tentu saja inilah yang harus kita yakini, bahwa jumlah ayat yang ada dalam Al-Quran sekitar 6000an ayat, atau jika dinisbatkan pada pendapat Abu Amr Ad-Daani maka jumlahnya 6236 ayat. Berbeda jauh dengan apa yang diyakini orang-orang Syi’ah bahwa Al-Quran sampai memiliki puluhan ribu ayat, sebagaimana disebutkan oleh Al-Kulainiy dalam kitabnya Al-Kaafi,

عن هشام بن سالم ، عن أبي عبد الله عليه السلام قال:
إن القرآن الذي جاء به جبرئيل عليه السلام إلى محمد صلى الله عليه وآله سبعة عشر ألف آية

Dari Hisyam bin Salim dari Abu Abdillah ‘alaihissalam ia berkata, “Sejatinya Al-Quran yang dibawa Jibril kepada Muhammad sholAllahu ‘alaihi wasallam terdiri dari 17.000 ayat”
(Al-Kaafi Lil-Kulainiy II/634)

Adapun jumlah huruf dan kata, Ibnu Katsir rahimahullah menyebutkan beberapa keterangan dari kalangan tabiin,

وأما كلماته، فقال الفضل بن شاذان، عن عطاءِ بن يسار: سبع وسبعون ألف كلمة وأربعمائة وتسع وثلاثون كلمة. وأما حروفُه، فقال عبد الله بن كثير، عن مجاهد: هذا ما أحصينا من القرآن وهو ثلاثُمائِة ألفِ حرف وواحدٌ وعشرون ألفَ حَرْفٍ ومائَةٌ وثمانونَ حرفًا.

‘Berkenaan jumlah kata dalam Al-Quran, Fadhl bin Syadan meriwayatkan dari Atha’ bin Yasar, beliau mengatakan: “77439 jumlah kata”. Sedangkan jumlah hurufnya, diriwayatkan oleh Abdullah bin Katsir dari Mujahid, beliau mengatakan, “Inilah yang kami hitung (jumlah huruf) dari Al-Quran, yakni 321.180 huruf”
(Tafsir Ibn Katsir, 1/98).

Jadi tinggal hitung saja berapa pahala yang didapat ketika membaca semua huruf dalam Al-Quran.

Semoga yang sedikit ini bermanfaat. Dan semoga Allah mudahkan kita semua berserta anggota keluarga untuk menjadi Ahlul Quran.

Wallahu A’lam Bisshowab.

Ditulis oleh:
Ustadz Rosyid Abu Rosyidah حفظه الله
Sabtu, 15 Shafar 1441 H/ 03 Oktober 2020 M

BIMBINGAN ISLAM

Jauh Dari Al-Qur’an, Bagai Jasad Tanpa Ruh

Allah Swt Berfirman :

ٱلرَّحۡمَٰنُ – عَلَّمَ ٱلۡقُرۡءَانَ – خَلَقَ ٱلۡإِنسَٰنَ

“(Allah) Yang Maha Pengasih, Yang telah mengajarkan Al-Qur’an. Dia menciptakan manusia.” (QS.Ar-Rahman:1-3)

Surat Ar-Rahman adalah surat yang memiliki bermacam kemuliaan dan keagungan. Tak hanya itu, banyak pula fadilah dan keutamaan yang luar biasa bila kita membacanya.

Uniknya, dalam ayat ini Allah Swt mendahulukan nikmat pengajaran Al-Qur’an sebelum nikmat penciptaan manusia.

عَلَّمَ ٱلۡقُرۡءَانَ – خَلَقَ ٱلۡإِنسَٰنَ

“Yang telah mengajarkan Al-Qur’an. Dia menciptakan manusia.”

Karena Al-Qur’an berisi tentang kehidupan Ruh, sementara penciptaan manusia berkaitan dengan kehidupan jasad.

Lalu apa nilai jasad tanpa Ruh?

Karena itu Allah Swt menamakan Al-Qur’an sebagai Ruh.

