MUI-Kemkes Rumuskan Istitha’ah Kesehatan Haji

Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia dan Pusat Kesehatan Haji Kementerian Kesehatan merumuskan deskripsi, kriteria, dan syarat yang berkaitan dengan istitha’ah kesehatan atau kemampuan fisik dalam berhaji. Dengan ini nantinya dirapkan layanan kepada jamaah haji akan bisa lebih baik.

“Istitha’ah kesehatan akan memberikan nilai positif bagi penyelenggaraan kesehatan haji di Indonesia. Untuk itu perlu dukungan fikih dari para ulama, khususnya dari Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia,” kata Kepala Pusat Kesehatan Haji Kemkes Eka Jusup Singka dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu (28/4).

Menurut Eka, kesehatan haji akan optimal apabila mendapat berbagai dukungan yang mempengaruhi terciptanya istitha’ah kesehatan haji bagi jamaah haji. Salah satu di antaranya adalah komitmen politik dalam mendukung kesehatan haji, terutama dari Kementerian Agama sebagai koordinator penyelenggara haji.

“Alhamdulillah tahun ini Kementerian Agama telah mengeluarkan edaran tentang pentingnya istitha’ah kesehatan  bagi jamaah haji,” kata Eka.

Menurut dia, hal tersebut sebagai bukti bahwa Kementerian Agama memiliki komitmen yg baik terhadap kesehatan.Penyelanggaraan haji juga memerlukan dukungan pengetahuan, sikap, dan perilaku dari jamaah haji yang sesuai dengan kaidah kesehatan.

Jamaah secara sadar harus selalu menggunakan alat pelindung diri untuk menjaga kesehatan, serta berperilaku hidup bersih dan sehat selama di Tanah Air guna mempersiapkan kesehatan diri sebelum keberangkatan ke tanah suci.

Selain itu, Kepala Pusat Kesehatan Haji juga menyebutkan adanya integrasi antara sistem kesehatan haji dengan sistem pelayanan umum. Integrasi ini akan memudahkan dan saling menguatkan optimalisasi pelayanan jamaah haji.

“Guna memastikan istitha’ah kesehatan jamaah haji, perlu melakukan pemeriksaan dan pembinaan kesehatan jamaah haji,” tegasnya.

 

HRAM

Hajar Aswad Bukan Batu Biasa atau Batu Meteor

Sebagaimana diterangkan dalam sejumlah hadis yang diriwayatkan dari berbagai perawi hadis tepercaya, Hajar Aswad adalah sebuah batu mulai yang berasal dari surga. Dahulu, saat pertama kali diturunkan, batu ini berwarna putih laksana susu. Namun, karena dosa-dosa manusia hingga ia menjadi hitam (aswad).

Terkait dengan banyaknya riwayat yang menyebutkan bahwa batu hitam ini berasal dari surga, banyak pihak yang penasaran dengan hal tersebut. Ada yang berusaha mengambil atau mencurinya. Namun, ada pula yang mengaitkannya dengan batu yang bukan berasal dari bumi. Kalangan ini menyebutnya dengan batu meteor. Namun, sebagaimana disebutkan dalam sejumlah hadis, batu hitam tersebut adalah batu yang berasal dari surga.

Namun, terdapat perbedaan pendapat mengenai asal mula diturunkan. Ada yang menyebutkan, batu ini diturunkan oleh Allah SWT melalui perantaraan malaikat Jibril. Sebagian lagi berpendapat, ia dibawa oleh Nabi Adam AS ketika diturunkan dari surga. Pendapat ini disampaikan oleh Ibnu Katsir, dalam bukunya Qishash al-Anbiyaa’ (Kisah Para Nabi dan Rasul). Wa Allahu A’lam.

Para pihak yang masih ‘penasaran’ dengan batu ini, berusaha mencari tahu asal sumbernya. Ada yang berusaha menelitinya, dan menyatakan batu ini memang batu yang bukan berasal dari bumi. Di antaranya menyatakan, batu ini adalah pecahan dari batu meteor.

Bahkan, seorang ilmuwan Muslim asal Mesir, Prof Dr Zaghlul An-Najjar, meminta dunia Islam untuk mengambil sampel satu atau dua mikro Hajar Aswad untuk bahan penelitian dan pembuktian dari hadis Rasulullah SAW yang menyebutkan bahwa batu tersebut itu tidak berasal dari bumi, tapi berasal dari surga.

