Bolehkah Perempuan Haid Wukuf di Arafah?

Bolehkah perempuan yang sedang haid melakukan wukuf di Arafah? Salah satu rukun haji yang harus dilakukan adalah wukuf di Arafah, wukuf di Arafah merupakan rukun yang sentral dalam ibadah haji. Sebagaimana hadits Riwayat Tirnidzi, Rasulullah SAW menyerukan:

الْحَجُّ عَرَفَةُ، مَنْ جَاءَ لَيْلَةَ جَمْعِ قَبْلَ طُلُوعِ الْفَجْرِ فَقَدْ أَدْرَكَ الْحَجَّ، 

Artinya: “Haji itu adalah wukuf di Arafah, barang siapa yang telah datang untuk wukuf di Arafah pada malam sebelum terbit fajar, maka ia sungguh telah mendapati haji.” (HR.Tirmidzi 889)

Dalam penjelasannya, diterangkan bahwa inti dari haji dan sebagian besar rukun-rukunnya adalah wukuf di Arafah, karena haji tidak sah jika wukuf di Arafah terlewatkan. Hal ini juga sependapat dengan yang dikatakan oleh Syekh Izzuddin Abdul Salam yang mengatakan bahwa sahnya haji tergantung pada wukuf di Arafah. (Abu al-Ula Muhammad Abdurrahman al-Mubarakfauri, Tuhfah al-Ahwadzi, juz 3, hal 540)

Namun kemudian terdapat pertanyaan, apakah boleh perempuan yang sedang haid melaksanakan wukuf di Arafah?

Untuk menjawab itu, perlu kiranya kita ketahui bahwa terdapat dua kewajiban utama dalam pelaksanaan wukuf di Arafah. Pertama, wukuf harus dilakukan pada waktu yang ditentukan, yaitu mulai dari tergelincirnya matahari pada hari Arafah (9 Dzulhijjah) hingga terbitnya fajar shadiq pada hari Nahar (10 Dzulhijjah). Kedua, wukuf harus dilakukan oleh orang yang dianggap ibadahnya (ahlan lil ‘ibadah). (Taqiyuddin Abu Bakar al-Hishni, Kifayatul Akhyar, hal 214)

Sehingga seseorang tetap dikatakan telah melakukan wukuf meski ia hanya berada di wilayah Arafah sebentar saja, atau bahkan ketika ia hanya tidur di Arafah. Dengan begitu, maka perempuan yang sedang haid tidak terlarang untuk melakukan wukuf di Arafah. Ini karena dua kewajiban wukuf hanya mencakup batas waktu wukuf dan seseorang yang dianggap mampu untuk beribadah (ahlan lil ‘ibadah).

Kendati demikian, terdapat keterangan mengenai beberapa adab yang dianjurkan untuk dipenuhi oleh seseorang yang melakukan wukuf di Arafah, yaitu sebagaimana keterangan dalam kitab al-Idlah:

السابعة: الأَفضلُ أن يكونَ مُسْتَقْبلاً لِلْقِبْلَةِ مُتَطهِراً سَاتِراً عَوْرَتَهُ فَلَوْ وَقَفَ مُحْدثاً أو جُنُباً أو حَائِضاً أوْ عَلَيْهِ نَجَاسَة أوْ مكشُوفَ الْعَوْرَةِ صَحَّ وقُوفُهُ وفَاتَتْهُ الفَضيلةُ

Artinya: “Kesunahan dan adab wukuf yang ketujuh: yang lebih utama adalah menghadap kiblat, suci dari hadats dan menutupi aurat. Sehingga jika seseorang wukuf dalam keadaan berhadast, junub, haid, terkena najis atau terbuka auratnya, maka sah wukufnya dan ia kehilangan keutamaan” (Syekh Abu Zakariya Yahya bin Syaraf al-Nawawi, al-Idlah, hal 283)

Berdasarkan keterangan kitab tersebut, maka haid tidak menghalangi seseorang untuk melakukan wukuf. Karena suci dari hadats hanya merupakan adab, bukan syarat, walaupun itu berarti ia telah kehilangan keutamaan. Jika ia tidak takut kehilangan waktu wukuf, hendaknya ia menunggu dirinya suci.

Namun jika ditakutkan waktu wukuf segera habis, makai a boleh melakukan wukuf di Arafah meski dalam keadaan haid. Hal ini juga dikuatkan dengan keumuman hadits Rasulullah SAW, sebagai jawaban atas sayyidah Aisyah RA yang berada di Makkah sedang beliau dalam keadaan haid:

افْعَلِي كَمَا يَفْعَلُ الحَاجُّ، غَيْرَ أَنْ لَا تَطُوفِي بِالْبَيْتِ حَتَّى تَطْهُرِي

Artinya: “lakukanlah sebagaimana yang dilakukan oleh orang haji, kecuali kamu tidak melakukan thawaf di Baitullah hingga kamu suci” (Muttafaqun ‘alaih)

Dilihat dari hadits tersebut, dapat dipahami bahwa ketika seorang perempuan sedang melakukan ibadah haji, namun ia dalam keadaan haid, maka dia boleh melakukan apa saja yang menjadi ritual haji, kecuali thawaf. Termasuk menunjukkan kebolehan dan keabsahan dalam melakukan wukuf di Arafah. Perempuan tersebut bisa melakukan ibadah yang diperbolehkan ketika haid seperti berdzikir, dan sebagainya selama ia wukuf di Arafah.

Demikian penjelasan mengenai hukum keabsahan wukuf di Arafah bagi perempuan haid. Semoga bermanfaat. Wallahu a’lam bisshowab.