Allah Swt berfirman :

وَكَذَٰلِكَ أَوۡحَيۡنَآ إِلَيۡكَ رُوحٗا مِّنۡ أَمۡرِنَاۚ مَا كُنتَ تَدۡرِي مَا ٱلۡكِتَٰبُ وَلَا ٱلۡإِيمَٰنُ وَلَٰكِن جَعَلۡنَٰهُ نُورٗا نَّهۡدِي بِهِۦ مَن نَّشَآءُ مِنۡ عِبَادِنَاۚ وَإِنَّكَ لَتَهۡدِيٓ إِلَىٰ صِرَٰطٖ مُّسۡتَقِيمٖ

“Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) rµh (Al-Qur’an) dengan perintah Kami. Sebelumnya engkau tidaklah mengetahui apakah Kitab (Al-Qur’an) dan apakah iman itu, tetapi Kami jadikan Al-Qur’an itu cahaya, dengan itu Kami memberi petunjuk siapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sungguh, engkau benar-benar membimbing (manusia) kepada jalan yang lurus.” (QS.Asy-Syura:52)

Maka jelas siapapun yang menjauh dari Al-Qur’an dan berpaling darinya maka dia lah manusia yang “kehilangan” Ruhnya.

Dia tuli walau telinganya bisa mendengar…

Dia bisu walau lisannya bisa berbicara…

Dia buta walau matanya bisa melihat…

صُمُّۢ بُكۡمٌ عُمۡيٞ فَهُمۡ لَا يَرۡجِعُونَ

“Mereka tuli, bisu dan buta, sehingga mereka tidak dapat kembali.” (QS.Al-Baqarah:18)

Dia sebenarnya adalah mayat walau berjalan di atas bumi…

إِنَّكَ لَا تُسۡمِعُ ٱلۡمَوۡتَىٰ وَلَا تُسۡمِعُ ٱلصُّمَّ ٱلدُّعَآءَ إِذَا وَلَّوۡاْ مُدۡبِرِينَ

“Sungguh, engkau tidak dapat menjadikan orang yang mati dapat mendengar dan (tidak pula) menjadikan orang yang tuli dapat mendengar seruan, apabila mereka telah berpaling ke belakang.” (QS.An-Naml:80)

Selama Al-Quran adalah kitab petunjuk, cahaya, rahmat serta barokah maka siapapun yang menjauh darinya maka ia menjauh dari sifat-sifat itu. Lalu bagaimana seseorang dapat hidup tanpa petunjuk, cahaya, rahmat dan barokah?

Semoga bermanfaat…

KHAZANAH ALQURAN

Memahami Perbedaan Kata Dalam Al-Qur’an

(1) Apa perbedaan antara kata مُخۡتَال dan فَخُور ?

Kata مُخۡتَال bermakna : Memandang diri sendiri dengan perasaan bangga dan merasa lebih hebat dari yang lain.

Sementara kata فَخُور bermakna : memandang orang lain dengan pandangan remeh dan merendahkan.

Allah Swt Berfirman :

وَٱللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخۡتَالٖ فَخُورٍ

“Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membanggakan diri.” (QS.Al-Hadid:23)

Sungguh indah pemilihan kata dalam Al-Qur’an !

(2) Apa perbedaan kata ظُلمٌ dengan هَضمٌ ?

Kata ظُلمٌ bermakna : Mengambil seluruh hak.

Sementara kata هَضمٌ bermakna : Mengambil atau mengurangi sebagian hak saja.

Allah Swt Berfirman :

فَلَا يَخَافُ ظُلۡمٗا وَلَا هَضۡمٗا

“… maka dia tidak khawatir akan perlakuan zhalim (terhadapnya) dan tidak (pula khawatir) akan pengurangan haknya.” (QS.Tha-Ha:112)

Sungguh indah pemilihan kata dalam Al-Qur’an !

(3) Apa perbedaan kata المُقسِط dan القَاسِط ?

Kata المُقسِط bermakna : Orang yang adil atau menemapatkan sesuatu sesuai porsinya (pada tempatnya).

Allah Swt Berfirman :

إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلۡمُقۡسِطِينَ

“Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil.” (QS.Al-Mumtahanah:8)

Sementara kata القَاسِط bermakna : Orang yang dzalim atau keji.