Sebagaimana dikutip Muslimdaily.com, An-Najjar meyakinkan dunia Islam tujuan pengambilan sampel itu semata-mata untuk penelitian. Ia meyakinkan, pengambilan sampel itu tidak akan merusak Hajar Aswad.

An-Najjar menyatakan, Lembaga Geografi asal Inggris, pernah mengutus seorang perwira tinggi untuk mencermati Hajar Aswad. Dan sang perwira merasa takjub dengan pemandangan Ka’bah. Lebih lanjut An-Najjar menegaskan bahwa Makkah adalah pusat bumi.

 

REPUBLIKA

Tukang Tambal Ban Ini Menginspirasi Ketua MPR

Dalam perjalanannya ke Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Zulkifli Hasan secara mengejutkan bertemu dengan sosok inspiratif bernama Ismail. Dia adalah tukang tambal ban yang menabung selama 10 tahun untuk bisa berangkat haji dan menghajikan ibunya.

Zulkifli menemui Ismail di pangkalan tambal bannya, di Jalan Cempaka Djok Mentaya, Kota Banjarmasin, Jumat, 3 November 2017. Ismail bercerita bagaimana ia berjuang mengumpulkan uang selama 10 tahun untuk menunaikan ibadah haji ke Mekah bersama ibunya.

“Kalau dapat Rp 50 ribu, saya tabung Rp 30 ribu. Kalau dapatnya kurang dari itu, yang bisa disisihkan cuma Rp 10 ribu. Jadi, saya kerja hampir 24 jam sehari dan semua hasilnya saya tabung di bawah bantal, Pak,” ujarnya.

Zulkifli serius mendengarkan cerita Ismail. “Akhirnya pada 2012, saya bisa bayar setoran awal dan ternyata bisa cepat prosesnya oleh Kementerian Agama karena mendampingi ibu sebagai manula,” katanya.

Ismail juga menceritakan kalau ia merasakan banyak kemudahan dalam melunasi pembayaran hajinya, mulai usaha istrinya yang berkembang, semangat kerja 24 jam, hingga kerabat yang tiba-tiba datang membayar utang pada ibunya.

“Alhamdulillah pada 2017 saya dipanggil Allah untuk menunaikan rukun Islam yang kelima. Saat itu, satu kloter dengan Wali Kota Banjarmasin Ibnu Sina,” ucapnya.

Zulkifli yang mendengar cerita Ismail mengaku terinspirasi dengan kerja kerasnya agar bisa berangkat naik haji. “Inspirasi itu ada di sekitar kita, dekat dengan kita. Ismail memang tukang tambal ban, tapi perjuangannya untuk naik haji telah mengajarkan hasil tak akan khianati kerja keras,” tuturnya.

Sebagai Ketua MPR, ia akan terus berusaha menemukan inspirasi baru di setiap perjalanannya. “Negeri ini butuh lebih banyak optimisme daripada pesimisme. Inspirasi adalah jawabannya,” ucapnya.

Dalam kesempatan tersebut, Zulkifli menghadiahkan satu buah kompresor terbaru untuk membantu usaha tambal ban Ismail. “Semoga dengan kompresor ini, tambal ban Ismail semakin berkah,” katanya. (*)

 

TEMPO

Ibrahim Call (1)

KETIKA sekitar 4.000 tahun lalu Nabi Ibrahim ‘Alaihi Salam diperintahkan untuk memanggil manusia untuk melaksanakan haji, dia bertanya kepada Allah “Ya Tuhanku, bagaimana saya bisa menyampaikan pesan ini kepada manusia, sedang suaraku tidak akan sampai kepada mereka ?”, dijawab oleh Allah “Panggillah mereka, Kami yang akan menyampaikannya !”. Maka Ibrahim-pun memanggil “Wahai manusia, Tuhanmu telah membangun rumah maka datanglah untuk beribadah kepadaNya”. Di jaman ini, dialog yang diceritakan dalam kitab tafsir Ibnu Katsir tersebut seharusnya dapat menginspirasi berbagai inovasi dan solusi.

Diceritakan pula dalam kitab tafsir tersebut bahwa Allah menurunkan tinggi gunung-gunung agar seruan tersebut sampai, bukan hanya sampai kepada manusia yang hidup saat panggilan tersebut dikumandangkan tetapi juga pada seluruh manusia yang hidup hingga kini dan hingga akhir jaman nanti.

Seruan tersebut telah sampai ke kita bahkan ketika ayah ibu kita belum bertemu satu sama lain, ketika kakek-nenek kitapun belum menikah – ketika kita masih berupa sesuatu yang belum bisa disebut!