BINCANG SYARIAH

Peran Jama’ah Haji Era Belanda dalam Perubahan Sosial di Indonesia

Kepulangan jama’ah haji juga membawa dampak signifikan dalam bidang sosial dan politik, di antaranya membangkitkan perlawanan pada penjajah Belanda

DALAM sejarah Islam di Indonesia, jama’ah haji memiliki peran penting dalam pembaharuan dan penyebaran Islam. Terkait hal ini, Drs. H. Aqib Suminto di majalah Panji Masyarakat No. 373 mengulas bagaimana interaksi dan pengalaman jama’ah haji selama perjalanan ke

 Makkah berkontribusi pada perubahan sosial dan religius di tanah air.

Ulasan ia diterbitkan dengan judul “Pembaharuan Islam di Indonesia Peranan Haji Abad XIX”. Berikut ini adalah analisis lebih panjang dan mendalam berdasarkan data dari tulisan tersebut.

Ia mengawali artikelnya dengan kajian historis yang mengatakan bahwa para sarjana Barat berpendapat bahwa Islam datang ke Indonesia melalui India pada abad XIII.

Pendapat ini didukung oleh bukti arkeologis dan sejarah yang menunjukkan adanya hubungan antara kerajaan Pasai dengan dunia Islam internasional.

Marco Polo, seorang penjelajah dari Venesia, mencatat keberadaan kerajaan Islam Pasai pada tahun 1292. Namun, Islam yang datang melalui jalur ini masih sangat bercampur dengan adat dan budaya lokal, menghasilkan bentuk Islam sinkretis yang mencampurkan ajaran Islam dengan tradisi lokal.

Sinkretisme ini tampak jelas dalam praktik keagamaan yang ada di Nusantara pada masa itu. Meskipun masyarakat memeluk Islam, banyak dari mereka yang tetap menjalankan tradisi dan kepercayaan lokal.

Hal ini menyebabkan Islam yang dipraktikkan di Indonesia pada masa itu berbeda dengan Islam yang ada di Timur Tengah, terutama dalam hal tauhid dan pemahaman dasar keislaman.

Peranan Haji dalam Pembaharuan

Perjalanan haji menjadi momen penting bagi umat Islam di Indonesia untuk berinteraksi langsung dengan pusat-pusat keislaman di

 Makkah dan Madinah.

Jama’ah haji yang kembali ke Indonesia membawa pemahaman Islam yang lebih murni dan otentik. Mereka memperoleh pengetahuan dari para ulama dan sarjana Islam di Tanah Suci, yang kemudian mereka sebarkan di Indonesia.

Dalam tulisannya, Aqib Suminto mencatat bahwa jama’ah haji sering kali menjadi agen pembaharuan di komunitas mereka. Mereka memperkenalkan ajaran-ajaran baru yang mereka pelajari di

 Makkah dan Madinah, yang lebih sesuai dengan ajaran Islam yang ortodoks. Hal ini termasuk pemahaman yang lebih dalam tentang tauhid, syariat, dan ajaran Islam lainnya.

Kepulangan jama’ah haji juga membawa dampak signifikan dalam bidang sosial dan politik. Banyak dari mereka yang menjadi pemimpin masyarakat dan tokoh berpengaruh di daerah mereka.

Mereka menggunakan pengetahuan dan pengalaman yang mereka dapatkan selama haji untuk memperbaiki sistem sosial dan politik yang ada.

Sikap kritis dan pemahaman yang mendalam tentang ajaran Islam membuat mereka mampu melakukan reformasi dalam berbagai aspek kehidupan masyarakat.

Mereka mengajarkan pentingnya keadilan, kejujuran, dan integritas dalam pemerintahan dan kehidupan sosial. Hal ini berkontribusi pada pembentukan masyarakat yang lebih Islami dan berkeadilan.

Meskipun membawa perubahan positif, jama’ah haji juga menghadapi berbagai tantangan dan hambatan. Pemerintah kolonial Belanda sering kali melihat kegiatan haji sebagai ancaman potensial terhadap kekuasaan mereka.

Mereka khawatir bahwa interaksi dengan dunia Islam internasional akan membangkitkan semangat nasionalisme dan perlawanan terhadap penjajahan.

Pada tahun 1859, pemerintah kolonial mengeluarkan peraturan yang membatasi jumlah jama’ah haji dengan alasan untuk mengontrol dan mengawasi mereka yang pergi haji.

Namun, langkah ini justru meningkatkan semangat dan tekad umat Islam untuk menunaikan ibadah haji, meskipun harus melalui jalur yang lebih sulit dan berbahaya.

Terkait hal ini, Dr. Deliar Noer dalam buku “Gerakan Modern Islam di Indonesia” (1980: 30) juga mencatat;

“Bahaya lain yang dilihat Belanda pada Islam itu ialah sifat internasionalnya. Sifat ini di Indonesia tercermin dalam dua saluran: pertama dalam ibadah haji yang menyuruh penganut-penganut Islam dari seluruh bagian dunia untuk berkumpul di Makkah sekurang-kurangnya sekali setahun. Gambaran lain dari sifat internasional Islam itu terdapat pada kedudukan khalifah.”

Jadi, haji dianggap hal membahayakan oleh kolonial Belanda.

Lebih lanjut, Deliar juga menandaskan sekitar tahun 1804, pergerakan Paderi di Minangkabau yang dipicu oleh kedatangan pemimpin-pemimpin yang baru pulang dari  Makkah membawa pemikiran-pemikiran baru, menjadi hal yang perlu diwaspadai oleh Belanda.

Gerakan Paderi tersebut memang dimulai dengan kembalinya beberapa tokoh yang telah menimba ilmu di

 Makkah. Keyakinan bahwa orang-orang haji ini bisa menjadi ancaman bagi kekuasaan Belanda di Nusantara mungkin diperkuat oleh kenyataan bahwa banyak pemberontakan di Indonesia dipimpin oleh mereka yang telah melaksanakan rukun Islam kelima.

Perlawanan terakhir yang signifikan dari penduduk Indonesia terhadap Belanda datang dari Aceh, wilayah di mana pada zaman kapal layar, orang-orang sering berkumpul selama berbulan-bulan sebelum berangkat ke Tanah Suci. Aceh juga menjadi tujuan pertama bagi mereka yang baru pulang dari ibadah haji.