Allah Swt Berfirman :

وَأَمَّا ٱلۡقَٰسِطُونَ فَكَانُواْ لِجَهَنَّمَ حَطَبٗا

“Dan adapun yang menyimpang dari kebenaran, maka mereka menjadi bahan bakar bagi neraka Jahanam.” (QS.Al-Jinn:15)

Sungguh indah pemilihan kata dalam Al-Qur’an !

Semoga bermanfaat.

KHAZANAH ALQURAN

Antara Nikmat dan Perintah dalam Alquran

TUJUAN terpenting dari nikmat itu adalah mengajari manusia untuk memberi respon terbaik, sesuai jenis nikmat yang Allah sediakan. Berikut diantara kaitan nikmat dan perintah setelahnya,

[1] Setelah Allah menyebutkan nikmat gunung dan laut yang ditaklukkan, Allah mengatakan, “Agar kalian bersyukur.” (ayat 14)

[2] Setelah Allah menyebutkan nikmat pegunungan, sungai-sungai, jalanan darat, Allah menegaskan, “Agar kalian mendapatkan petunjuk.” (ayat 15)

[3] Setelah Allah menyebutkan nikmat maknawi terbesar yaitu diturunkannya al-Quran, Allah menyatakan, “Agar mereka berfikir.” (ayat 44).

[4] Seusai Allah menyebutkan nikmat panca indera (pendengaran, penglihatan, dan perasaan), Allah menyebutkan setelahnya, “Agar kalian bersyukur.” (ayat 78)

[5] Setelah Allah mengisyaratkan mengenai kesempurnaan nikmat ilahiyah, Allah menyatakan, “agar kamu berserah diri (kepada-Nya).” (ayat 81)

[6] Setelah Allah menyebutkan keadilan, kebaikan (ihsan), larangan dari perbuatan kekejian, kemungkaran dan kedzaliman, Allah menegaskan setelahnya, “Agar kalian mengambil peringatan.” (ayat 90)

Allahu akbar. Semoga kita bisa mengambil pelajaran darinya. Allahu alam. [Ustadz Ammi Nur Baits]

Sudahkah Mengerti Maknanya?

Sedari kecil ummat Islam umumnya diajari untuk membaca Qur’an oleh kedua orangtua mereka. Untuk keperluan ini berbagai metode belajar baca Qur’an tersedia, sebut saja seperti metode al-Baghdadi (klasikal), Iqro, Ummi, Kibar, Tilawati dan lain sebagainya. Ada banyak sekali metode pembelajaran baca Qur’an yang tersedia di masyarakat.

Semua hal tersebut memiliki satu fokus yang sama, yakni mengajari masyarakat untuk dapat membaca Qur’an dengan baik dan benar. Bukan tanpa alasan hal tersebut dilakukan, ini dikarenakan memang seorang muslim sangat perlu untuk bisa membaca Qur’an yang merupakan kitab suci mereka. Alhasil, dari kerja keras berbagai pihak tersebut Allah karuniakan masyarakat Indonesia kemampuan untuk dapat membaca Qur’an.

Yang jadi masalah, biasanya kita berhenti hanya sebatas dapat membaca Qur’an saja. Merasa puas dengan dapat membaca ayat-ayat Qur’an yang tersusun indah di dalam mushaf. Padahal, hendaknya kita tidak berhenti sampai di sana saja. Selain bisa membaca Qur’an alangkah baiknya jika kita pun berlanjut kepada level selanjutnya, yakni mempelajari tafsirnya dengan baik. Ini tidak lain dan tidak bukan agar pemahaman kita terhadap apa yang kita baca menjadi benar dan terarah.

Yang jadi masalah, umumnya kitab-kitab tafsir ditulis dalam bahasa Arab. Ini tentunya menjadi kendala bagi kita yang umumnya tidak bisa berbahasa Arab. Selain itu, umumnya kitab-kitab tafsir memiliki jumlah halaman yang banyak, sehingga menjadi tebal dan mahal harganya. Semua hal ini tentunya mempersulit akses kita untuk dapat belajar tafsir dengan komprehensif.