Point-nya adalah panggilan tersebut telah sampai ke kita, tinggal apakah kita mampu meresponse-nya secara comprehensive  atau tidak. Comprehensive  responses ini penting sekali sepanjang jaman, karena sepanjang jaman ada permasalahannya tersendiri untuk memenuhi panggilan tersebut.

Hingga 2,500 tahun setelah seruan tersebut disampaikan – yaitu jaman Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam hidup bersama para sahabatnya, challenge untuk comprehensive  responses itu antara lain berupa beratnya perjalanan menuju dan pulang balik dari Makkah. Hingga lebih dari 1,000 tahun sesudah itu-pun perjalanan haji masih sungguh tidak mudah, bahkan hingga awal abad 20-pun perjalanan untuk pergi haji itu tetap tidak mudah.

Anda yang sudah beruntung mengunjungi tanah suci, pasti bisa membayangkan betapa beratnya perjalanan ke sana, seandainya Anda harus menempuhnya dengan berjalan kaki atau naik unta yang kurus. Dan ini yang antara lain  disampaikan Allah dalam dua rangkaian ayat berikut :

“Dan berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang datang dari segenap penjuru yang jauh.” (QS 22:27).

“Supaya mereka menyaksikan berbagai manfaat bagi mereka dan supaya mereka menyebut nama Allah pada beberapa hari yang telah ditentukan…” (QS 22:28).

Perhatikan kata ‘mereka’ yang saya tebalkan, siapa yang dimaksud Allah dengan ‘mereka’ ini ? Mereka yang disebut di ayat pertama adalah orang-orang yang mau bersusah payah menempuh perjalanan memenuhi panggilan nabi Ibrahim tersebut – untuk menempuh perjalanan haji. Mereka di ayat kedua – yaitu yang menyaksikan maupun yang menerima berbagai manfaat juga adalah orang-orang yang sama, yaitu orang-orang yang bersusah payah pergi berhaji di ayat yang pertama tersebut.

Kini setelah hampir 4. 000 tahun panggilan dikumandangkan, atau hampir 1.500 tahun setelah ditetapkannya syariat tata cara yang baku untuk pergi berhaji, kita justru tidak mampu untuk secara comprehensive  menjadi ‘mereka’ yang disebut khususnya di ayat kedua, yaitu ‘mereka’ yang menerima atau menikmati perbagai manfaat dari syariat berhaji ini.

Abul Ala Maududi menjelaskan tafsir ayat ini sebagai berbagai manfaat yang sifatnya duniawi maupun manfaat untuk agama ini. Karena kita ‘lupa’ adanya  manfaat duniawi yang terkait berhaji ini, maka manfaat terbesar justru dinikmati oleh orang lain di luar Islam yang cara hidupnya bertentangan dengan syariat Islam.>>>

Oleh: Muhaimin Iqbal

 

HIDAYATULLAH

Tempat Favorit Nabi untuk Berdoa

Nabi Muhammad SAW diperintahkan oleh Allah SWT  untuk mengarahkan wajahnya saat shalat ke Ka’bah.

Masjidil Haram

Nabi (saw) mengajarkan bahwa satu doa di Al-Masjid Al-Haram bernilai 100.000 doa di masjid lainnya. Nabi (saw) berkata, “Aku bersumpah demi Allah, kamu (Makkkah) adalah yang terbaik dari tanah Allah dan kamu adalah tanah tercinta bagi Allah.”

Al-Masjid An-Nabawi di Al-Madinah Al-Munawwarah

Nabi (saw) berkata, “Ya Allah! Jadikan kita mencintai Madinah sama seperti kita mencintai Makkah atau bahkan lebih. ”

Ketika Nabi (saw) akan kembali dari perjalanan dan melihat-lihat tembok Madinah, dia akan mempercepat untanya keluar karena cintanya kepada Madinah.

Masjid Al-Aqsa di Yerusalem

Nabi Muhammad SAW memimpin semua nabi dalam shalat di Masjid Al-Aqsa pada malam perjalanan yang menakjubkan dari Al Israa ‘dan Mi’raaj.

Allah berfirman di dalam Al Qur’an, “Yang mulia adalah Dia yang membawa Hamba-Nya [Nabi Muhammad] pada malam hari dari Al-Masjid Al-Haram ke Al-Masjid Al-Aqsa, yang lingkungannya kita telah memberkati.” (Al Qur’an 17 -1)

Masjid Quba di Madinah

Masjid ini merupakan masjid pertama yang dibangun dalam Islam oleh Nabi Muhammad SAW. Hadiah untuk satu doa adalah disana sama dengan pahala untuk menjalankan umrah.