Dalam sudut pandang kolonial, mereka dinilai membahayakan; tapi pada saat bersamaan mereka telah membawa dampak positif bagi pembaharuan Islam, penyebaran Islam, bahkan usaha konkret dengan semangat jihadnya untuk melawan penjajahan.

Senada dengan fakta tersebut, C. Poensen, scorang tokoh missionaris Kristen di Jawa Tengah pernah berujar:

“Tanah Arab bukan saja merupakan pusat untuk menyatukan jemaah-jemaah haji yang taat, melainkan juga pusat untuk menyatukan politisi-politisi dan pemimpin-pemimpin berbagai bangsa-bangsa Islam yang berkumpul di sana dan yang juga membicarakan kepentingan-kepentingan dan rencana-rencana politik mereka; di sanalah mereka tukar-menukar pendapat, dan jemaah-jemaah yang pulang pun dibekali dengan kitab-kitab yang meningkatkan perasaan agama dan kesadaran beragama—hal-hal yang harus dianggap mencurigakan bagi kepentingan jaminan keamanan dan ketertiban di kalangan orang-orang Islam yang berada di bawah pemerintahan Kristen.”

Sebagai tambahan data, bila dilihat secara historis, pembaharuan Islam di Indonesia memang sangat kental dengan pengaruh jamaah haji yang menimbah ilmu di

 Makkah.

Bahkan di antara mereka menjadi penyalur dari gerakan pembaharuan yang kala itu mencuat di Mesir. Di antara contohnya adalah KH. Ahmad Pendiri Muhammadiyah.

Terkait ia, Syafiq Mughni dalam buku “Hassan Bandung Pemikir Islam Radikal” (1980: 7) mencatat;

“Pergerakan yang menyerukan faham kembali kepada Al-Qur'an dan As-Sunnah itu timbul pula di kalangan masyarakat Jawa. Faham itu dikembangkan oleh Ahmad Dahlan setelah perjalanannya ke Mekah pada tahun 1902 dan mendapatkan pengaruh dari ajaran salaf, sebagaimana hasil karya Muhammad Abduh dan Ibnu Taimiyyah, juga dari majalah Al-'Urwatul Wutsqa dan Tafsir Al-Manar, maka sejak tahun 1905 ia mulai mengemukakan fikiran-fikirannya yaitu kembali kepada Al-Qur'an dan As-Sunnah. Pada akhirnya ia mengorganisasi gerakan tersebut dengan mendirikan Muhammadiyah pada tahun 1912.”

Gerakan Al-Irsyad dengan tokoh Syeikh Ahmad Syurkati, demikian juga Tuan A. Hassan dengan gerakan Persisnya, juga terpengaruh dengan gerakan-gerakan dari Mesir itu yang informasinya di antaranya didapat melalui majalah yang dikirim melalui jamaah haji atau memang bersinggungan langsung dengan yang pernah menimba ilmu saat di

 Makkah.

Dari beberapa keterangan tersebut, jelaslah bahwa peran jama’ah haji dalam pembaharuan Islam di Indonesia. Mereka tidak hanya membawa pemahaman ajaran Islam, tetapi juga menjadi agen perubahan dalam bidang sosial dan politik.

Pengalaman dan pengetahuan yang mereka peroleh selama haji membantu memperkuat ortodoksi Islam dan mengurangi pengaruh sinkretisme di Indonesia.

Meskipun menghadapi berbagai tantangan dari pemerintah kolonial, jama’ah haji terus berjuang untuk menunaikan ibadah haji dan membawa perubahan positif bagi masyarakat Indonesia.

Peran mereka dalam pembaharuan Islam di Indonesia pada abad XIX menunjukkan betapa pentingnya perjalanan haji yang tak terbatas pada sisi ritual tapi juga memperkuat dan menyebarkan ajaran Islam yang lebih murni dan otentik.*/Mahmud Budi Setiawan

HIDAYATULLAH

22 Jamaah Haji Indonesia yang Ditangkap Polisi Arab Dibebaskan

Jamaah haji harus memperhatikan kelengkapan dokumen.

Sebanyak 22 jamaah calon haji (Calhaj) Indonesia dari 24 orang yang ditangkap aparat kepolisian Kerajaan Arab Saudi beberapa waktu lalu dinyatakan tidak bersalah. Hal ini disampaikan Konsulat Jenderal RI di Jeddah, Yusron B Ambany. 

Dia mengatakan, pihaknya mendampingi proses pemeriksaan 24 orang yang sebelumnya ditangkap di Masjid Bir Ali, Madinah, Selasa (28/5/2024). Namun, sopir dan pemilik busnya ditahan di Madinah, yaitu MH dan JJ. 

Berdasarkan hasil pemeriksaan, kata dia, 22 orang  ini merupakan jamaah yang ingin melaksanakan ibadah haji dengan biaya sebesar Rp 25-150 juta kepada koordinatornya. 

“Mereka sudah diproses oleh Kejaksaan Saudi. Hasil dari pemeriksaan, 22 orang dibebaskan,” ujar Yusron saat dihubungi, Kamis (29/5/2024).

Dia mengatakan, 22 orang jamaah itu saat ini masih berada di Arab Saudi dan statusnya masih belum melaksanakan ibadah haji. Karena tidak menggunakan visa haji, mereka pun disarankan untuk pulang ke Tanah Air. 

“Skema yang banyak ditawarkan paket haji Furuda dan macam-macam, faktanya mereka bukan dapat visa haji tetapi visa ziarah,” ucap dia.  

Yusron menjelaskan, pemerintah Arab Saudi saat ini terus berusaha memperbaki penyelenggaraan ibadah haji dan menciptakan inovasi baru dalam pelayanan. 