Untuk mengatasi masalah-masalah itulah situs TafsirWeb hadir. Pada situs TafsirWeb insyaaAllah berbagai masalah tersebut bisa diatasi, dengan menghadirkan koleksi tafsir ringkas yang gratis dan diakses kapanpun dan di manapun. Tentunya dalam bahasa Indonesia agar bisa membawa manfaat yang luas untuk ummat Islam pada umumnya.

Dengan visi menjadi pusat rujukan tafsir terpercaya, maka bukan sembarang tafsir yang disediakan di website ini. Akan tetapi tafsir-tafsir yang dikeluarkan oleh lembaga terpercaya seperti yang dikeluarkan Kementrian Agama RI, dari Kementrian Agama Saudi Arabia, Tafsir al-Mukhtashar yang disupervisi Dr. Shalih Humaid (Imam Masjidil Haram) dan lain sebagainya.

Yang Mana Yang Didahulukan Untuk Dibaca?

Membaca tafsir Qur’an ringkas di situs TafsirWeb insyaaAllah sangat mudah dan cepat. Selain itu juga gratis, sehingga tidak akan memakan biaya. Yang menjadi masalah berikutnya adalah, surat dan ayat apa saja yang sebaiknya lebih dahulu dibaca?

Menurut hemat kami, yang terbaik adalah membaca tafsir dari surat dan ayat yang sering dibaca/didengar terlebih dahulu. Agar saat kita kembali membaca/mendengarnya, kita langsung dapat memaknainya dengan baik dan benar. Dengan kriteria seperti itu, berikut surat-surat yang kami rekomendasikan untuk dipelajari terlebih dahulu sebelum berlanjut ke surat lainnya:

  1. Surat Al Fatihah. Tidak bisa tidak, ini adalah surat yang pertama-tama harus kita pahami tafsirnya. Sebagai surat yang kita baca minimal 17 kali dalam sehari, tentu sudah sepantasnya kita prioritaskan untuk mempelajari surat yang satu ini.
  2. Surat Al Baqoroh. Surat selanjutnya setelah al-Fatihah juga sebagai surat yang selanjutnya kami rekomendasikan untuk dipelajari tafsirnya. Temukan ratusan faidah dalam perkara aqidah, ibadah, syari’ah, hingga muamalah di dalam tafsir surat ini.
  3. Surat Yasin. Terlepas dari kontroversi fiqih dalam mengkhususkan membaca surat ini, sudah sepantasnya surat yang sering dibaca oleh masyarakat Indonesia ini dipahami dengan baik maknanya dan tafsirnya.
  4. Surat Al Kahfi. Sungguh kisah ashabul kahfi sangat sarat mutiara faidah yang tidak selalu bisa kita dapatkan dalam kisah-kisah lainnya, pelajari lebih detail tentang mereka pada tafsir surat ini. Cermati juga kisah perjalanan Nabi Musa dalam menuntut ilmu, masih dalam tafsir surat yang sama.
  5. Surat Al Waqiah. Jika telah datang al-Waqiah (hari kiamat), … begitulah tema besar dari surat yang satu ini. Sebuah surat yang menggetarkan hati orang-orang yang mau mengambil pelajaran.
  6. Surat Ar Rohman. Surah yang menjadi favorit banyak orang untuk dibaca dan didengarkan, dikarenakan indahnya susunan kalimat di dalamnya. Akan tetapi tidak sekedar indah susunan katanya, ternyata indah juga berbagai pelajaran yang terdapat di dalamnya.
  7. Surat Al Mulk. Surat singkat tiga puluh ayat ini perlu untuk dipahami maknanya dengan baik. Agar kita semakin mengenal tentang kekuasaan Allah, melalui tafsir dan tadabbur atas ayat-ayat Allah.
  8. Surat Ad Dhuha. Waktu yang sudah ribuan kali kita lalui dalam hidup yang singkat ini. Bukan sembarang waktu, karena ada banyak faidah dalam waktu tersebut. Apa saja? Silakan simak tafsirnya.
  9. Surat An Naba. Inilah surat yang berisikan gambaran beberapa kejadian di akhirat, surat yang berisikan berita besar yang dipersilisihkan kebenarannya oleh orang-orang yang tidak beriman. Simak dengan baik penjelasan tentangnya.
  10. Surat Yusuf. Bagaimana kisah kesabaran nabi Yusuf atas musibah dan ujian yang menimpanya? Bagaimana kesabaran nabi Ya’qub dalam menerima musibah yang menderanya? Apa saja hikmat yang terdapat dalam panjangnya kisah mereka? InsyaaAllah di sini ada jawabannya.