Gunung Uhud di Madinah

Sambil berdiri di Gunung Uhud bersama teman-temannya, Nabi (saw) berkata, “Gunung ini mencintai kita dan kita menyukainya.”

Tempat pemakaman di Madinah. Al-Baqi.

Al-Baqi` adalah tempat pemakaman sekitar 10.000 sahabat Nabi (saw). Dia (saw) biasa mengunjungi makam mereka dan membuat doa untuk orang-orang yang dikuburkan di sana. Nabi (saw) biasa berkata, “Semoga selamat, hai tempat beriman. Apa yang telah dijanjikan telah sampai kepada Anda. “Dia (saw) juga berkata,” Ya Allah, maafkan penduduk Baqee ‘Al-Gharqad. ”

Di Ar-Raudah di Masjid An-Nabawi di Madinah

Nabi Muhammad SAW bersabda, “Antara rumah dan mimbar saya ada taman kebun surga, dan mimbar saya ada di tangki air mancur saya (yaitu Al-Kauthar).”

 

IHRAM

Batas Usia Prioritas Calhaj Dinaikkan Jadi 80 Tahun

Kementerian Agama (Kemenag) menaikkan batas usia prioritas calon jamaah haji (calhaj) yang diberangkatkan ke Tanah Suci dari 75 tahun menjadi 80 tahun. Kebijakan ini dilakukan karena masih ada 20 ribu orang dalam daftar tunggu haji yang berusia lebih dari 80 tahun. Jumlah tersebut setara dengan 10 persen dari total kuota haji nasional.

Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag Nizar Ali menjelaskan, secara bertahap batas usia prioritas akan diturunkan bila calhaj berusia 80 tahun ke atas sudah dimasukkan dalam daftar estimasi keberangkatan haji. Misalnya, 2019 batas usia prioritas diturunkan lagi menjadi 75 tahun.

 

“Jadi, kalau pada tahap pelunasan awal masih ada sisa kuota, nanti dibuka tahap kedua dan usia lanjut akan diprioritaskan,” kata Nizar saat meresmikan revitalisasi Asrama Haji Padang, Sumatra Barat (Sumbar), Rabu (7/3).

Terkait hal itu, lanjut dia, Kemenag kemungkinan akan menerapkan afirmasi atau penegasan dalam bentuk regulasi bahwa usia 80 tahun ke atas akan menjadi prioritas keberangkatan haji. Menurut dia, upaya ini dilakukan untuk menjawab keluhan bahwa daftar tunggu haji di Indonesia semakin panjang. Pada saat bersamaan, tak sedikit calhaj berusia lanjut yang juga menunggu diberangkatkan.

 

“Tahun 2018-2019 usia 80 tahun ke atas akan kami selesaikan sehingga nantinya, kalau semua beres, yang berangkat haji usia-usia muda,” kata Nizar.

Selain itu, Kemenag juga mulai memberlakukan kebijakan baru tentang penggantian calhaj yang wafat. Nizar menjelaskan, calhaj yang wafat dan telah masuk dalam daftar estimasi keberangkatan bisa digantikan oleh ahli warisnya. Proses penggantiannya pun bisa langsung dilakukan tanpa mendaftar ulang.

 

“Karena ini bagian dari porsi warisan. Kalau dikembalikan biaya hajinya kan eman-eman(sayang). Rasanya tidak adil kalau tak bisa digantikan,” ujar dia.

Penerapan kebijakan ini, menurut Nizar, sudah melalui pembahasan dengan Komisi VIII DPR. Jika tak ada halangan, kebijakan penggantian calhaj yang wafat bisa mulai diterapkan pada 2018.

 

Pembahasan soal penggantian calhaj yang wafat sebetulnya sudah dilakukan sejak lama. Kebijakan ini bermula dari kepedulian kepada keluarga calhaj yang wafat. Dikhawatirkan, kesedihan anggota keluarga semakin bertambah bila kuota haji yang sudah dibayar lunas terpaksa dikembalikan.

Saat meresmikan gedung baru hasil revitalisasi di Asrama Haji Kota Padang, Sumbar, Nizar juga mengatakan, pemerintah pusat mencanangkan revitalisasi untuk seluruh asrama haji di Indonesia, termasuk di Padang. Seluruh proyek dibiayai melalui surat berharga syariah negara (SBSN) yang diterbitkan oleh Kementerian Keuangan.