“Artinya adalah, tasreh menjadi sangat penting untuk mempersiapkan berapa orang yang harus dilayani, sampai ulama Saudi menyatakan bahwa haji tanpa tasreh itu dosa, Menteri Haji sudah bilang barang siapa berhaji tanpa tasreh haji, hajinya tidak sah,” kata dia. 

Masuknya haji ilegal ke Makkah dampaknya sangat besar. Karena itu, saat ini pemerintah Arab Saudi juga sudah memperketat akses masuk dari Madinah ke

 Makkah. Aparat kepolisian Arab Saudi menggelar razia di beberapa titik. 

“Dampaknya sangat besar. Kalau misalnya ada 100 ribu atau 200 ribu haji gelap akan ganggu ibadah haji secara keseluruhan,” jelas Yusron.

Sebelumnya, 24 orang jamaah pemegang visa non haji asal Indonesia diamankan aparat kepolisian Kerajaan Arab Saudi, Selasa (28/5/2024) pukul 12.00 Waktu Arab Saudi (WAS). Mereka diamankan setelah kedapatan tidak bisa menunjukkan dokumen-dokumen perhajian ketika Miqat di Bir Ali, Madinah. 

Saat diamankan, petugas haji yang selesai melaksanakan Shalat Dzuhur melihat ada keganjilan. Pasalnya, pada jam-jam tersebut tidak ada jadwal kedatangan jamaah haji Indonesia ke Bir Ali untuk mengambil Miqat.

Petugas pun langsung mengecek ke dalam bus. Ketika ditanya, mereka mengaku jamaah haji furoda. 

Karena jamaah Furoda bukan bagian dari kuota jamaah Indonesia, maka petugas tidak langsung menanyakan kelengkapan dokumen. “Kami tanya, mereka jawab jamaah furoda sehingga kami tidak tanya, apa dibawa apa tidak (dokumen-dokumen). Tapi informasi dari Masyariq mereka pakai visa umroh,” ujar Kepala Sektor PPIH Bir Ali, Aziz Hegemur di Madinah, Rabu (29/6/2024). 

IHRAM

Jamaah Haji Dilarang Bentangkan Spanduk dan Bendera di Kawasan Masjid

Jamaah haji merupakan tamu Allah.

Oleh Muhyiddin dari Arab Saudi

Kementerian Agama (Kemenag) RI kembali mengingatkan kepada calon jamaah haji (calhaj) Indonesia untuk mengindahkan sejumlah larangan yang telah ditetapkan pemerintah Arab Saudi. Di antaranya adalah tidak membentangkan spanduk dan bendera, khususnya di Kawasan Masjid Nabawi Madinah dan Masjidil Haram  Makkah

“Jamaah dilarang membentangkan spanduk atau bendera yang menunjukkan identitas personal atau kelompok tertentu di dalam maupun di luar kompleks masjid,” ujar anggota Tim Media Center Kemenag, Widi Dwinanda beberapa waktu lalu.

Pemerintah Arab Saudi melarang keras pengibaran spanduk, bendera, atau penanda penanda tersebut, termasuk membentangkan bendera merah putih sekalipun. Tidak hanya itu, dia juga mengingatkan agar calhaj Indonesia untuk tidak merokok di sembarang tempat. 

“Jamaah dilarang merokok di kawasan masjid dan tempat tertentu yang ditetapkan otoritas setempat, karena merokok di area terlarang bisa menjadi masalah serius bagi jamaah, di antaranya akan dikenakan denda yang cukup besar oleh pihak berwenang,” ucap Widi. 

Selanjutnya, Widi juga mengingatkan kepada calhaj Indonesia untuk tidak berkerumun lebih dari lima orang. Menurut dia, askar masjid tidak akan segan membubarkan kerumunan tersebut karena berpotensi mengganggu pergerakan jamaah lainnya.

“Saudi menerapkan aturan ketat bagi jamaah yang ketahuan berkerumun lima orang atau lebih dalam jangka waktu yang lama,” kata Widi. 

Sedangkan kepada ketua kloter, perangkat kloter, serta para kelompok bimbingan ibadah haji dan umroh (KBIHU), Kemenag mengimbau agar terus memberikan edukasi kepada jamaahnya perihal ketentuan-ketentuan yang dutetapkan oleh pemerintah Arab Saudi.

Calon jamaah Indonesia yang telah diberangkatkan pada gelombang pertama saat ini masih berada di Madinah. Setelah sembilang hari berada di Madinah, mereka akan menuju Makkah pada 23 Mei 2024 mendatang untuk melaksankan puncak Haji 2024. Widi pun mengimbau kepada calon jamaah Indonesia untuk tetap menjaga kesehatan. 

“Jamaah menjelang keberangkatan ke kota

 Makkah untuk umroh wajib, jamaah haji agar bersiap diri dengan menjaga kesehatan, memperhatikan asupan makanan dan gizi yang cukup. Dan prioritaskan ibadah wajib dan membatasi ibadah sunah yang akan menguras ketahanan fisik,” jelas Widi. 

Selain itu, Kemenag juga mengingatkan bahwa jamaah haji bila ingin beribadah di Masjid Nabawi untuk tetap memperhatikan hal-hal berikut, yaitu mencatat nama dan nomor hotel, memberitahu dan mencatat nomor kontak petugas PPIH di hotel, serta tetap mengenakan identitas pengenal, terutama gelang jamaah. 

“Jangan tukar menukar gelang dengan jamaah lainnya dan pergi serta pulang secara berkelompok. Jangan sungkan juga untuk meminta bantuan petuags selama di Asrama haji, dalam penerbangan hingga di Tanah suci. Petugas haji Indoensia akan siap siaga membantu dan melayani jamaah haji,” kata Widi.

IHRAM

Sejarah Perintah Haji (1)

Sudah mafhum bahwa, ibadah haji merupakan bentuk rukun Islam yang ke lima. Ibadah haji adalah perjalanan mendatangi Baitullah dan tempat-tempat tertentu untuk melaksanakan serangkaian ibadah pada bulan Dzulhijjah, dengan syarat-syarat yang telah ditetapkan. Nah berikut tentang sejarah perintah haji. 