Demikian di antara surat-surat yang kami rekomendasikan untuk dibaca terlebih dahulu sebelum yang lainnya, berdasarkan popularitas surat-surat tersebut di tengah-tengah ummat Islam. InsyaaAllah bermanfaat untuk dipelajari terlebih dahulu sebelum berlanjut ke surat yang lainnya.

Moga bisa menjadi langkah awal untuk membantu kita tertarik untuk membaca tafsir Qur’an, lalu berlanjut membaca tafsir surat lainnya hingga tamat seluruh surat dalam al-Qur’an. Wallahu waliyyut taufiiq.

Simak selengkapnya disini. Klik https://muslim.or.id/55101-sudahkah-mengerti-maknanya.html

Pahala untuk Orang yang Membaca Alquran Terbata-bata

Orang yang membaca Alquran meski terbata-bata tetap mendapatkan pahala.

Allah SWT memberikan keutamaan kepada hambaNya yang membaca Alquran. Meskipun, seorang hamba itu membacanya dengan terbata-bata.

Dalam sebuah hadits disebutkan:


عَن عَائِشَةَ رَضي اللٌهُ عَنهاَ قَالَتُ:قَالَ رَسُولُ اللٌهِ صَلٌي اللٌهُ عَلَيهِ وَ سَلٌم الَماهر باِلقُرانِ مَعَ السَفَرَةَ الكِرَامِ الَبَرَرَةِ وَاٌلَذِي يَقُراٌ القُرانَ وَيَتَتَعتَعُ فِيه وَهُوَ عَلَيهِ شَاقٌ لَه اَجَران (رواه البخارى ومسلم وابو داوود والترمذى وابن ماجه).


Dari Aisyah r.h.a berkata bahwa Rasulullah saw.bersabda, “Orang yang ahli dalamAlquran akan berada bersama malaikat pencatat yang mulia lagi benar, dan orang terbata-bata membaca Alquran sedang ia bersusah payah (mempelajarinya), maka baginya pahala dua kali.” (HR Bukhari, Muslim, Abu Daud)

Maulana Muhammad Zakariyya Al Khandahlawi dalam kitabnya yang berjudul Fadhilah Amal menerangkan, maksud orang yang ahli dalam Alqurab adalah orang yang hafal Alquran dan senantiasa membacanya, apalagi jika memahami arti dan maksudnya.
Dan yang dimaksud ‘bersama-sama malaikat’ adalah, ia termasuk golongan yang memindahkan Alquran al-Karim dan Lauh Mahfuzh, karena ia menyampaikannya kepada orang lain melalui bacaannya.

“Dengan demikian, keduanya memiliki pekerjaan yang sama. Atau bisa juga berarti, ia akan bersama para malaikat pada hari Mahsyar kelak,” kata Maulana Zakariyya.

Sementara, orang yang terbata-bata membaca Alquran akan memperoleh pahala dua kali; satu pahala karena bacaannya, satu lagi karena kesungguhannya mempelajari Alquran berkali-kali. Tetapi bukan berarti pahalanya melebihi pahala orang yang ahli Alquran.

Orang yang ahli Alquran tentu saja memperoleh derajat yang istimewa, yaitu bersama malaikat khusus. Maksud yang sebenarnya adalah, bahwa dengan bersusah payah mempelajari Alquran akan menghasikan pahala ganda.

“Oleh karena itu, kita jangan meninggalkan baca Alquran, walaupun mengalami kesulitan dalam membacanya,” kata Maulana Zakariyya.

KHAZANAH REPUBLIKA


Keutamaan Belajar Alquran dan Mengajarkannya

Ada keutamaan untuk orang yang belajar Alquran dan mengamalkannya.