 

Hingga 2006, Asrama Haji Tabing di Padang hanya berfungsi sebagai asrama haji transit. Namun, saat ini Asrama Haji Tabing sudah berfungsi sebagai asrama haji pemberangkatan dan pemulangan bagi jamaah haji asal Sumbar, Bengkulu, dan daerah lainnya. Di luar musim haji, asrama haji ini difungsikan untuk keperluan masyarakat umum dan pemerintahan.

Kemenag, menurut Nizar, terus memperbaiki pelayanan untuk jamaah haji. Pelayanan yang ia maksud terdiri dari pelayanan dalam negeri dan pelayanan di luar negeri atau di Tanah Suci. Revitalisasi di kompleks Asrama Haji Tabing, Padang, tersebut menelan biaya hingga Rp 11 miliar.

 

Sementara di Padang Pariaman, tak jauh dari Bandara Internasional Minangkabau, pemerintah juga merampungkan pembangunan asrama haji senilai Rp 48 miliar. Seluruh fasilitas di asrama haji akan disamakan standarnya dengan hotel bintang tiga dan empat.

Gubernur Sumatra Barat Irwan Prayitno menilai, revitalisasi asrama haji bisa ikut mendongkrak perputaran uang di wilayah yang ia pimpin. Setiap tahunnya, Asrama Haji Tabing melayani sekitar 4.000 jamaah haji dari Sumbar, Bengkulu, dan daerah lainnya. Menurut dia, secara tak langsung kunjungan jamaah haji di Kota Padang ikut menggerakkan ekonomi, minimal dari pemanfaatan fasilitas di asrama haji. “Tak hanya itu, adanya pelayanan yang baik membawa nama Padang menjadi baik.’’ ed: wachidah handasah

 

IHRAM

Lagu Ketika Sa’i, Umrah, Haji, dan Politik?

Apakah pergi ke tanah suci untuk umrah, melakukan Sa’i, berhaji, hingga tinggal di Arab Saudi tidak terkait dengan politik? Pertanyaan itu menggelegak ketika beberapa hari lalu ramai kontroversi soal adanya jamaah umrah yang melakukan Sa’i sembari meneriakkan lagu cinta tanah air yang berbahasa Arab: ’Ya Lal Wathan’. Bagi mereka yang paham bahasa Arab langsung tahu itu hanya sekadar lagu, bukan doa yang lazim di berbagai majelis pengajian yang memakai bahasa Arab.

Soal lagu berbahasa Arab, ingatan ini kembali berputar kepada tingkah sosok seseorang Yusuf Roni pada tahun 70-an. Saat itu di Surabaya mendiang ulama kondang Bey Arifin protes keras terhadap perilakunya. Hal ini karena Yusuf Roni yang kala itu sudah berpindah dari Islam ke Kristen mengutip lagu ‘ya habibi’ pada sebuah forum. Ketika dia diminta berdoa dia mengutip lagu berbahasa Arab tersebut.

Dan jelas, sebagai orang yang paham bahasa itu, Bey Arifin tahu bahwa Yusuf Roni sengaja membaca lagu itu dengan maksud yang tidak baik, yakni mengolok atau pejoratif. Ceramah Yusuf Roni kala itu tersebar ke berbagai tempat melalui kaset rekamanan. Dulu saya sempat mendengarnya, tapi kini entah hilang ke mana. Yang jelas, kemudian kala itu ada berita Yusuf Roni masuk ke dalam bui.

Lalu bagaimana soal lagu berbahasa Arab di dalam Sa’i yang menimbulkan kontroversi itu? Jawabnya memang tak lazim. Apabila sejak dahulu kala sudah ada panduan adab berdoa ketika melakukan ‘lari kecil’ antara dua bukit di dekat Ka’bah: Safa dan Marwah. Dari zaman nenek moyang sudah ada panduan bagaimana hendak memulai, menuruni bukit, berlari kecil, hingga ketika naik kembali ke bukit dan mengakhiri saat menunaikan Sa’i. Bahkan ketika hendak potong rambut seusai sa’i (takhalul) pun ada syarat dan doanya.

Lalu apakah doa itu wajib? Tentu saja tidak. Hanya dianjurkan atau paling tidak disunahkan. Bahkan dengan hanya membaca Al Fatikhah saja dan melafalkan ayat Alquran yang dihapalnya semua tetap sah. Ingat haji serta juga umrah sebenarnya lebih merupakan ibadah fisik. Jadi doa, gerakan, dan hapalan ayat Alquran seperti layaknya, misalnya shalat, bisa saja tidak dilakukan.