Kewajiban dalam melaksanakan ibadah haji, disandarkan kepada kaum muslimin yang mampu. Dalam hal ini, melaksanakan ibadah haji wajib hukumnya bagi umat Islam yang mampu dan minimal seumur hidup sekali. Allah Swt. berfirman:

فِيْهِ اٰيٰتٌۢ بَيِّنٰتٌ مَّقَامُ اِبْرٰهِيْمَ ۚ وَمَنْ دَخَلَهٗ كَانَ اٰمِنًا ۗ وَلِلّٰهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ اِلَيْهِ سَبِيْلًا ۗ وَمَنْ كَفَرَ فَاِنَّ اللّٰهَ غَنِيٌّ عَنِ الْعٰلَمِيْنَ

Artinya: “Di sana terdapat tanda-tanda yang jelas, (di antaranya) maqam Ibrahim. Barang siapa memasukinya (Baitullah) amanlah dia. Dan (di antara) kewajiban manusia terhadap Allah adalah melaksanakan ibadah haji ke Baitullah, yaitu bagi orang-orang yang mampu mengadakan perjalanan ke sana. Barang siapa mengingkari (kewajiban) haji, maka ketahuilah bahwa Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari seluruh alam.” (QS. Ali Imran [3]: 97).

Yang jelas, kata mampu di sini mempunyai arti yang cukup luas, yaitu mampu secara jasmani maupun secara rohani. Selain itu, mampu di sini juga berarti mampu secara finansial yakni bermakna memiliki dana yang cukup untuk menjalankan ibadah haji.

Kesuksesan dalam ibadah haji bukan hanya didasarkan pada unsur ritualnya itu sendiri, melainkan melibatkan unsur-unsur di luar aspek ritual (agar pelaksanaannya dapat berjalan dengan baik), sehingga pulang membawa predikat haji yang mabrur.

Oleh sebab itu, ibadah haji juga disebut sebagai ibadah yang unique (unik). Dalam hal ini, pelaksanaan ibadah haji tidak semata-mata didasarkan pada unsur ritualnya saja, melainkan pelaksanaan ibadah haji melibatkan unsur-unsur lain di luar aspek ritualnya.

Sejarah Perintah Haji

Secara bahasa, haji berasal dari kata “Al-Hajju” yang memiliki arti “menyengaja”, “menuju” atau “mengunjungi”, adapun secara istilah mempunyai arti “berkunjung ke Baitullah” dan “tempat-tempat tertentu” untuk melaksanakan serangkaian ibadah yang telah ditentukan waktunya, dilaksanakan dengan syarat-syarat yang telah ditetapkan, untuk memenuhi perintah Allah Swt. dan mengharapkan ridha-Nya.

Berbeda dengan Haji dalam istilah fikih yang memiliki makna “perjalanan umat Islam menuju Ka’bah guna menjalankan ritus keagamaan dengan cara dan waktu yang telah ditetapkan”. Jadi bisa disimpulkan haji merupakan sebuah perjalanan ke Baitullah atau Ka’bah untuk melaksanakan amalan-amalan tertentu: ihram, tawaf, sa’i, wukuf di Padang Arafah, mabit di Muzdalifah dan Mina, melontar jumrah, tahallul dan dilaksanakan pada bulan Dzulhijjah dengan syarat dan rukun-rukun yang telah ditetapkan.

Syahdan. Perintah untuk melaksanakan ibadah haji tidak hanya berlaku pada umat Nabi Muhammad Saw. Jauh sebelum itu, ibadah haji telah diperintahkan kepada Nabi dan Rasul-Rasul terdahulu. Sebagian riwayat menyatakan bahwa orang yang pertama kali melaksanakan ibadah haji adalah Nabi Adam As.

Beberapa riwayat menyebutkan, Ka’bah pertama kali dibangun oleh Malaikat, yang kemudian dilanjutkan oleh Nabi Adam As. Beberapa sumber menunjukkan bahwa, Nabi Adam As. Sudah melaksanakan ibadah haji dengan cara tawaf sebanyak 7 putaran setelah membangun Ka’bah.

Nabi Ibrahim As. diperintahkan Allah Swt. Untuk membangun kembali Ka’bah yang runtuh. Setelah pembangunan Ka’bah selesai, Ibrahim As. Diperintahkan oleh Allah Swt. Untuk menyeru umat manusia agar melaksanakan haji ke Baitullah. Ibrahim As. beserta puteranya terlebih dahulu melaksanakan haji.

Mereka berdua memulai ibadah haji dengan melakukan tawaf sebanyak 7 kali yang pada setiap putarannya mengusap rukn atau sudut Ka’bah. Sehabis tawaf, mereka melaksanakan shalat, kemudian dilanjutkan dengan melakukan sa’i atau berlari-lari kecil antara bukit Shafa dan Marwah, dan melempar jumrah.

Orang Arab masa jahiliah, masa sebelum Nabi Muhammad juga memelihara tradisi Nabi Ibrahim melaksanakan ibadah haji, meski dengan cara yang berbeda. Pada masa Rasulullah Saw., ibadah haji baru disyariatkan atau diwajibkan pada tahun ke-6 Hijriah, atau kurang lebih enam tahun sejak nabi Muhammad Saw. Hijrah dari Makkah ke Madinah.

Nabi Muhammad Saw. baru melaksanakan ibadah haji pada tahun ke-9 Hijriah, atau sekitar 3 bulan sebelum wafatnya. Masa Rasulullah inilah, pelaksanaan ibadah haji dilakukan secara lengkap dengan syarat, rukun dan wajib haji, seperti tawaf, sa’i, wukuf, melontar jumrah, tahallul, dan ihram. Wallahu a’lam bisshawaab.