Allah SWT memberikan keutamaan kepada orang yang belajar Alquran dan mengajarkannya. Hal ini berdasarkan sabda Nabi Muhammad yang berbunyi:


عَن عُثَمانَ رَضِىَ اللٌهُ عَنهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللٌهِ صٌلَى اللٌهُ عَلَيهِ وَسَلٌمَ خَيُركُم مَن تَعلٌمَ القُرانَ وَعَلٌمَهَ . ) رواه البخاري وابو داود والترمذي والنسائ وابي ماجه هكذا في الترغيب وعزاه الى مسلم ايضا لكن حكي الحافظ في الفضح عن ابي العلاء ان مسلما سكت عنه ).

Dari Utsman RA, Rasulullah SAW bersabda, “Sebaik-baiknya kamu adalah orang yang belajar al Qur’an dan mengajarkannya.” (HR Bukhari, Abu Dawud, Tirmidzi, Nasai, Ibnu Majah)

Maulana Muhammad Zakariyya Al Khandahlawi mengatakan di dalam kitab Fadhilah Amal, dalam sebagian besar kitab, hadits diriwayatkan dengan menunggukan huruf wa (artinya dan), sebagaimana terjemahan di atas. Dengan merujuk terjemahan di atas, maka keutamaan itu diperuntukkan bagi orang yang belajar Alquran dan mengajarkannya kepada orang lain.

Namun dalam beberap kitab lainnya, hadits itu diriwayatkan dengan menggunakan huruf aw (artinya ataw), Sehingga terjemahanya adalah, “Yang terbaik di antara kamu ialah orang yang belajar Al-Quraan saja ataw yang mengajarkan alquraan saja.”

Dengan demikian, maka keduanya mendapatkan derajat keutamaan yang sama .
Alquran adalah inti agama. Menjaga dan menyebarkan sama dengan menegakan agama. Karenanya sangat jelas keutamaan mempelajari Alquran dan mengajarkannya, walaupun bentuknya berbeda-beda.

“Yang paling sempurna adalah mempelajarinya, dan akan lebih sempurna lagi jika mengetahui maksud dan kandungannya. Sedangkan yang terendah adalah mempelajari bacaannya saja,” kata Maulana Zakariyya.

KHAZANAH REPUBLIKA

Orang Pertama Yang Menerjemah Alquran ke Bahasa Inggris

Alquran merupakan kitab suci yang mengajarkan nilai yang tak usang. Kandungannya benar-benar mengagumkan. Meskipun ia diturunkan lima belas abad silam, namun nilai-nilainya bisa diadaptasi dalam kehidupan masyarakat modern. Mungkin orang tak percaya, tapi ini kenyataannya. Ajaib. Karena keistimewaan inilah semua orang berhak membacanya dan merenungkan makna-maknanya. Tidak hanya orang Arab. Orang non Arab pun butuh mengetahuinya. Inilah yang menjadi alasan Alquran diterjemahkan ke berbagai Bahasa. Menjawab kebutuhan manusia di setiap zaman.

Penerjemahan Alquran juga dilakukan ke Bahasa Inggirs. Bahasa komunikasi nomor satu di jagad ini. Lalu siapa yang berjasa pertama kali menerjemah kitab suci ini ke dalam Bahasa Inggris? Berikut ini kisahnya.

Si Penerjemah

Penerjemah itu adalah Sir Abdullah Yusuf Ali. Seorang muslim berkewarga-negaraan Inggris yang berasal dari Pakistan. Ali lahir pada 14 April 1872 di Kota Bombai, India. Saat itu India tengah dijajah oleh Inggris. Ia terlahir dari keluarga muslim dan dididik dengan pendidikan islami. Melalui perhatian dan bimbingan keluarganya, ia berhasil menghafal 30 juz Alquran. Ia pun mampu berkomunikasi dengan Bahasa Arab dan Inggris dengan lancar.

Kemampuan Bahasa Inggris Abdullah Yusuf Ali tak sembarang. Ia kuliah sastra Inggris di beberapa universitas Eropa, seperti di Universitas Leeds. Kemudian ia juga memiliki kesungguhan dalam memepelajari Alquran dan tafsiran para sahabat Nabi.