Selain itu, semenjak zaman dahulu hubungan tanah suci dengan orang Nusantara (kini Indonesia,red), selain berkaitan soal ibadah selalu berhubungan pula dengan urusan politik-kenegaraan. Pada awal atau menjelang pendirian kerajaan Demak tercatat beberapa kali Sunan Gunung Jati pergi ke Makkah untuk naik haji. Memang di sana tidak diceritakan mengenai aktivitasnya, tapi kiranya dapat ditebak, bahwa dia menemui banyak ulama dan tokoh. Harap ingat saat itu Makkah dan Madinah masih berada di bawah Kekhalifahan Turki Utsamani. Dan waktu itu sama sekali belum ada tanda-tanda berdirinya Kerajaan Arab Saudi. Masih sekitar 400 tahun lagi.

Semenjak zaman dahulu seperti halnya disebutkan dalam disertasi Azyumardi Azra, Arab Saudi (Makkah) adalah salah satu pusat berkumpulnya para ulama. Bahkan, jaringan ulama yang berada di Arab dan Nusantara saat itu selalu punya simpul atau ‘buhul’ dengan kawasan itu. Tak hanya ibadah, hubungan itu selalu punya kaitan hubungan sekaligus ekonomi-politik. Ingat pada dekade akhir 1700-an di Mataram Surakarta ada surat dari ulama Makkah yang menyerukan perlawanan jihad kepada Belanda. Kopian suratnya tersebar di berbagai masjid yang ada di ibu kota kerajaan itu. Waktunya adalah sebelum datangnya bulan Ramadhan.

Bahkan, sebelum meletusnya Perang Jawa, di rumah Diponegoro di Tegalrejo lazim orang-orang dari Makkah menginap di rumah yang luas itu. Kedatangan para ulama Makkah di sambut gembira oleh pangeran yang kaya dan merakyat itu. Tak hanya raja dan Pangeran Jawa — seperti Raden Mas Rangsang (Sultan Agung) atau Sultan Banten pada sekitar tahun 1620-an saja yang sudah punya hubungan khusus dengan ‘Syarif Makkah’ — para Sultan di luar Jawa pun punya juga. Bahkan di antara mereka banyak yang pergi secara langsung ke Makkah dengan membawa para pengawalnya.

Nah, mau tidak mau, hubungan antara pergi tanah suci untuk ibadah atau mencari ilmu (kini sebagian orang Indonesia untuk mencari nafkah) juga berkelindan dengan masalah politik. Bila dulu Sutan Agung mengirimkan utusan untuk meminta restu kepada ’Syarif Makkah’ dan kemudian mendapat hadiah balik berupa pemberian izin pemakaian gelar Sultan dan hadiah kain Kiswah (bendera Tunggul Wulung), hubungan antara politik dengan orang yang datang ke sana banyak pula bersifat lebih teknis.

Selain itu, banyak pula catatan ‘Rihlah’ sejak zaman Ibnu Batutah, menuliskan bila pihak penguasa tanah Arabia harus memastikan jaminan pasokan makan dan minum, jaminan keamanan dari pembegalan para penyamun, jaminan sanitasi dan kesehatan, atau yang sangat penting adanya jaminan pasokan air minum untuk berjalan di tengah padang pasir.

Hingga tak heran dan lazim, bila di zaman dulu setiap kafilah (rombongan) yang hendak pergi mengarungi padang pasir dengan naik unta harus mendapat pengawalan legiun tentara serta pengawasan oleh pihak penguasa kala itu, yakni kerajaan Turki. Bukan hanya pengawal militer, petugas kerajaan pun harus ada di setiap titik untuk memastikan lancarnya perjalanan.

Ada contoh lainnya, juga soal hubungan tanah suci dan politik kenegaraan. Satu yang melekat pada ingatan adalah peristiwa dikirimnya ke tanah suci sosok orientalis Belanda, Snouck Hurgonje pada tahun 1800-an. Tujuannya untuk mencari akar dan penyebab ketika mereka yang pulang ke Nusantara (para haji) selalu menjadi pelawan tangguh dari eksistensi kolonial. Contoh yang terkenal misalnya Teungku Cik Pante Kulu. Orang Aceh inilah yang mengorbarkan perlawanan terhadap penjajah Belanda dengan menuliskan ‘Syair Perang Sabi’ sepanjang perjalanannya pulang dari Makkah.