BINCANG SYARIAH

Jamaah Haji Lansia Kerap Alami Demensia, Apa Itu dan Bagaimana Gejalanya?

Demensia yang dialami jamaah lansia dipicu beragam penyebab.

Sejumlah calon jamaah haji Indonesia, utamanya mereka yang lanjut usia (di atas 65 tahun), disinyalir mengalami gejala demensia ketika berada di Tanah Suci  dengan gejala penurunan kemampuan berpikir dan ingatan seseorang.

Hingga hari ke-10 proses kedatangan jamaah gelombang pertama ke  Madinah, petugas haji kerap menemukan jamaah lansia yang lupa arah jalan pulang, bahkan lupa nama keluarga atau di mana dia berasal. Kondisi ini sangat dimungkinkan mengingat jamaah lansia pada musim haji tahun ini cukup banyak, mencapai sekitar 45 ribu orang.

Kepala Seksi Layanan Lansia, Disabilitas, dan PKP3JH (Penanganan Krisis dan Pertolongan Pertama pada Jamaah Haji) Dokter Leksmana Arry Chandra mengatakan ada peserta lansia yang mengalami demensia saat sedang menunaikan ibadah haji, baik lupa nama, keluarga, atau merasa dirinya masih berada di kampung halaman.

“Gangguan ini secara umum dipicu oleh dua hal, baik karena faktor sosial atau psikososial, maupun faktor pribadi atau psikologis. Selain itu juga dipicu oleh faktor biologis,” kata dokter yang sehari-hari bertugas di Daerah Kerja (Daerah Kerja)  Madinah, Selasa (21/5/2024).

Gangguan ini, kata Leksmana, biasanya dipicu faktor genetik. Mereka sudah memiliki potensi gangguan kejiwaan, kemudian kambuh lagi setibanya di Arab Saudi.

Demensia biasanya diikuti dengan gangguan cara berpikir, seperti disorientasi tempat, waktu, dan orang-orang di sekitarnya. Gejala yang bisa terlihat di awal biasanya seperti mudah lupa, terutama untuk kejadian-kejadian yang baru saja dialami.

Kemudian, sulit mempelajari hal baru, sulit konsentrasi, termasuk sulit mengingat waktu dan tempat, terutama setelah mereka berpindah dari kampungnya.

Bahkan tim Media Center Haji (MCH) sering menemukan jamaah yang menunggu di pinggir jalan sendirian. Ketika dievakuasi mereka beranggapan masih berada di kampung halaman. Bahkan ada peserta lansia beranggapan tengah menanti angkutan kota (angkot) untuk pulang ke rumah ketika ditanya tim MCH.

“Jamaah yang mengalami demensia perlu diberikan stimulasi kognitif. Misalnya dengan mengajak pasien ngobrol dan bersosialisasi atau melakukan pendampingan terhadap pasien untuk mencegah terjadinya demensia,” katanya.

Setelah pasien pulih, tetap perlu pendampingan. Sebab, demensia sewaktu-waktu bisa muncul terutama disebabkan kelelahan dan dehidrasi. Bagi jamaah lansia sangat disarankan beristirahat yang cukup dan tidak memaksakan diri beraktivitas di luar kegiatan ibadah haji.

Senada dengan Leks, Kepala Seksi Kesehatan Haji Indonesia Daker  Madinah Karmijono mengatakan demensia yang dialami jamaah lansia dipicu beragam penyebab, antara lain kekurangsiapan jamaah lansia untuk perjalanan jauh, terutama yang berangkat tanpa pendamping, stres karena pertama kali naik pesawat, duduk dalam waktu lama bukan dengan keluarga, menahan haus, lapar, dan buang air kecil.

“Pemicunya banyak. Lansia mungkin mengalami ketakutan di pesawat, tapi mereka tidak mengungkapkan perasaannya sehingga membuat lansia stres dan memicu munculnya demensia,” katanya.

Kemampuan berpikir dan adaptasi lansia yang cenderung menurun, kata dia, berpengaruh terhadap daya adaptasi dan fleksibilitas terhadap lingkungan baru.

“Mereka sulit mengatasi masalah. Untuk penyebab pasti tergantung jenis demensia, karena ini sindroma otak progresif. Terlihat dengan gejala memori, perubahan perilaku, dan lain-lain. Tapi sebenarnya bergantung juga pada kepribadian masing-masing lansia,” tuturnya.

Lansia yang memiliki penyakit organik sebelumnya seperti gula atau hipertensi, juga berisiko untuk alami demensia, terutama bila tidak rutin minum obat.

Karmijono menekankan masyarakat yang memiliki keluarga lansia yang akan berangkat berhaji untuk mempersiapkan mental orang tua jauh-jauh hari. Mereka diajak bersosialisasi dengan rekan-rekan satu rombongannya agar sudah mengenal sejak di Tanah Air.

“Pada saat manasik dan bimbingan seharusnya lansia sudah disiapkan mentalnya. Diberitahu bahwa akan melakukan perjalanan jauh. Diakrabkan dengan rekan satu rombongannya. Jika sudah ada kenalan sebelum perjalanan, mereka kemungkinan tidak akan stres karena ada teman bicara,” kata Karmijono.

Dia juga mengingatkan jamaah lansia tidak langsung melaksanakan ibadah saat tibanya di Tanah Suci. Jamaah sebaiknya beristirahat terlebih dulu dan makan makanan yang bergizi.

Keluarga pendamping atau rekan sekamar juga diminta untuk sering-sering menyapa dan mengajak berbincang.

“Mereka sensitif. Ketua rombongan sebaiknya menciptakan suasana kelompok yang saling mendukung sehingga lansia tidak merasa sendiri,” katanya.

IHRAM

Kementerian Haji Saudi Luncurkan Kartu Pintar ‘Nusuk’ untuk Jamaah

Jamaah yang tak membawa kartu Nusuk akan menghadapi hukuman.

Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi meluncurkan kartu pintar ‘Nusuk’ yang wajib dibawa oleh jamaah haji yang akan melakukan ibadah haji ke negara itu.

Menurut keterangan tertulis Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi yang diterima di Jakarta, Jumat (10/5/2024), Kementerian meluncurkan dua versi kartu pintar ‘Nusuk’, salah satunya adalah versi kertas untuk dibawa oleh jamaah. Sedangkan versi lainnya adalah versi digital yang dapat diakses dengan memindai kode pada kartu kertas dengan menggunakan kamera ponsel pintar.

Kementerian menegaskan, semua individu yang ingin masuk ke tempat-tempat suci, terutama jamaah haji 2024, wajib memiliki kartu pintar tersebut. Persyaratan itu berlaku bagi jamaah haji serta penyelenggara yang mengurus urusan jamaah dan pekerja tanpa terkecuali.

Pihak Kementerian juga mengatakan pelanggar akan menghadapi hukuman serupa dengan pelanggaran peraturan dan instruksi Haji.

Mereka juga menegaskan bahwa individu yang tidak memiliki kartu tersebut akan ditolak masuk ke tempat-tempat suci, sekaligus juga membedakan antara jamaah yang patuh dan tidak patuh.

Kementerian menyatakan bahwa kartu tersebut memfasilitasi pergerakan jamaah dan memberikan peringatan mengenai tanggal keberangkatan. Selain itu, jamaah dapat menggunakan kartu itu untuk mengevaluasi dan mengajukan keluhan tentang layanan haji.

Pihak Kementerian juga menyampaikan agar para calon jamaah tidak terpengaruh dengan kampanye haji yang diiklankan di platform media sosial di berbagai negara.

Kementerian menegaskan ibadah haji hanya diperbolehkan melalui perolehan visa haji yang dikeluarkan otoritas terkait di Kerajaan Arab Saudi yang berkoordinasi dengan kantor urusan haji di masing-masing negara. Bagi negara yang tidak memiliki kantor urusan haji atau misi haji, para calon jamaah bisa memperoleh visa haji melalui platform ‘Nusuk Haji’.

IHRAM

Peluncuran Senam Haji 2024 Dilakukan Secara Massal, Ikhtiar Bugarkan Jasmani Jamaah

Kemenag lakukan persiapan jelang pelaksanaan haji

Kementerian Agama Republik Indonesia (Kemenag RI) melaunching senam haji Indonesia secara massal di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta Timur, Ahad (28/4/2024). Senam haji ini diikuti ribuan calon jamaah haji (Calhaj) se-DKI Jakarta, serta dari berbagai provinsi lainnya. 

Berdasarkan pantauan Republika.co.id di lokasi, senam haji dimulai sekitar pukul 08.00 WIB. Meskipun matahari mulai meninggi, calon jamaah haji tampak semangat mengikuti senam haji ini, termasuk calon jamaah lanjut usia (lansia). 

Salah satu calon jamaah (Calhaj) dari kloter Jakarta Timur, Atis (47 tahun) tidak peduli dengan terik matahari. Ia terus mengikuti senam yang dipandu oleh instruktur-instruktur yang telah dipersiapkan Kemenag. 

“Gak apa-apa panas (panas-panas) di sini, agak seger. Karena, nanti di sana jauh lebih panas katanya. InsyaAllah kuat sampai Makkah,” ujar Atis. 

Atis sendiri mulai mendaftar haji sejak 2013 lalu. Ia akan mulai masuk Asrama Haji Pondok Gede pada 24 Mei 2024 mendatang. Keesokan harinya baru akan diberangkatkan ke Tanah Suci. 

“Sekarang ini lagi manasik massal juga. Dengan adanya semam ini agak segar. Pergelangan yang kaku juga bisa lemes dan bisa menjaga ketahanan fisik kita nanti, doain lancar ya,” ucap Atis. 

Kegiatan yang dipusatkan di Asrama Haji Pondok Gede Jakarta ini diikuti lebih dari 28 ribu jamaah haji Indonesia, baik secara luring dan daring. 

Sekretaris Jenderal Kemenag, M Ali Ramdhani, mengatakan launching senam haji ini merupakan bagian dari ikhtiar untuk menjaga kebugaran jemaah haji, sehingga jamaah Indonesia bisa melaksanakan rangkaian ibadah haji dengan lancar, sehat dan bugar. 

“Harapannya melalui senam ini jamaah haji Indonesia ini dapat senantiasa terjaga kebugaran dan kesehatannya, sehingga ketika melaksanakan ibadah dapat lebih khusuk,” kata Ramdhani. 

Pria yang akrab dipanggil Kang Dhani ini menjelaskan, gerakan Senam Haji Indonesia pertama kalinya akan diterapkan jamaah Indonesia. Senam ini dikemas untuk menjaga kebugaran dan ketahanan fisik jamaah. 

“Gerakan senam ini disusun berdasarkan kajian dan penelitian para pakar kesehatan agar bisa diterapkan untuk semua jamaah,” jelas dia. 

Di tempat yang sama, Dirjen Penyelenggara Haji dan Umrah (PHU) Hilman Latief menambahkan, senam haji ini dirumuskan oleh tim Perhimpunan Kedokteran Haji Indonesia (Perdokhi) dan Perhimpunan Dokter Spesialias Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi (Perdosri) dengan gerakan low impact.

“Perdokhi sudah mengatur sedemikian rupa, bisa diterapkan di rumah hingga saat perjalanan di pesawat ke tanah suci. Jenis senamnya low impact, bukan aerobik, yang menguras tenaga,” kata Hilman.

Launching senam haji ini juga dihadiri langsung Ketua Umum Perdokhi sekaligus pencipta senam haji, dr Syarief Hasan Luthfie. 

Menurut dia, senam haji ini dirumuskan berdasarkan penelitian yang telah dilakukan bersama dua dokter spesialis ilmu kedokteran fisik dan rehabilitasi lainnya, yaitu dr Irma Ruslina Defi dan dr Rifky Mubarak. 