Abdullah Yusuf juga memiliki andil dalam pembangunan masjid ketiga di Amerika Utara. Sebuah masjid yang dinamai Masjid ar-Rasyid yang terletak di Kota Edmonton Alberta, Canada. Yang dibangun pada Desember 1938.

Kemampuannya juga terdengar oleh Muhammad Iqbal (pemikir India/Pakistan). Ia menunjuk Abdullah Yusuf Ali sebagai direktur Islamic College of Lahore, India (karena dulu Pakistan masih menjadi wilayah India). Setelah itu ia kembali ke Inggris dan wafat di London. Ia dimakamkan di Inggris, di pemakaman khusus muslim di Brockward-Suri, dekat Werkneck.

Awal Kisah

Buku The Holy Qur’an: Text, Translation and Commentaryadalah karya fenomenal Abdullah Yusuf Ali. Terjemah Alquran Bahasa Inggris ini dicetak pada tahun 1934. Kemudian dicetak berulang-ulang dan disebarkan ke berbagai penjuru. Karya ini kemudian menjadi terjemahan Alquran yang paling banyak beredar dan paling banyak digunakan oleh negara-negara yang berbahasa Inggris.

Sebenarnya, Sir Abdullah Yusuf Ali bukan orang pertama yang menerjemah Alquran ke dalam Bahasa Inggris. Sebelumnya ada George Seale, orientalis Inggris [1697-1736]. Serta Muhammad Marmadok, [19 Mei 1875-1936], seorang Muslim Inggris. Namun Sir Abdullah Yusuf Ali yang lebih dikenal sebagai penerjemah pertama. Dan terjemahannya juga lebih dikenal dibanding karya dua orang pendahulunya. Mengapa bisa demikian? Jawabnya, karena terjemah Abdullah Yusuf Ali lebih menarik. Ia tidak hanya menerjemah kata per kata. Namun selain memberikan padanan kata yang lebih sempurna, Abdullah Yusuf Ali juga memberikan tafsiran ringkas dan mudah dari masing-masing ayat.

Dalam bagian pengantar dari karya terjemahnya, Abdullah Yusuf Ali menyatakan:

Saudara-saudaraku yang aku hormati, apa yang aku persembahkan di hadapan Anda sekalian adalah tafsir Alquran al-Karim dengan Bahasa Inggris. Aku terjemahkan kata per kata dari teks aslinya. Namun buku ini bukanlah semata-mata alih bahasa saja. Tetapi juga memuat penggambaran tentang makna-maknanya semampu yang aku pahammi dari teks asli untuk kusajikan pada Anda sekalian. Sudah seharusnya buku ini bersesuaian antara teks aslinya dengan hasil terjemahnya secara detil. Tapi itu terbatas dengan kemampuan penaku. Aku ingin agar Bahasa Inggris sendiri menjadi Bahasa Islam (yang bisa sepadan nilai rasanya dengan Bahasa Arab pen.). Namun hal itu mustahil. Tapi aku berusaha semampuku untuk menghadirikan ke hadapan Anda terjemah yang sepadan, yang membantu Anda dalam memahami Alquran al-Karim.

Abdullah Yusuf Ali menghabiskan 40 tahun usianya untuk menyempurnakan terjemah ini. Karena apa yang ia lakukan, Allah membuat namanya dikenang karena jasa dan usahanya yang besar. Bahkan Syaikh Ahmad Deedat dalam ceramah-ceramahnya, sering menyebut nama Abdullah Yusuf Ali dan jasa besarnya menerjemahkan Alquran. Ia juga menganjurkan agar orang-orang memilih Alquran terjemahannya.

Para sastrawan Inggris memuji kemampuan Bahasa Abdullah Yusuf Ali. Mereka sebut ia sebagai Shakespeare Inggris. Ia adalah rujukan dalam Bahasa Inggris dan gramatikanya.

Terjemahannya tidak hanya bermanfaat sebagai alih Bahasa. Tapi juga menginspirasi banyak orientalis untuk belajar Bahasa Arab dan Islam. Semoga Allah merahmatinya dan membalas jasanya dengan balasan yang terbaik.