Campur tangan politik kekuasaan yang lebih netral pun pernah terjadi. Ini menyangkut soal pelayanan kepada para jamaah haji. Peristiwanya terjadi pada tahun 1920-an ketika wabah kolera menyebar di tanah suci, bahkan hingga Eropa. Konon sumber penyebabnya adalah dari sisa hewan kurban yang dipotong dengan baik. Nah, akibat meluasnya wabah kolera ini maka peristiwa ibadah haji diputuskan ditutup sementara waktu sampai wabah ini lewat.

Peristiwa lebih terkini sempat juga terjadi di awal 80-an atau pada masa awal Revolusi Iran. Kala itu jamaah haji Iran selalu ribut meneriakan yel-yel yang terkait revolusi pimpinan Ayatullah Khomeni. Tak cukup berteriak, mereka juga menggelar aneka poster dan selebaran.

Akibat ulah itu, pihak Arab Saudi segera membereskannya. Sampai kini semua poster, spanduk, bendera, atau identitas politik sewaktu haji dan umrah dilarang di area haji dan umrah. Tak hanya dilarang, pihak yang masih saja nekad membawanya akan ditangkap dan menginap di ‘tarhil’ alias tempat tahanan. Imbas lainnya, mulai saat itu muncul atau menjadi pemicu isu ‘internasionaliasi’ masalah urusan haji.

Akhirnya, janganlah heran bila ada sebagian jamaah umrah kini meneriakan Pancasila dan menyanyikan lagu ‘Hizbul Wathan’. Itu jelas bukan bagian ibadah ‘mahdoh’ karena hanya ekspresi poitik atas nama idiologi ‘nation state’ yang tercipta baru beberapa lama, yakni usai tumbangnya kerajaan Turki Utsmani dan hadirnya imperium kolonial negara barat. Kala itu Jazirah Arab, setelah Turki tersungkur dan terbagi dalam banyak negara. Salah satu di antaranya kemudian muncul negara Arab Saudi, Irak, Qatar, Turki, dan lainnya.

Walhasil, marilah direnungkan kata seorang pemilik travel haji dan umrah yang terkenal. Dia mengatakan, janganlah lagu itu menjadi ekspresi dari nafsu agar menjadi sukses dengan slogan-slogan travel mereka, bukan dengan pertolongan dari Allah SWT. Sebab, seharusnya orang beriman dan shaleh tidak akan melakukan hal-hal yang sifatnya keduniaan di dalam pelaksanaan umrah dan haji.

Dan, mudah-mudahan pula sekarang mulai muncul kesadaran bahwa salah satu kemampuan ‘Istito’ah’ dalam penyelengaraan ibadah haji juga mencakup adanya dukungan yang memadai dari pihak penguasa politik. Ingat dari dulu Snouck Hurgonje pun sudah mengatakan bagi setiap Muslim melakukan ibadah haji (umrah) adalah bentuk ekspresi dari ‘nasionalisme Islam’. Dan para jamaah di sana bukan hanya sekadar menghadiri sebuah perayaan ‘Het Mekkaansche feest’ (Festival Makkah)!

 

IHRAM

Kemenag Minta Masyarakat tak Tergiur Tawaran Haji Non Kuota

Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Nizar Ali mengingatkan, masyarakat untuk tidak tergiur dengan tawaran berangkat haji melalui jalur non kuota atau furoda. Apalagi, persiapan penyelenggaraan ibadah haji 1439H/2018M belum dimulai.

Namun viral di media sosial, selebaran, bahkan reklame tentang tawaran dari travel terkait keberangkatan haji melalui jalur non kuota. Tawaran itu menjanjikan “daftar sekarang berangkat tahun ini”. Untuk meyakinkan masyarakat, tawaran itu mencantumkan lambang asosiasi dan Kementerian Agama.

“Masyarakat agar tidak tergiur, meski banyak iming-iming yang dijanjikan. Itu berpotensi adanya penipuan,” kata Nizar Ali usai melantik pejabat Eselon III dan IV Ditjen PHU di Jakarta, Jumat (17/11).

Menurut Nizar, Kemenag tidak tahu menahu dengan adanya jemaah haji yang disebut dengan furoda itu. Kemenag hanya mengurus dan bertanggung jawab kepada jemaah haji reguler dan khusus yang resmi menggunakan kuota nasional.

“Di luar itu, terhadap porsi jamaah haji non kuota yang diperjualbelikan, Kemenag sama sekali melarangnya,” tegasnya.