Menurut dr Syarief, senam haji ini bisa dilakukan sejak jamaah berada di tanah air, saat berada di dalam pesawat, sampai ke tanah suci. Sehingga, jamaah bisa menghindari komplikasi yang diakibatkan duduk terlalu lama, seperti kekakuan otot maupun penyumbatan pembuluh darah. 

“Jadi jangan lupa sebelum keberangkatan, sampai dengan keberangkatan maupun kepulangannya tetap dilakukan olahraga ini agar tetap menjadi optimal dalam kekuatan fisiknya,” pesan dr Syarief kepada calon jamaah. 

IHRAM

Jamaah Haji Indonesia Terima Uang Saku Rp 3.120.000 per Orang

Badan Pengelola keuangan Haji (BPKH) menggandeng Bank Rakyat Indonesia (BRI) telah menyiapkan uang saku (living cost) untuk calon jamaah haji dengan total sebesar SAR (Saudi Arabian Riyal) 159.990.000 atau sekitar Rp 665 miliar.

“Kami berharap hal ini dapat bermanfaat untuk jamaah demi kenyamanan dan keamanan serta kelancaran proses ibadah haji seluruh jamaah asal Indonesia,” ujar anggota Badan Pelaksana BPKH Sulistyowati dalam keterangannya di Jakarta, Sabtu (20/4/2024).

Sulistyowati mengatakan BPKH memiliki kewajiban melakukan pengelolaan dan penyediaan keuangan haji yang setara dengan kebutuhan dua kali biaya penyelenggaraan ibadah haji. Dalam komponen Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) 1445 H/2024 M, Pemerintah dan DPR telah menetapkan di dalamnya termasuk komponen living cost bagi calon jamaah haji.

BPKH diamanahkan untuk melakukan penyediaan banknotes SAR tersebut. Dalam keputusan antara pemerintah dan DPR telah disepakati living cost dikembalikan kepada jamaah calon haji, PHD (Petugas Haji Daerah), dan KBIHU (Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umrah) dalam mata uang SAR.

“Biaya hidup tersebut akan didistribusikan kepada jamaah mengikuti jadwal yang ditetapkan Kemenag sebelum pemberangkatan kloter pertama tanggal 12 Mei 2024,” kata dia.

Ia menjelaskan nominal atau besaran living cost yang dikembalikan adalah sebesar SAR 750 atau Rp 3.120.000 untuk 213.320 peserta haji reguler. Sehingga total banknotes SAR yang perlu disediakan adalah SAR 159.990.000 atau Rp 665 miliar.

Living cost didistribusikan hanya untuk jamaah reguler di embarkasi dan embarkasi antara mengikuti jumlah jamaah yang ditetapkan Kemenag,” kata dia.

Direktur Pengelolaan Dana Haji dan Sistem Informasi Haji Terpadu Kemenag Ramadhan Harisman menyatakan kesiapan pemerintah memberangkatkan jamaah.

“Kebutuhan akan bank notes merupakan sebuah keniscayaan, living cost ini merupakan uang yang dibayar jamaah pada saat pelunasan kemudian di kembalikan saat di embarkasi. Tujuannya agar tercipta rasa aman dan nyaman karena mereka memegang uang tunai,” kata dia.

IHRAM

Pentingnya Manasik Haji Sebelum Melaksanakan Ibadah Haji

Perlu ilmu manasik sebelum melaksanakan ibadah haji.

Sebagai umat muslim yanag ingin menjalankan ibadah haji, tentunya perlu mengetahui tata cara beribadahnya. Karena ibadah tersebut tidak setiap hari dilakukan umat muslim dan hanya orang – orang yang mampu untuk berangkat ibadah dan haji. Tentunya perlu ada pembelajaran terkait ibadah tersebut, yaitu manasik haji.

Salah satu kewajiban bagi umat Islam sebelum mengerjakan suatu ibadah adalah mengetahui tata caranya dengan benar, agar ibadah yang dilakukan menjadi sah, seperti ibadah haji misalnya. Orang yang hendak melaksanakan kewajiban rukun Islam yang kelima itu harus tahu semua syarat dan rukunnya, kewajiban dan larangannya, serta hal-hal yang bisa merusak sahnya haji.

Dalam memudahkan semua jamaah haji dalam melaksanakan rukun Islam yang kelima tersebut. Jamaah akan tahu mana yang harus dilakukan saat beribadah dan yang harus ditinggalkan, sehingga bisa menjadikan ibadah hajinya sah. Karena itu, salah satu pesan Imam Nawawi sesuai dalam kitabnya.

“Tidak sewajarnya orang yang hendak menunaikan ibadah haji untuk tidak mempelajarinya. Saya (Imam Nawawi) tidak hanya membahas seputar haji yang dibutuhkan pada umumnya, namun juga saya jelaskan semua hal-hal yang dibutuhkan oleh orang yang hendak berhaji, sekira tidak ada lagi yang tersisa baginya dari persoalan haji, dan (kitab ini sudah lengkap) sehingga tidak butuh untuk bertanya pada seorang pun,” kata Imam Nawawi, dikutip dari kitabnya Al-idhah fi Manasik al-Hajj wal Umrah, Jumat (23/02/2024).

Perintah berhaji ditemukan pula dalam hadis. Bahkan, salah satu hadis sampai mencapai derajat mutawatir mengenai kewajiban haji. Dengan demikian, muatan hadis tentang haji telah dipastikan memiliki hukum wajib. Seperti yang dijelaskan pada Hadist Riwayat Bukhari, Nabi Muhammad SAW bersabda: 

“Islam dibangun di atas lima perkara: bersaksi tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Allah dan mengaku Muhammad adalah utusan-Nya, mendirikan shalat, menunaikan zakat, berhaji dan berpuasa di bulan Ramadhan.” 

IHRAM