Sumber: https://lite.islamstory.com/ar/artical/10838/اول-من-ترجم-القران

Oleh Nurfitri Hadi (IG: @nfhadi07)

Read more https://kisahmuslim.com/6327-orang-pertama-yang-menerjemah-alquran-ke-bahasa-inggris.html

Prof Terry Mart: Alquran Petunjuk untuk Sains

Seorang pembicara dalam semiar Alquran Before Technologies di Universitas Indonesia Islamic Book Fair (UIIBF) 2018. Prof Terry Mart mengatakan Alquran merupakan panduan dan petunjuk bagi sains, bukan buku sains.  “Di dalam Alquran terdapat tanda-tanda sunnatullah, hukum alam yang mengajak orang untuk berpikir,” jelas dia di Balairung UI, Depok, Rabu (21/11).

Misalnya, dahulu guru mengajarkan bahwa babi haram dengan alasan sains. Bahwa di dalam daging babi banyak mengandung cacing pita. Tetapi ternyata dibuktikan cacing pita dapat dibersihkan.

Saat ini penelitian membuktikan bahwa DNA babi dekat dengan DNA manusia, meski DNA paling dekat dengan manusia adalah simpanse. Sehingga banyak eksperimen transplantasi pun banyak dilakukan menggunakan DNA babi. “Pemikiran saya, ketika seseorang memakan sesuatu yang memiliki DNA yang mirip dengan dirinya, maka dapat dianggap sebagai kanibal,”jelas dia.

Dampak dari kanibal secara teori evolusi adalah sulitnya mereka untuk berkembang sehingga mengakibatkan kepunahan pada akhirnya. Terry juga menjelaskan contoh lain dari Alquran yang menjadi petunjuk bagi orang yang berpikir. Di dalam Alquran terdapat ayat sunnatullah, hukum alam tetang pergantian siang dan malam.

Bagi orang yang berpikir, tentu mereka akan mencari secara logis bagaimana siang dan malam dapat muncul bergantian. Tentu mereka akan mengamati benda-benda langit yang menjadi petunjuk tanda-tanda alam tersebut.

Sebagai peneliti Fisika nuklir, Terry berusaha untuk menjadi ilmuwan yang sejalan dengan keyakinannya sebagai Muslim. Banyak buku-buku yang dipelajarinya untuk menambah keimanannya sebagai seorang ilmuwan.

Tiga buku yang menjadi favoritnya adalah buku //Bible, Quran and Sains Modern tulisan Maurice Bucaille. Buku ini menjelaskan bahwa tidak ada kontradiksi antara Islam dan ilmu pengetahuan modern.

Kedua, buku Perjuangan Melawan Ortodhoksi dalam Islam karangan Abdus Salam. Dia menyebut rel agama dan rel sains berjalan di jalan berbeda.

Abdus Salam bersama Steven Weinberg merupakan penerima nobel Fisika. Karya sumbangsihnya pada penemuan persatuan lemah dan interaksi elektromagnetik antara unsur dasar, termasuk, inter alia, perkiraan arus netral lemah.

Abdus Salam merupakan seorang Muslim yang semakin bertambahnya usia semakin bertambah keimanannya. Namun Weinberg fisikawan Amerika yang sebenarnya Yahudi, menjadi Atheis karena pemikirannya.

Ini membuktikan bahwa agama apapun, sains terlepas dari agama. “Rel mereka terpisah meskipun satu kali dapat bertemu, tetapi jika bercampur maka akan ada masalah,” ujarnya.

Tetapi Terry tidak berhenti dalam kedua buku tersebut. Dia melanjutkan perjalanan membaca pada buku ketiga dari seorang ilmuwan Timur Tengah, yang menyebut bahwa dalam menginterpretasikan Alquran itu berlapis-lapis. Lapis pertama dilakukan oleh orang awam secara harfiah. Sedangkan lapis kedua dilakukan oleh peneliti yang menggiatkan pada aktivitas ilmuwan.

“Buku ketiga inilah yang membuat saya yakin, bahwa sains dan agama dapat berjalan beriringan, karena Alquran merupakan sebuah panduan untuk sains,” jelas dia.