Senada dengan itu, Sesditjen PHU yang juga Plt Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Muhajirin Yanis menegaskan, bahwa tidak ada kepastian berangkat bagi jemaah yang mendaftar melalui jalur non kuota. Untuk itu, jemaah agar waspada dan tidak mudah tergiur dengan tawaran yang diberikan.

“Sebaiknya, jemaah mendaftar melalui jalur resmi, apakah melalui jalur reguler atau jalur haji khusus,” tuturnya.

Ketua Umum Himpunan Penyelenggara Umrah dan Haji (Himpuh) Baluki Ahmad menilai ada kekeliruan dalam penyampaian program haji furoda. Baluki meminta kepada seluruh jajaran anggota Himpuh, baik penyelenggara Ibadah Haji Khusus (PIHK) maupun umrah (PPIU) untuk tidak pelanggaran atas aturan yang sudah digariskan Kementerian Agama.

“(Patuhi aturan Kemenag) sehingga tidak lagi terjadi adanya iklan-iklan penawaran yang dikategorikan pelanggaran,” tandasnya.

 

REPUBLIKA

Haji adalah Ibadah, Jaga Akhlak, dan Perbuatan

Haji bukanlah hanya bepergian naik pesawat dari bandara Indonesia yang telah ditetapkan pemerintah maupun hingga Bandara King Abdul Azis Jeddah, pesiar, refreshing, shooping atau kegiatan rekreasi lain yang bisa seenaknya saja untuk bertindak dan berbuat.

Haji merupakan bagian dari rukun Islam, haji adalah wajib bagi Muslim yang mempunyai kesanggupan. Haji merupakan sebuah pelaksanaan dari bberbagai rangkaian ibadah yang harus dilakukan, karenanya setiap jamaah haji diharuskan menjaga akhlak dan perbuatan, dan sangat dianjurkan untuk berakhlak yang baik, dari mulai pra berangkat, selama di Tanah Suci hingga kembali ke Tanah Air.

Sebab, pada hakikatnya, orang yang sedang menunaikan ibadah haji, sedang menjalani penggemblengan akhlak. Sehingga, bila ia benar-benar menjalani ibadah ini dengan baik, maka niscaya akan ada perubahan pada kepribadian dan perilakunya.

Ibadah haji yang pertama, berihram, maka ia tidak dibenarkan untuk berkata-kata jelek, berkata kata yang kotor, atau melakukan kezaliman terhadap orang lain, berbuat kerusakan, meninggalkan segala hal yang tidak berguna bagi dirinya, termasuk dalamnya perdebatan yang tidak bermanfaat, terlebih-lebih bila perdebatan tersebut hanya akan mendatangkan timbulnya hal yang tidak terpuji.

Kejahatan dan perbuatan yang tidak terpuji terjadi, disebabkan karena hawa nafsu yang tidak dikendalikan, dan kebodohan ketidaktahuan akan akibat perbuatan atau sifat tersebut. Untuk menghindari akhlak dan prilaku yang tidak baik tersebut, seorang calon jamaah haji harus dari sekarang untuk selalu berprilaku baik, berakhlakul karimah.

Pertama, taqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah, yakni dengan memperbanyak dzikir dan ibadah kepada Allah SWT. edua, tadabbur, yaitu mengambil hikmah dari seluruh peristiwa perjalanan hidupnya dan menjadikannya semakin taqwa kepada Allah SWT, ketiga, ta’awun, yakni mengembangkan saling tolong-menolong dalam kebaikan dan ketaqwaan.

Sifat yang harus diutamakan dalam berhaji adalah sifat qanaah, ikhlas, yaitu menerima segala sesuatu yang terjadi dan itu semuanya adalah merupakan ketentuan dari Allah dan diridhai-Nya, baik itu sesuai dengan keinginannya ataupun tidak, serta sabar dalam menjalaninya, sabar menerima sunnatullah, sabar menjalankan perintah Allah, sabar meninggalkan laranganNya, sabar menerima kawan sekamar, sabar berdesak desakan, sabar dalam antrian, dan sabar.

Karena itu, buang jauh jauh dan hilangkan dalam hati sifat sombong, angkuh, dan takabbur dalam hati, selalu bertawakkal kepada Allah SWT, dan perbanyak selalu beristigfar kepada Allah SWT, berzikir, Insya Allah perjalanan dan penunaian rangkaian ibadah haji akan lancar, baik, selamat dan selalu mendapat kemudahan dan pertolongan dari Allah SWT, dan meraih haji mabrur.

Oleh:  H Irfansyah Nasution SAg MMp, Kasubbag TU Kemenag Madina

 

REPUBLIKA